KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

20 kali lebih cepat – lempengan es bisa runtuh lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya
science

20 kali lebih cepat – lempengan es bisa runtuh lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya

Citra Landsat 8 menggambarkan lapisan es di Inlet SCAR yang sangat dinamis, Semenanjung Antartika, dan produksi es laut lepas pantai. Kredit: NASA/USGS, diproses oleh Dr Fraser Christie, Scott Polar Research Institute, University of Cambridge

Para ilmuwan menemukan bahwa selama periode pemanasan global, lapisan es dapat menyusut dengan kecepatan hingga 600 meter per hari, yang 20 kali lebih cepat dari tingkat penyusutan tertinggi yang tercatat sebelumnya.

Sebuah tim ilmuwan internasional, dipimpin oleh Dr Christine Batchelor dari University of Newcastle di Inggris, menggunakan gambar beresolusi tinggi dari dasar laut untuk mengungkapkan kecepatan cepat di mana lapisan es yang memanjang dari Norwegia menyusut pada akhir perang. . Zaman es terakhir, kira-kira 20.000 tahun yang lalu.

Tim, yang juga termasuk peneliti dari Universitas Cambridge dan Loughborough di Inggris dan Survei Geologi di Norwegia, memetakan lebih dari 7.600 medan skala mikro yang disebut ‘tepi riak’ di dasar laut. Punggungannya kurang dari 2,5 meter dan berjarak antara 25 dan 300 meter.

Dapat dipahami bahwa topografi ini terbentuk ketika tepian lapisan es yang surut bergerak naik turun mengikuti air pasang, mendorong sedimen dasar laut ke tepi pada setiap air surut. Mengingat bahwa dua pasang surut akan dihasilkan setiap hari (kurang dari dua siklus pasang surut per hari), para peneliti dapat menghitung seberapa cepat lapisan es menyusut.

Contoh jembatan bergelombang di dasar laut di Mid-Norway

Contoh perbukitan bergelombang di dasar laut di tengah Norwegia. Dua punggungan diproduksi setiap hari oleh gerakan vertikal yang diinduksi pasang surut dari margin lapisan es yang mundur. Data batimetri terperinci. Kredit: Cartfire.com

Hasilnya telah dipublikasikan di jurnal alambekas lapisan es itu terbukti mengalami gelombang mundur cepat dengan kecepatan 50 hingga 600 meter per hari.

Ini jauh lebih cepat daripada tingkat penyusutan lapisan es yang diamati dari satelit atau disimpulkan dari bentang alam Antartika yang serupa.

“Penelitian kami memberikan peringatan dari masa lalu tentang kecepatan mundurnya lapisan es secara fisik,” kata Dr. Batchelor. “Hasil kami menunjukkan bahwa denyut penurunan cepat bisa jauh lebih cepat daripada apa pun yang telah kami lihat sejauh ini.”

Informasi tentang bagaimana lapisan es berperilaku selama periode pemanasan iklim yang lalu penting untuk menginformasikan simulasi komputer yang memprediksi lapisan es dan perubahan permukaan laut di masa depan.

Tanaman gunung es di Antartika Barat

Komposit gambar Sentinel-1 yang menggambarkan margin anterior lapisan es Thwaites dan Crowson yang sangat dibiaskan dan mengalir cepat. Kredit: EU/ESA Copernicus, Diproses oleh Dr. Fraser Christie, Scott Polar Research Institute, University of Cambridge

“Studi ini menunjukkan nilai untuk mendapatkan gambar beresolusi tinggi tentang lanskap glasial yang diawetkan di dasar laut,” kata rekan penulis studi Dr Dag Ottesen dari Survei Geologi Norwegia, yang terlibat dalam program pemetaan dasar laut MREANO. Data dikumpulkan.

Penelitian baru menunjukkan bahwa periode penurunan lapisan es yang cepat hanya dapat berlangsung dalam waktu singkat (berhari-hari hingga berbulan-bulan).

“Ini menunjukkan bagaimana tingkat penyusutan lapisan es rata-rata selama beberapa tahun atau lebih dapat menutupi periode penyusutan cepat yang lebih pendek,” kata Profesor Julian Dodswell dari Scott Polar Research Institute di University of Cambridge. “Penting bahwa simulasi komputer dapat mereproduksi perilaku ‘berdenyut’ lapisan es ini.”

Geomorfologi dasar laut juga menjelaskan mekanisme terjadinya penurunan yang begitu cepat. Dr Batchelor dan rekan-rekannya memperhatikan bahwa bekas lapisan es mundur lebih cepat melalui bagian datar di dasarnya.

Bagian depan Gletser Thwaites yang sangat terbelah, Antartika Barat, gunung es, dan es laut lepas pantai

Gambar Landsat 8 ini menunjukkan bagian depan Gletser Thwaites, Antartika Barat, dan gunung es serta es laut lepas pantai yang sangat retak. Kredit: NASA/USGS, diproses oleh Dr Fraser Christie, Scott Polar Research Institute, University of Cambridge.

Rekan penulis, Dr. “Pola mundur ini hanya terjadi pada lapisan yang relatif datar, di mana lebih sedikit pencairan diperlukan untuk mengurangi es di atasnya ke titik di mana ia mulai mengapung.”

Para peneliti menyimpulkan bahwa gelombang penurunan cepat serupa dapat segera diamati di beberapa bagian Antartika. Ini termasuk Antartika Barat yang luas[{” attribute=””>Thwaites Glacier, which is the subject of considerable international research due to its potential susceptibility to unstable retreat. The authors of this new study suggest that Thwaites Glacier could undergo a pulse of rapid retreat because it has recently retreated close to a flat area of its bed.

“Our findings suggest that present-day rates of melting are sufficient to cause short pulses of rapid retreat across flat-bedded areas of the Antarctic Ice Sheet, including at Thwaites”, said Dr. Batchelor. “Satellites may well detect this style of ice-sheet retreat in the near future, especially if we continue our current trend of climate warming.”

Reference: “Rapid, buoyancy-driven ice-sheet retreat of hundreds of metres per day” by Christine L. Batchelor, Frazer D. W. Christie, Dag Ottesen, Aleksandr Montelli, Jeffrey Evans, Evelyn K. Dowdeswell, Lilja R. Bjarnadóttir, and Julian A. Dowdeswell, 5 April 2023, Nature.
DOI: 10.1038/s41586-023-05876-1

Other co-authors are Dr. Aleksandr Montelli and Evelyn Dowdeswell at the Scott Polar Research Institute of the University of Cambridge, Dr. Jeffrey Evans at Loughborough University, and Dr. Lilja Bjarnadóttir at the Geological Survey of Norway. The study was supported by the Faculty of Humanities and Social Sciences at Newcastle University, Peterhouse College at the University of Cambridge, the Prince Albert II of Monaco Foundation, and the Geological Survey of Norway.

READ  Para peneliti memvisualisasikan konsekuensi kompleks dari sistem saraf

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."