2 Sesi: China menetapkan target PDB lebih dari 6% pada tahun 2021, seperti yang diumumkan oleh Perdana Menteri Li Keqiang

Tujuan baru ini lebih dari yang perlu dicapai China untuk kembali ke jalur yang benar dengan tujuan ekonomi jangka panjang Presiden Xi Jinping. Untuk mencapai rencana Xi untuk menggandakan PDB pada 2035, China akan membutuhkan pertumbuhan di bawah 5% tahun ini, dengan pertumbuhan serupa selama dekade berikutnya atau lebih.

Tapi itu juga masih kurang dari apa yang ingin dilihat beberapa pengamat untuk ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

“China secara tidak terduga telah menetapkan target untuk pertumbuhan PDB, tetapi pada tingkat yang relatif rendah,” tulis Iris Bang, kepala ekonom Greater China di ING. “Saya khawatir target PDB yang lebih rendah dapat menunjukkan kemungkinan bahwa pemerintah akan menyusun skenario untuk kembalinya Covid.”

Li membuat pernyataan itu pada pertemuan “dua sesi” China, pertemuan politik terbesar negara itu tahun ini. Sebelumnya, ada perdebatan sengit di negara itu mengenai apakah akan mengembalikan target PDB, yang ditinggalkannya tahun lalu untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade ketika virus corona menyebar.

“Saat menetapkan target ini, kami memperhitungkan pemulihan aktivitas ekonomi,” kata Lee pada hari Jumat, menambahkan bahwa target “akan membantu menjaga pertumbuhan ekonomi yang sehat.”

Beberapa ahli – termasuk Yang Weimin, mantan sekretaris jenderal Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional – telah mendorong arahan tersebut, dengan mengatakan bahwa China perlu menetapkan standar untuk mempertahankan laju pertumbuhannya.

Tetapi yang lain telah berhati-hati dalam memulihkan target PDB sejauh ini. Ma Jun, pembuat kebijakan di People’s Bank of China, mengatakan awal tahun ini bahwa target yang terlalu ambisius dapat mendorong pemerintah daerah untuk meminjam lebih dari yang diperlukan, meningkatkan risiko akumulasi hutang “tersembunyi”.

READ  Uni Emirat Arab mengumumkan astronot wanita pertamanya

Pemulihan yang seimbang

China menghabiskan ratusan miliar dolar tahun lalu untuk program-program yang merangsang kegiatan ekonomi, termasuk proyek infrastruktur besar dan hibah tunai bagi warganya.

Jumlah pengeluaran ini tidak terbawa hingga tahun 2021.

Li mengatakan Jumat bahwa China telah menetapkan defisit anggarannya untuk tahun ini sekitar 3,2%, yang sedikit lebih rendah dari defisit tahun lalu, “sehubungan dengan pengendalian Covid-19 yang efektif dan pemulihan ekonomi bertahap.”

Li juga telah memangkas jumlah uang yang dapat dikeluarkan pemerintah daerah dalam obligasi swasta tahun ini sekitar 100 miliar yuan ($ 15 miliar) – meskipun jumlahnya masih sekitar 3,65 triliun yuan ($ 564 miliar). Dana ini terutama digunakan untuk membiayai proyek infrastruktur, seperti jaringan 5G, bandara, rel kereta api, dan stasiun kargo.

China meningkatkan kewaspadaan tentang gelembung pasar global

Dia juga mengatakan negara tersebut tidak akan lagi menerbitkan obligasi negara swasta tahun ini. Pemerintah menerbitkan obligasi ini senilai sekitar $ 155 miliar pada tahun 2020 untuk mendanai peralatan medis dan teknologi yang digunakan untuk memerangi virus.

Seperti negara lain, China harus mencari cara untuk menyeimbangkan kebutuhan setidaknya beberapa stimulus tambahan saat pemulihan terus berlanjut Dengan meningkatnya beban hutang.

Bagaimanapun, tingkat pertumbuhan tahun lalu masih yang paling lambat di China dalam beberapa dekade. Dan ada beberapa kelemahan dalam ekonomi: Penjualan ritel yang lamban, misalnya, menunjukkan bahwa orang-orang masih berhati-hati dalam mengeluarkan uang karena negara tersebut berjuang untuk sepenuhnya menghapus wabah Covid-19.

Program vaksin yang ambisius adalah bagian dari persamaan, karena China sedang mencoba memvaksinasi 1,4 miliar orang yang tinggal di sana. Sampai saat ini, hanya sekitar 3,5% dari populasi yang telah divaksinasi, meskipun ada rencana untuk mencapai 40%. Pada akhir Juni.

Dia meyakinkan saya lagi bahwa pemerintah akan mempertahankan “dukungan yang diperlukan” untuk ekonomi dan “menghindari belokan tajam” dalam politik untuk menyeimbangkan pemulihan.

READ  Perdana Menteri Pantai Gading Hamid Bakayoko meninggal dunia dalam usia 56 tahun

Analis di Nomura mengatakan pada hari Jumat bahwa target pertumbuhan ekonomi baru dapat diartikan sebagai “sangat konservatif”.

“Dari sudut pandang kami, Beijing sepenuhnya menyadari bahwa pertumbuhan PDB mungkin melebihi 8% tahun ini,” tulis mereka dalam catatan penelitian, menambahkan bahwa pemerintah “mungkin enggan” untuk menetapkan standar setinggi ini “karena efek yang bervariasi. antar provinsi dan kota dari pandemi Covid. -19 “.

Tantangan lainnya

Ada area lain yang juga harus dipantau Beijing tahun ini.

Awal pekan ini, Guo Shucheng, kepala Partai Komunis Bank Sentral, mengatakan kepada wartawan bahwa negara itu Sektor real estat mungkin berada dalam gelembung Dia menambahkan bahwa tren spekulatif itu “berbahaya”. Regulator telah mengeluarkan aturan yang bertujuan untuk membatasi pinjaman ke sektor tersebut, dan komentar Guo menunjukkan mungkin ada pengetatan lebih pada kredit.

Guo juga memperingatkan bahwa pinjaman buruk dapat terus menimbulkan risiko bagi sistem keuangan, yang dapat memperlambat laju pemulihan.

Sejumlah besar perusahaan milik negara menyatakan bangkrut atau gagal membayar pinjaman pada tahun lalu – tren yang mengganggu untuk sektor yang ingin dipromosikan Xi sebagai pendorong utama kegiatan ekonomi dan inovasi. Gagal bayar oleh perusahaan milik negara melonjak menjadi $ 15,5 miliar pada tahun 2020, naik 220% dibandingkan tahun sebelumnya, menurut perkiraan terbaru oleh Zhongtai Securities yang berbasis di Jinan.

Cina juga memiliki tantangan lain.

Pada hari Jumat, Lee menekankan pentingnya stabilitas pekerjaan, menambahkan bahwa negara akan “meningkatkan kesempatan kerja” sedapat mungkin. Pengangguran tetap menjadi perhatian utama Beijing, dan negara itu telah berjanji untuk menciptakan setidaknya 11 juta pekerjaan perkotaan baru tahun ini.

Dan sementara tingkat pengangguran perkotaan negara itu tetap pada 5,6%, beberapa analis percaya gambaran lengkapnya bisa jauh lebih tinggi.

“Bahaya bagi perekonomian China [in 2021] Ini menunjukkan perlambatan konsumsi, “kata Yao Yang, direktur Pusat Riset Ekonomi China di Universitas Peking China. Video Diposting di Tencent Media pada bulan Desember. Dia mengatakan bahwa tingkat pengangguran keseluruhan China bisa mendekati 20%, yang jauh lebih tinggi daripada tingkat pengangguran pemerintah di kota-kota.
Negara ini juga berusaha untuk meningkatkan ekonominya saat bekerja pada prioritas lain, termasuk keinginan untuk melepaskan ketergantungannya pada Amerika Serikat untuk teknologi utama – meskipun beberapa upayanya terhambat oleh pembatasan AS pada perusahaan China, seperti Perusahaan Manufaktur Semikonduktor Internasional.

Lee mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintah akan fokus pada inovasi dengan mengeluarkan lebih banyak uang untuk penelitian dan pengembangan.

READ  Bayi di pesawat yang kebetulan membawa seorang dokter dan perawat yang baru lahir | Hawaii

Li mengatakan negara itu berusaha untuk mengurangi emisi dan bermaksud untuk “mempromosikan langkah-langkah komprehensif dan upaya bersama untuk mencegah dan mengendalikan polusi udara.”

menjadi Karbon netral pada tahun 2060 Ini adalah salah satu prioritas utama China – dan tujuan yang luhur, mengingat China menggunakan lebih banyak batu bara daripada gabungan seluruh dunia.

Stephen Jiang berkontribusi untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *