KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

9 Agustus 2022 Berita Rusia dan Ukraina
World

9 Agustus 2022 Berita Rusia dan Ukraina

Departemen Luar Negeri AS telah memberikan sanksi kepada dua pejabat senior Belarusia “atas keterlibatan mereka dalam pelanggaran hak asasi manusia berat, yaitu penahanan sewenang-wenang terhadap pengunjuk rasa damai,” dan akan bergerak untuk memberlakukan pembatasan visa “pada 100 pejabat rezim dan afiliasi mereka atas keterlibatan mereka dalam “merusak , “Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mengatakan pada hari Selasa. merusak lembaga-lembaga demokrasi atau menghambat transisi ke demokrasi.”

Langkah-langkah itu diumumkan pada peringatan kedua pemilihan di Belarus – pemilihan yang dicurangi dan pemimpin lama Alexander Lukashenko menyatakan kemenangan. Ini memicu protes massal di seluruh negeri.

“Rakyat Belarusia telah menunjukkan ketahanan yang luar biasa dalam mempertahankan gerakan pro-demokrasi selama dua tahun dengan pengorbanan pribadi yang besar. Seruan untuk demokrasi ini disuarakan oleh orang-orang buangan Belarusia di luar negeri, lebih dari 1.200 tahanan politik ditahan secara tidak adil di dalam negeri, dan sejumlah Warga Belarusia biasa yang tak terhitung jumlahnya.

“Seruan damai mereka untuk demokrasi disambut dengan kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan penindasan terpadu oleh rezim Lukashenka,” katanya.

Dua orang yang berhasil pada hari Selasa – Mikalai Karpianko, wakil menteri dalam negeri dan komandan pasukan internal, dan Dzmitriy Balaba, komandan Pasukan Polisi Khusus (OMON) dari Komite Eksekutif Urusan Dalam Negeri Kota Minsk – “memainkan peran penting dalam penindasan. seputar pilpres yang curang,” kata Blinken. Pada 9 Agustus 2020”.

“Tindakan hari ini memperluas pembatasan yang ada pada Karbianko dan Palapa untuk memasukkan pembatasan visa terhadap anggota keluarga dekat mereka, termasuk istri Karpianko, Irina, dan putra dewasa Igor, istri Palapa Tatiana dan putra dewasa Artem dan Maxim, membuat mereka tidak memenuhi syarat untuk memasuki Amerika Serikat. ,” dia berkata.

Menurut Blinken, tahap baru dari mereka yang menghadapi pembatasan visa termasuk “mereka yang memegang posisi tinggi di Administrasi Presiden, Kementerian Dalam Negeri, Komite Keamanan Negara (KGB), Komisi Pemilihan Pusat, Kantor Kejaksaan, Investigasi Pusat Komite, Kementerian Perhubungan dan Komunikasi, dan Direktorat Utama Pemberantasan Kejahatan Terorganisir dan Korupsi (GUBOPiK), perusahaan radio dan televisi nasional “Belteleradio”, stasiun televisi nasional kedua, Angkatan Udara dan Angkatan Pertahanan Udara, “ serta “Anggota DPR, hakim daerah, aparat keamanan, anggota panitia pelaksana, pejabat perguruan tinggi negeri” .

READ  Wanita Ukraina yang melarikan diri dari negara mereka sekarang kembali untuk membantu dalam upaya perang

Orang-orang yang tunduk pada Deklarasi telah terlibat dalam penyiksaan; penangkapan dengan kekerasan terhadap pengunjuk rasa damai; penggerebekan di rumah dan kantor jurnalis, anggota oposisi, dan aktivis; pengakuan paksa; penipuan pemilu; hukuman bermotif politik terhadap tahanan politik; pengusiran siswa untuk berpartisipasi dalam protes damai; pemberlakuan undang-undang yang mempengaruhi penikmatan kebebasan mendasar; dan represi lintas batas.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."