KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Video Indonesia Targetkan Pelanggan Ganda Jelang IPO
Top News

Video Indonesia Targetkan Pelanggan Ganda Jelang IPO

(Bloomberg) — Video, jawaban Indonesia terhadap Netflix Inc., bertujuan untuk menggandakan pelanggan berbayarnya menjadi 8 juta dalam dua hingga tiga tahun ke depan menjelang rencana untuk go public di pasar di mana streaming masih memiliki ruang untuk tumbuh.

Perusahaan yang dimiliki oleh konglomerat media Indonesia PT Elang Mahkota Teknologi Tbk ini berencana mengumpulkan dana baru tahun ini untuk mendanai pertumbuhan layanan streaming-nya, kata CEO Sutanto Hartono dalam sebuah wawancara. Video akan mendorong penawaran umum perdana setelah sentimen pasar menjadi lebih positif, katanya.

Dengan lebih dari 270 juta generasi muda, Indonesia adalah salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Asia. Namun sektor media digital masih dalam tahap awal, karena TV free-to-air mendominasi dan penetrasi 5G masih rendah. Oleh karena itu, pesaing asing termasuk Vidio dan Netflix serta Viu dari Hong Kong melihat potensi pertumbuhan yang besar di negara ini.

Total pendapatan video online Indonesia diperkirakan akan tumbuh dari $1,3 miliar pada tahun lalu menjadi $2,25 miliar pada tahun 2028, menurut konsultan Media Partners Asia. Sementara itu, dampak ekonomi industri film dan televisi Indonesia secara keseluruhan diperkirakan akan meningkat menjadi sekitar $10 miliar pada tahun 2027, meningkat 20% dari tahun 2022, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh konsultan PwC dan Universitas Indonesia.

“Dulu, Indonesia selalu menjadi pasar yang menarik bagi banyak pemain global karena jumlah penduduknya,” kata Hardono.

Meski demikian, ia mengingatkan bahwa Indonesia juga mempunyai banyak tantangan.

Hal ini termasuk harga langganan yang rendah di pasar yang didominasi oleh platform yang didukung iklan seperti TikTok dan YouTube, sehingga menyulitkan streamer global dengan model langganan premium untuk menembus pasar.

READ  Wakil Menteri mengatakan Indonesia ingin meningkatkan ekspor selama kepemimpinan ASEAN pada tahun 2023

Beberapa streamer global telah meninggalkan negara tersebut. Perusahaan Walt Disney, misalnya, menghentikan investasinya pada konten di Indonesia dan menaikkan harga langganannya pada akhir tahun lalu. Amazon.com Inc. telah menarik diri dari pasar sebagai bagian dari restrukturisasi global yang lebih luas.

Namun Netflix berinvestasi di Indonesia, menyusul popularitas serial aslinya Cigarette Girl pada bulan November, yang juga menjadi salah satu acara yang paling banyak diputar di negara-negara seperti Meksiko dan Spanyol. Raksasa streaming Amerika ini berencana meluncurkan enam produksi orisinal baru di Indonesia tahun ini, dengan tujuan untuk mengejar ketertinggalan dari pembangkit tenaga konten regional Thailand, kata Malofika Banerjee, direktur senior konten untuk Asia Tenggara di Netflix.

“Kami sudah melihat sinyal-sinyal yang sangat menjanjikan, dan tugas kami adalah membuat pukulan drum ini lebih konsisten,” kata Banerjee. “Tetapi pertama-tama, kami ingin menciptakan kemenangan yang lebih besar dan lebih besar lagi di sektor lokal.”

Menurut data Media Partners Asia pada tahun 2023, Video memiliki jumlah pelanggan berbayar terbesar di Indonesia dan menyumbang 17% dari pendapatan streaming, menjadikannya layanan berbayar tertinggi kedua setelah Netflix. Video menarik sekitar 20 juta pengguna aktif bulanan untuk layanan streaming berbasis iklan gratisnya.

Diluncurkan pada tahun 2014, Vidio berfokus pada olahraga untuk menarik lebih banyak pelanggan berbayar dan mengubah kebiasaan menonton dari menonton siaran langsung olahraga di TV ke platform digital. Sepak bola Eropa, khususnya Liga Utama Inggris, merupakan daya tarik besar di Indonesia, namun perusahaan juga menayangkan acara olahraga besar lainnya, seperti Asian Games 2018 di Jakarta.

Video dikenal di Indonesia karena memproduksi program seperti drama kriminal Ratu Adil dan serial komedi seksual Open BO. Mereka berencana untuk memperluas produksi aslinya menjadi 20 serial dan film per tahun. Hardono mengatakan perusahaannya juga berencana menjangkau penonton Indonesia yang kecanduan TikTok dengan menawarkan serial berdurasi dua hingga tiga menit. Mereka akan melindungi kekayaan intelektualnya dengan mengerahkan tim pengendalian anti-pembajakan yang beranggotakan 40 orang dengan alat AI, katanya.

READ  PTA penting dalam mendongkrak perdagangan Iran-Indonesia: Duta Besar - Economic News

Namun titik balik besar bagi platform streaming akan terjadi dalam beberapa tahun ke depan ketika peluncuran 5G secara nasional di 18.000 pulau di Indonesia dimulai secara penuh, kata Vidyo.

Vivek Guto, salah satu pendiri Media Partners Asia, mengatakan Indonesia memiliki sekitar 10 juta pelanggan 5G dan jumlah tersebut akan meningkat 10 kali lipat dalam lima tahun ke depan.

“Ini adalah teknologi kunci untuk mendorong pertumbuhan pasar streaming di luar Jakarta, karena sebagian besar konsumsi saat ini terkonsentrasi di ibu kota,” ujarnya.

Sementara itu, Vidio bermitra dengan penyedia telekomunikasi lokal dan produsen peralatan untuk memastikan layanannya disertakan dalam paket seluler dan TV yang terhubung. Indonesia secara bertahap membangun ekosistem digital, dan mungkin diperlukan waktu bagi pelanggan untuk berkomitmen pada layanan berlangganan, kata Hortono.

“Tetapi begitu Anda mendapatkannya, ada titik kritis di mana hal itu menjadi seperti gaya hidup,” katanya.

©2024Bloomberg LP

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."