KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Video game memberikan kehidupan kedua bagi bintang olahraga
sport

Video game memberikan kehidupan kedua bagi bintang olahraga

Karier bintang olahraga terbesar pasca-pensiun memang menarik untuk ditonton – iklan Viagra, usaha real estate, usaha mata uang kripto – namun salah satu pilihannya adalah menjadi pemenang yang terbukti: tampilkan wajah Anda di sampul video game.

Agence France-Presse mengatakan kematian bukanlah halangan bagi profesi ini, karena dua pertandingan populer tahun ini memilih legenda olahraga yang sudah tidak bersama kita lagi.

Bintang bola basket Los Angeles Lakers Kobe Bryant, yang meninggal dalam kecelakaan helikopter pada tahun 2020, muncul di sampul “NBA 2K24”.

Dua pemain sepak bola terhebat di dunia dari masa lalu – Pelé dan Johan Cruyff – diberi penghormatan secara anumerta melalui karakter mereka yang terpampang di EA Sports ‘FC 24.

Bergabung dengan mereka di sampul game EA adalah sejumlah bintang yang masih hidup dari masa lalu – Zinedine Zidane dan Ronaldinho – dan masa kini – Erling Haaland dan Alexia Putellas.

Legenda Prancis Zidane mengatakan kepada AFP pada bulan Juni bahwa banyak anak kecil sekarang mengenalnya terutama melalui penampilannya di game EA, yang sebelumnya dikenal sebagai FIFA.

“Anak-anak berusia 8-10 tahun tidak akan mengenal saya kecuali orang tua mereka memberi tahu mereka apa yang saya lakukan hari itu,” kata pemenang Piala Dunia itu.

“Ini lebih melalui PlayStation, jadi agak lucu. Saya sudah terbiasa dengan itu.”

Nostalgia pemasaran
Ikatan antara penerbit video game dan bintang olahraga sangat erat, terutama di Amerika Serikat.

Nama serial video game sepak bola Amerika ini diambil dari nama mantan pemain John Madden, yang pensiun pada tahun 1978 untuk menjadi komentator olahraga.

Julien Bellot, seorang ekonom yang berspesialisasi dalam industri budaya, mengatakan kepada AFP bahwa mendukung mitos yang sebenarnya adalah alat pemasaran yang ampuh.

READ  Bali menjadi tuan rumah World Beach Games pada Agustus 2023

Tingginya biaya untuk mendapatkan dukungan mereka, katanya, “diimbangi” dengan penjualan yang mereka hasilkan – baik dari game itu sendiri maupun “kartu” dalam game yang diperlukan untuk membuka konten tambahan.

Perusahaan game memainkan “aspek lintas generasi” dan menambahkan “sentuhan nostalgia,” kata Bilott.

Ini adalah kualitas yang tidak segan-segan ditonjolkan oleh para eksekutif.

“Anak saya yang berusia tujuh tahun benar-benar mengetahui siapa Pele karena ratingnya yang luar biasa di klub sepak bola,” kata David Jackson, wakil presiden merek EA Sports FC, kepada AFP.

Dia mengatakan bahwa permainan ini memungkinkan para penggemar untuk merasakan sedikit keajaiban bermain dengan bintang-bintang dari generasi sebelumnya.

Dan hal ini berlaku dua arah, menurut beberapa bintang yang terlibat – bahkan mereka yang tidak setinggi Pele.

“Orang-orang dari generasi tertentu mengenal saya dari apa yang saya lakukan di lapangan,” kata pemenang Piala Dunia Robert Pires pada peluncuran game EA di Paris.

Namun seorang anak laki-laki berusia 12 tahun baru-baru ini mengatakan kepada Pires bahwa dia hanya mengetahui identitas bintang Prancis tersebut dengan memainkan permainan tersebut.

“Saya bertanya kepadanya: ‘Apakah saya baik-baik saja?’” kata Pires. “Dia berkata, ‘Kamu bagus, tapi kamu lambat.’

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."