KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Vietnam bertujuan untuk mengurangi ekspor beras tahunan sebesar 44% menjadi 4 juta ton pada tahun 2030
Economy

Vietnam bertujuan untuk mengurangi ekspor beras tahunan sebesar 44% menjadi 4 juta ton pada tahun 2030

HANOI (Reuters) – Vietnam bertujuan untuk mengurangi ekspor berasnya menjadi empat juta ton per tahun pada tahun 2030, turun dari 7,1 juta ton tahun lalu, kata pemerintah dalam sebuah dokumen yang merinci strategi ekspor berasnya.

Vietnam adalah pengekspor beras terbesar ketiga di dunia, setelah India dan Thailand.

Langkah tersebut bertujuan untuk “mempromosikan ekspor beras berkualitas tinggi, memastikan ketahanan pangan lokal, melindungi lingkungan dan beradaptasi dengan perubahan iklim,” menurut dokumen pemerintah tertanggal 26 Mei dan ditinjau oleh Reuters.

Dokumen tersebut mengatakan pendapatan ekspor beras akan turun menjadi $2,62 miliar per tahun pada tahun 2030, turun dari $3,45 miliar pada tahun 2022.

“Meski luas tanam padi di Vietnam menyusut akibat perubahan iklim dan sebagian petani beralih menanam tanaman lain dan beternak udang, strategi itu terlihat sangat agresif,” kata seorang pedagang beras di Kota Ho Chi Minh, Sabtu.

Pedagang itu mengatakan bahwa beberapa petani padi di Delta Mekong mengubah sebagian ladang mereka menjadi kebun buah-buahan, menanam mangga, jeruk bali, nangka, dan durian, tetapi sebagian besar dari mereka masih bergantung pada beras.

Kecenderungan tambak udang telah terjadi di wilayah ini selama bertahun-tahun karena naiknya air laut yang disebabkan oleh perubahan iklim telah meningkatkan salinitas di wilayah Delta Mekong.

Dokumen pemerintah mengatakan Vietnam akan mendiversifikasi pasar ekspor berasnya untuk mengurangi ketergantungannya pada negara manapun. Filipina telah lama menjadi pembeli beras terbesar di Vietnam, menyumbang 45% dari pengirimannya tahun lalu.

Perdana Menteri Vietnam Pham Minh Chin mengatakan kepada Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr pada pertemuan regional di Indonesia bulan ini bahwa Vietnam siap memasok beras ke Filipina dalam jangka panjang dengan harga yang wajar.

READ  Salurkan Bantuan ke Palestina, Indonesia Islamic Business Forum Ajak Tinggalkan Produk Israel

Dokumen tersebut mengatakan bahwa pada tahun 2025, 60% ekspor beras Vietnam akan dikirim ke pasar Asia, 22% ke Afrika, 7% ke pasar AS, 4% ke Timur Tengah dan 3% ke Eropa. Pada tahun 2030, pasar Asia akan mencapai 55% dan Eropa 5%.

“Vietnam akan berupaya meningkatkan pengapalan beras ke pasar dengan permintaan tinggi akan biji-bijian berkualitas tinggi dan pasar yang memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Vietnam,” kata dokumen itu.

Dokumen itu mengatakan Vietnam juga akan berupaya mengurangi residu produk perlindungan tanaman, termasuk pestisida, dalam beras.

Asosiasi Pangan Vietnam, yang mewakili produsen dan eksportir beras, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pemerintah mengatakan Vietnam akan fokus pada produksi beras ketan berkualitas tinggi, harum, sekaligus mengurangi produksi biji-bijian berkualitas rendah hingga 15% dari total produksi pada tahun 2025 dan menjadi 10% pada tahun 2030.

“Saya ragu strategi itu akan terwujud karena produksi beras bergantung pada penawaran dan permintaan, bukan pada keputusan pemerintah,” kata pedagang beras lainnya di Provinsi An Giang di Delta Mekong.

Ekspor beras dari Vietnam dalam empat bulan pertama tahun ini naik 40,7% dari tahun sebelumnya menjadi 2,9 juta ton, menurut data bea cukai pemerintah.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."