KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Undang-undang imigrasi Prancis baru yang kontroversial dari Macron
World

Undang-undang imigrasi Prancis baru yang kontroversial dari Macron

Pemerintahan Presiden Perancis Emmanuel Macron menerbitkan teks resmi undang-undang imigrasi baru di surat kabar resminya pada hari Sabtu, dengan instruksi pertama mengenai penerapan undang-undang tersebut telah disampaikan kepada para pejabat.

Dikeluarkan pada:

2 menit

Penerbitan undang-undang tersebut dilakukan setelah Dewan Konstitusi Prancis mengecam 35 dari 86 pasal, termasuk tambahan kontroversial yang dikehendaki oleh sayap kanan, seperti tindakan yang membatasi akses terhadap tunjangan sosial dan penerapan kuota imigrasi.

Meskipun RUU tersebut dipandang sebagai salah satu reformasi yang menjadi ciri khas Macron pada masa jabatan kedua, beberapa pihak di kubunya keberatan dengan versi yang lebih keras, dengan sekitar seperempat sekutunya di parlemen memberikan suara menentang atau abstain dalam pemungutan suara.

Naskah akhir yang disahkan oleh Dewan tetap mempertahankan unsur-unsur dasar yang awalnya diinginkan pemerintah, dengan sebagian besar ditujukan untuk menyederhanakan prosedur pengusiran orang asing yang nakal – salah satu tujuan Menteri Dalam Negeri Gerard Darmanin.

Baca selengkapnyaHukum imigrasi Perancis: Tindakan apa yang dianggap inkonstitusional?

Sebuah artikel tentang pengorganisasian pekerja tidak berdokumen di industri yang menghadapi kekurangan juga telah dimuat dalam bentuk teks.

Setelah keputusan Dewan Konstitusi, Macron meminta Darmanin untuk melakukan “segala daya” untuk “menerapkan undang-undang imigrasi secepat mungkin,” kata salah satu anggota tim presiden kepada AFP.

Darmanin, yang sebelumnya mengatakan beberapa tindakan tersebut “jelas tidak sejalan dengan konstitusi,” menggambarkan keputusan dewan tersebut sebagai kemenangan bagi pemerintah.

Kemarahan di sebelah kanan

Namun keputusan tersebut memicu kecaman dari kelompok sayap kanan, karena Jordan Bardella, ketua partai sayap kanan National Rally, mengkritik apa yang disebutnya sebagai “kudeta hakim yang didukung oleh presiden” dalam sebuah postingan di platform media sosial. X.

READ  Sedikitnya 32 orang tewas dan 14 lainnya hilang setelah kebakaran ranjau ArcelorMittal di Kazakhstan.

Dia menyerukan referendum mengenai imigrasi sebagai “satu-satunya solusi.”


Pemimpin Partai Republik yang konservatif, Eric Ciotti, menuduh dewan tersebut berkolusi dengan Macron melawan “kehendak rakyat Prancis yang menginginkan lebih sedikit imigrasi.”

Hanya tiga pasal yang dikeberatan Dewan yang ditolak karena isinya, sedangkan sisanya dibatalkan karena dianggap di luar cakupan undang-undang.

Oleh karena itu, tidak ada yang menghalangi Parlemen untuk melakukan pemungutan suara lagi nanti sebagai bagian dari undang-undang yang berbeda.

Presiden Senat Partai Republik Gerard Larcher mendesak pemerintah untuk “menyerahkan kembali naskah yang sesuai dengan kesepakatan” yang dicapai dengan kelompok sayap kanan.

Ketua partai sayap kiri LFI, Manuel Bombard, juga menyerukan agar undang-undang tersebut dicabut, dengan mengatakan bahwa “teks yang disetujui oleh Dewan Konstitusi konsisten dengan teks yang ditolak oleh Majelis” dan oleh karena itu “tidak memiliki legitimasi.”

Namun Menteri Dalam Negeri Darmanin menentang kemungkinan undang-undang lebih lanjut, dengan mengatakan bahwa eksekutif “tidak akan mengajukan rancangan undang-undang” mengenai masalah tersebut.

(AFP)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."