2021: Tinjauan ASEAN-UE | Pos Asia

Menjelang akhir tahun, kita melihat kembali beberapa peristiwa yang menandai hubungan antara ASEAN dan Uni Eropa. Daftar ini sama sekali tidak lengkap.

KTT Kesehatan ASEAN-UE perdana

Diselenggarakan oleh European Union-Asean Business Council (EU-ABC), sebuah organisasi yang mempromosikan bisnis Eropa di blok Asia Tenggara, diadakan pada bulan September di Singapura dan dihadiri oleh para pejabat tinggi dari seluruh Asia Tenggara dan Eropa, sebagai serta para pemimpin bisnis dan anggota korps diplomatik dan akademisi.

Dengan fokus pada pandemi COVID-19, KTT melihat bagaimana negara-negara di seluruh dunia merencanakan dan menerapkan strategi untuk melindungi ekonomi dan masyarakat dari peristiwa global yang mengganggu di masa depan.

“KTT ini diselenggarakan oleh EU-ABC, sebuah organisasi bisnis, dan dihadiri oleh banyak pejabat dan pakar tingkat tinggi,” kata Igor Dreesmans, Duta Besar UE untuk ASEAN. “[The summit] Itu melihat beberapa masalah utama seperti proses persetujuan vaksin, produksi dan distribusi vaksin dan bagaimana menangani strain baru SARS-Cov-2. ”

“Jadi, apa pun yang meningkatkan kerja sama di tingkat mana pun antara negara-negara anggota dan organisasi di kedua blok itu disambut baik,” tambah Dresmans.

polisi 26

Asia, dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara khususnya, berkembang pesat dan kebutuhan energinya meningkat, meskipun masih rendah menurut standar Barat. Hal ini memberikan kesempatan bagi negara-negara ASEAN untuk menjadi yang terdepan dalam revolusi energi hijau.

Giuseppe Jacobelli, seorang analis dan penulis yang berbasis di Hong Kong dengan pengalaman lebih dari 30 tahun di Asia, percaya bahwa ASEAN dapat menjadi yang terdepan dalam dekarbonisasi energi.

“COP26 adalah penegasan kembali bahwa negara-negara ASEAN harus melanjutkan jalur dekarbonisasi dan digitalisasi energi,” kata Jacobelli.
Sebagian besar negara ASEAN adalah negara berkembang, dan pasokan energi mereka memiliki potensi besar untuk pertumbuhan. Filipina, dengan populasi 110 juta, menghasilkan 102 TWh pada 2020, sementara Indonesia, dengan populasi 274 juta, menghasilkan 275 TWh, misalnya. Ini dibandingkan dengan 1.005 TWh untuk Jepang, yang memiliki populasi 126 juta. Jadi, negara-negara ASEAN memiliki ruang lingkup yang luar biasa untuk membangun kemampuan energi hijau.”

READ  Begini Cara Mendapatkan Mobil Jika Harus Beli Mobil Sekarang

Namun, tantangan pembiayaan proyek dan kebijakan pemerintah yang lesu terkadang membuat proses penambahan aset energi bersih lebih lambat dari yang diharapkan – dengan kemungkinan pengecualian Vietnam. Pada acara COP26, transformasi energi dan pasar modal ditegaskan kembali dan disoroti, dan momentum yang tercipta akan membantu banyak negara ASEAN mempercepat investasi hijau.

G20

Meskipun tidak semua negara anggota ASEAN diundang atau berpartisipasi dalam KTT G20 baru-baru ini di Roma pada akhir Oktober, Singapura, Indonesia dan Brunei hadir, kesimpulan yang dicapai selama pertemuan tersebut akan memiliki implikasi luas bagi semua negara anggota ASEAN. Terlebih lagi karena Indonesia memegang jabatan presiden bergilir G-20 dari Italia.

William Pesik, seorang analis dan penulis Asia pemenang penghargaan yang berbasis di Tokyo, melihat dua masalah utama yang harus ditangani ASEAN di tahun mendatang dan melihat bagaimana Indonesia dapat memainkan peran penting dalam membuat suara ASEAN didengar.

“Saya akan mengatakan bahwa ASEAN harus membawa dua masalah utama ke meja G20: kerja sama global pada vaksin COVID-19 dan bagi raksasa ekonomi untuk melangkah dengan hati-hati pada tahun 2022,” kata Pesik.

“Isu pertama adalah bahwa Presiden Indonesia Joko Widodo telah mengirim telegram. Dia ingin G20 memperkuat arsitektur kesehatan global. Secara khusus, Jakarta ingin ASEAN, termasuk Indonesia, menjadi pusat utama produksi vaksin berbasis asam. RNA. Ini akan meningkatkan pasokan vaksin serta menekan raksasa farmasi untuk berbagi formulasi mereka dengan negara berkembang.”

Masalah kedua adalah badai kenaikan suku bunga yang akan datang oleh Federal Reserve dan kekuatan moneter utama lainnya. Ini adalah ketegangan antara Amerika Serikat dan Cina. Donald Trump mungkin sudah pergi, tetapi perlombaan senjata pembalasan antara Washington dan Beijing tetap ada.”

READ  Bank Mandiri Luncurkan Kartu Debit EVOS Esports

Dari tahun 1997 hingga ‘taper tantrum’ tahun 2013, Asia Tenggara cenderung menjadi korban kerusakan tambahan ketika The Fed melakukan pengetatan Setelah 20 bulan penutupan pandemi dan peningkatan besar-besaran dalam pengeluaran pemerintah, Asia lebih rentan terhadap pelarian modal daripada tahun-tahun sebelumnya Jadi, ASEAN harus meminta kekuatan besar dunia untuk mengambil sumpah Hipokrates ekonomi: Ketika membuat perubahan besar dalam kebijakan, cobalah untuk menghindari tergelincirnya Asia yang sedang berkembang Semakin banyak G-20 dapat bekerja sama, Pesek menyimpulkan, setidaknya Pada hal-hal besar, ASEAN melakukannya lebih baik pada tahun 2022.”

Pertemuan Asia-Eropa (November 2021)

KTT tahun ini mempertimbangkan tantangan yang ditimbulkan oleh pemulihan sosial dan ekonomi pascapandemi, transisi hijau, dan masalah keamanan regional dan global seperti Afghanistan dan denuklirisasi Semenanjung Korea.
“Kerja sama multilateral, dan hubungan yang kuat antara Eropa dan Asia, khususnya, sangat penting untuk pemulihan global kami… Kami percaya bahwa penting bagi semua mitra ASEM untuk bekerja sama untuk “membangun kembali dengan lebih baik” – dalam lingkungan yang lebih hijau, digital, dan berkelanjutan cara, kata Charles Michel Presiden Dewan Eropa, dalam sambutannya pada sesi pembukaan pertemuan “secara komprehensif”.

“Lingkungan menjadi agenda utama UE,” Driesmans bergema. “Kami telah meluncurkan beberapa program untuk mendukung kota-kota ASEAN menjadi lebih hijau dan menerapkan solusi digital.”

Program Smart Green ASEAN Cities adalah salah satu program tersebut. Program, yang memberikan hibah sekitar €5 juta, akan mempromosikan urbanisasi yang lebih berkelanjutan sambil mengurangi jejak lingkungan dan karbonnya.

Perjanjian Transportasi Udara Komprehensif antara ASEAN dan Uni Eropa

Ini adalah perjanjian transportasi udara massal-ke-blok pertama di dunia, dan akan memungkinkan maskapai penerbangan di negara-negara anggota untuk memperluas layanan mereka ke dan di dalam wilayah masing-masing.

READ  Amazon menuntut Jaksa Agung New York untuk melarang biaya Covid-19

Perjanjian tersebut akan memungkinkan maskapai penerbangan di negara-negara anggota untuk mengoperasikan sejumlah penerbangan non-stop antar negara di kedua wilayah. Maskapai juga akan dapat mengoperasikan hingga 14 layanan penumpang per minggu dan sejumlah layanan kargo melalui dan keluar dari negara ketiga mana pun.

“Meskipun perjanjian itu masih satu atau dua tahun lagi dari berlakunya, karena masih membutuhkan tinjauan hukum, penandatanganan dan ratifikasi oleh parlemen nasional, itu merupakan langkah signifikan dalam hubungan antara kedua blok dan akan membantu meningkatkan kepercayaan bisnis dan mendukung pemulihan ekonomi,” kata Dressmans.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional, sebuah asosiasi industri, memperkirakan bahwa industri penerbangan mengalami kerugian $126,4 miliar pada tahun 2020 karena darurat virus corona global dan memperkirakan kerugian sekitar $50 miliar untuk tahun 2021, jadi apa pun yang dapat mendukung perjalanan udara disambut baik.

Dan satu, last but not least, acara berwawasan ke depan. 2022 akan menandai peringatan ke-45 hubungan resmi antara Uni Eropa dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, dan akan dirayakan dengan pertemuan puncak, kemungkinan besar di Brussel pada akhir 2022, di mana semua pemimpin Uni Eropa dan Asosiasi negara-negara Asia Tenggara akan hadir.

Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan pendapat The ASEAN Post.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *