KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

AC Ventures mengumpulkan $210 juta untuk mendukung para pendiri di Indonesia dan Asia Tenggara

  • Didukung oleh mitra global terbatas, 90% di antaranya adalah institusi, termasuk Perusahaan Keuangan Internasional Bank Dunia
  • Mendukung keberagaman gender: 50% pemimpin perempuan di perusahaan, dan 41% di portofolionya

(Searah jarum jam kanan atas) Pandu Sgarir, salah satu pendiri;  Michael Suijadji, Pendiri dan Mitra Pelaksana;  Helen Wong, Mitra Pelaksana dan Adrian Lee, Pendiri dan Mitra Pelaksana;  Cuka sari apel.

Pekan lalu, AC Ventures (ACV) yang berbasis di Indonesia mengumumkan penutupan akhir dana investasi kelimanya, ACV Capital V LP (ACV Fund V), dengan total US$210 juta (RM992,5 juta), termasuk reksa dana.

Lingkungan ekonomi makro dan ekonomi digital Indonesia, yang bernilai US$82 miliar (RM387,5 miliar) pada tahun 2023, diperkirakan akan mencapai US$360 miliar pada tahun 2030, menjadikan negara ini sebagai tujuan utama bagi investor teknologi global. AC Ventures mengatakan dalam pernyataannya bahwa penutupan Fund V merupakan tonggak penting dalam perjalanannya, memperkuat komitmennya untuk menjadi mitra generasi bagi para pendiri visioner dan usaha berpotensi besar yang mendorong dampak ekonomi dan sosial di seluruh kawasan Asia Tenggara.

“Indonesia muncul sebagai pusat investasi yang dinamis, berkembang di tengah transformasi ekonomi global,” kata salah satu pendiri Pandu Sgarir. “Pertumbuhan kami didorong oleh populasi muda dan terus bertambah, meningkatnya kemakmuran, dan pemerintahan yang stabil dan ramah investasi. Dalam hal ini Dengan demikian, Indonesia berada pada jalur yang tepat untuk menjadi salah satu dari sepuluh negara dengan perekonomian terbesar di dunia pada dekade mendatang.

Menurut AC Ventures, ACV V Fund miliknya didukung oleh sekelompok mitra terbatas global yang canggih, dengan lebih dari 50% komitmen berasal dari investor yang kembali dan lebih dari 90% dana terdiri dari modal institusional. Investor utama yang mendukung dana tersebut termasuk International Finance Corporation milik Bank Dunia, serta lembaga keuangan terkemuka dari Amerika Serikat, Timur Tengah, dan Asia Utara.

READ  Garuda Indonesia meningkatkan optimalisasi perencanaan awak pesawat dengan CAE Flight Operations Solutions

“Pertumbuhan bisnis yang didorong oleh teknologi telah menjadi katalis utama bagi inovasi. Dana ini tidak hanya menciptakan lapangan kerja bagi kaum muda, namun juga menyediakan solusi inovatif yang memungkinkan penyampaian layanan penting yang lebih baik untuk mengatasi tantangan pembangunan yang mendesak.” modal melalui dana seperti ACV Capital V, IFC dapat membantu lebih banyak startup dan wirausaha digital berinovasi dan memperluas dampaknya di Indonesia dan sekitarnya.”

Dalam beberapa tahun terakhir, AC Ventures telah meningkatkan fokusnya pada dampak berkelanjutan, dengan memprioritaskan perusahaan yang tidak hanya memberikan nilai ekonomi yang kuat, namun juga memberikan dampak lingkungan dan sosial. Sebagai gambaran, dana ketiga perusahaan tersebut mencapai rasio dampak bersih keseluruhan sebesar +37% sebagaimana diukur oleh proyek Upright di Finlandia. Hal ini menempatkan perusahaan dan portofolionya di atas rata-rata Nasdaq Small Cap Index (NQUSS) sebesar +29% dengan margin yang signifikan.

ACV V Fund telah mulai diluncurkan dan telah mengumumkan investasi dari dana baru tersebut termasuk pendanaan awal di produsen kendaraan listrik Indonesia MAKA Motors, startup pertanian berkelanjutan Koltiva, dan banyak lagi.

“Dengan ACV Fund V, kami tidak hanya berinvestasi pada perusahaan-perusahaan dengan keuntungan finansial yang signifikan, namun juga pada masa depan di mana kesuksesan ekonomi dan dampak sosial berjalan seiring,” kata Pendiri dan Managing Partner Adrian Lee. “Fokus kami pada keuntungan finansial dan keberlanjutan bukan sekadar cerminan tren pasar. Ini adalah landasan fundamental dari filosofi investasi jangka panjang kami untuk menciptakan nilai yang signifikan bagi seluruh pemangku kepentingan.

AC Ventures membedakan dirinya di Indonesia dengan menyediakan layanan penciptaan nilai praktis bagi perusahaan portofolionya. Tim Pencipta Nilai berperan dalam membimbing startup menuju pertumbuhan, inovasi, dan kesuksesan berkelanjutan.

READ  Kreditur Sritex Indonesia mengajukan klaim luar biasa sekitar US$1,4 miliar

Departemen ini menawarkan berbagai layanan yang disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan startup. Hal ini mencakup dukungan fungsional kepada perusahaan portofolio dalam pengembangan bisnis, kemitraan strategis, konsultasi bakat, hubungan pemerintah, perencanaan keuangan, dan penggalangan dana.

Selain itu, tim ini berspesialisasi dalam pemasaran, pertumbuhan, hubungan masyarakat, dan panduan LST, yang semuanya didukung lebih lanjut oleh komunitas penasihat ahli eksternal. Jaringan ini mencakup pakar industri, wirausahawan, dan pakar mulai dari pengacara, inovator teknologi, hingga pemimpin Fortune 500.

“Perekonomian Indonesia berada pada lintasan yang sangat positif,” kata Founder dan Managing Partner Michael Surjadji. Lingkungan pasar saat ini memberikan peluang untuk berinvestasi pada perusahaan yang tumbuh cepat dan efisien secara operasional dengan fokus kuat pada profitabilitas dengan valuasi yang lebih menarik.

AC Ventures adalah pendukung keberagaman dan inklusi. Di perusahaan, perempuan memegang 50% peran kepemimpinan senior. Hal ini juga meluas ke perusahaan-perusahaan portofolionya, dimana keterwakilan perempuan dalam posisi kepemimpinan mencapai 41%.

“Saya senang kami memiliki dana baru untuk disebarkan dan kami akan mencari pendiri terbaik, termasuk pendiri perempuan yang sering diabaikan dalam ekosistem teknologi,” kata Helen Wong, Managing Partner. “Kami juga akan terus mengadvokasi kesetaraan gender dalam tim kami, karena kami menyadari bahwa membawa perspektif yang beragam sangat penting untuk pengambilan keputusan yang inklusif dan memahami pasar yang beragam.”

ACV saat ini memiliki lebih dari $500 juta aset yang dikelola, diinvestasikan di lima dana. Perusahaan modal ventura ini juga merupakan penandatangan resmi Prinsip-Prinsip Pemberdayaan Perempuan PBB, program Invest2Equal IFC, dan Prinsip-Prinsip PBB untuk Investasi yang Bertanggung Jawab.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."