KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Vatikan mengatakan Paus melewatkan acara Jumat Agung untuk menjaga kesehatan sebelum Paskah – World News
World

Vatikan mengatakan Paus melewatkan acara Jumat Agung untuk menjaga kesehatan sebelum Paskah – World News

Paus Fransiskus melewatkan prosesi tradisional Jumat Agung di Colosseum Roma untuk melindungi kesehatannya, kata Vatikan, mengambil keputusan pada menit-menit terakhir yang menimbulkan kekhawatiran tentang kondisi lemahnya selama masa sibuk.

Paus Fransiskus diharapkan memimpin prosesi Jalan Salib, yang menampilkan kembali sengsara dan penyaliban Kristus, dan menyusun meditasi yang dibacakan di setiap perhentian. Namun saat acara akan dimulai, Vatikan mengumumkan bahwa Paus Fransiskus sedang menyaksikan acara tersebut dari rumahnya di Vatikan.

“Untuk menjaga kesehatannya menjelang misa besok dan Misa Paskah, Paus Fransiskus akan mengikuti Jalan Salib di Colosseum malam ini dari Rumah Santo Martha,” demikian pernyataan dari kantor pers Vatikan.

Meskipun Paus Fransiskus juga melewatkan acara tersebut pada tahun 2023 karena ia sedang dalam masa pemulihan dari bronkitis dan saat itu cuaca sangat dingin, keputusannya untuk tinggal di rumah tahun ini menunjukkan bahwa rencananya tiba-tiba berubah.

Paus Fransiskus yang berusia 87 tahun, yang salah satu paru-parunya diangkat ketika ia masih muda, telah menderita apa yang ia dan Vatikan gambarkan sebagai kasus influenza, bronkitis, atau flu biasa sepanjang musim dingin. . Selama beberapa minggu terakhir, dia kadang-kadang meminta seorang ajudannya untuk membacakan pidatonya dengan suara keras, dan dia sama sekali melewatkan khotbah Minggu Palma.

Keputusan untuk tinggal di rumah tampaknya diambil pada menit-menit terakhir: kursi Paus Fransiskus sudah ditempatkan di mimbar di luar Colosseum di mana ia dijadwalkan untuk memimpin ritual tersebut. Pembantu dekatnya, Monsinyur Leonardo Sapienza, ada di sana dan memindahkan layar televisi ke podium sehingga Paus Fransiskus dapat melihat dengan lebih baik apa yang terjadi di dalam Colosseum itu sendiri.

READ  Pria Texas didakwa dengan 18 pembunuhan yang dihukum karena satu pembunuhan - World News

Namun pada pukul 21.10, lima menit sebelum prosesi resmi dimulai, kantor pers Vatikan mengumumkan melalui telegram bahwa dia tidak akan hadir. Kursi itu segera diambil.

Ketidakhadirannya dicatat sebagai keprihatinan namun pengertian di antara sekitar 25.000 peziarah yang berkumpul di daerah tersebut untuk berpartisipasi dalam prosesi obor.

“Saya pikir ini tentu saja menyangkut orang-orang yang memastikan dia baik-baik saja, tapi dia harus punya alasan di balik keputusan yang dia ambil,” kata Marilyn Steuber, yang sedang berkunjung dari Kosta Rika. “Orang-orang terlibat, diberkati dan sangat senang berada di sini dan mengalami peristiwa-peristiwa ini di Roma.”

Brian Hope, seorang pengunjung dari Chicago, mencatat bahwa Paus Fransiskus menghadapi tantangan kesehatan tahun ini.

Saya pikir banyak hal yang telah dipertimbangkan dan saya pikir dia mungkin memprioritaskan kesehatannya saat Paskah, yang menurut saya merupakan hal yang sangat bertanggung jawab untuk dilakukan,” kata Hope. “Saya tidak berharap dia mampu menciptakan setiap peristiwa.

Pengumuman yang tergesa-gesa ini mengingatkan kita pada keputusan di menit-menit terakhir yang diambil Paus Fransiskus pada Minggu Palma, ketika Vatikan menyiarkan terlebih dahulu khotbah Paus kepada para wartawan, dan ajudannya berdiri dan menyerahkan kacamatanya untuk dibaca. Namun Francis menegaskan bahwa dia tidak akan membacanya, dan asistennya memasukkan kembali kacamata itu ke dalam sakunya. Vatikan kemudian mengatakan khotbah tersebut telah diganti dengan momen doa hening.

Paus Fransiskus tampak dalam kondisi baik pada hari sebelumnya untuk menghadiri Misa Jumat Agung di Basilika Santo Petrus, meskipun ia sebagian besar tetap duduk dan acara tersebut tidak terlalu menegangkan sehingga mengharuskannya untuk berbicara panjang lebar.

Dia meninggalkan Vatikan pada hari Kamis untuk memimpin ritual cuci kaki pada Kamis Putih di penjara wanita di Roma. Saat melakukan ritual tersebut dari kursi rodanya, Paus Fransiskus tampil tegar dan bertunangan dengan para narapidana, bahkan memberikan sebutir telur coklat berukuran besar kepada salah satu anak laki-laki perempuan tersebut.

READ  Kegagalan blok G-20 mencapai kesepakatan untuk mengurangi bahan bakar fosil

Pada hari Sabtu, Paus dijadwalkan memimpin Vigili Paskah yang panjang di Basilika Santo Petrus, salah satu acara paling khusyuk dalam kalender liturgi. Beliau juga dijadwalkan untuk memimpin Misa Paskah di alun-alun dan menyampaikan pidato “Urbi et Orbi” (Untuk Kota dan Dunia) yang membahas krisis dan ancaman global yang dihadapi umat manusia.

Selain masalah pernapasannya, sebagian usus besarnya diangkat pada tahun 2021 dan telah dirawat di rumah sakit dua kali dalam setahun terakhir, termasuk satu kali untuk menghilangkan jaringan parut usus dari operasi sebelumnya untuk mengobati divertikula, atau tonjolan di dinding usus. Dia telah menggunakan kursi roda dan tongkat selama lebih dari setahun karena ligamen lututnya rusak.

Dalam memoarnya yang baru-baru ini diterbitkan, “Hidup: Kisah Saya Melalui Sejarah,” Paus Fransiskus mengatakan bahwa ia tidak menderita masalah kesehatan apa pun yang mengharuskannya mengundurkan diri, dan bahwa ia masih memiliki “banyak proyek yang harus diselesaikan.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."