Air mancur tinja: CDC memperingatkan wabah diare yang terkait dengan bantalan tinja yang tersebar

Perbesar / Seorang anak laki-laki berusia dua tahun menikmati percikan air di tempat percikan di Los Angeles pada 20 Juni 2022.

Di musim panas yang memecahkan rekor ini, seteguk air jernih yang sejuk terasa seperti kebahagiaan yang nikmat. Setiap tetes memberikan kelegaan cepat saat memudar ke wajah Anda, menenangkan kulit Anda.

Tetapi jika Anda menemukan kenyamanan yang penuh semangat dalam bantalan kabut bayi, kabut yang menenangkan itu dapat dengan cepat berubah menjadi hamburan yang memuakkan, di mana tetesan dan tetesan dapat diresapi dengan patogen diare. Setiap derai dapat menghadirkan sejumlah kuman menular yang, jika tertelan secara tidak sengaja, dapat mengubah Anda menjadi sumber tinja sejati di hari-hari berikutnya.

Itulah peringatan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit setidaknya. Minggu ini agensi Menerbitkan laporan yang menunjukkan dua kasus wabah gastrointestinal yang terkait dengan papan rekreasi tunggal di Kansas. Dua wabah yang dipisahkan oleh hari pada Juni 2021 melibatkan dua jenis patogen yang berbeda –Shigella bakteri dan norovirus – dan secara kolektif telah membuat sakit setidaknya 27 orang. Meskipun beberapa kondisi khusus untuk platform semprotan ini di Kansas, wabah menyoroti bahaya umum dari fasilitas tersebut, yang sering tidak diatur.

sangat menyenangkan

Platform sprinkler – tempat air populer yang dapat mencakup air mancur interaktif, semprotan air, dan jet – biasanya tidak memiliki area dengan genangan air. Untuk alasan ini, “Pengisian air tidak selalu sesuai dengan definisi lokal, negara bagian, regional, atau suku tentang ‘tempat air’” dan dapat dikecualikan dari undang-undang kesehatan masyarakat, Catatan CDC di situs webnya. “Ini berarti bahwa mereka tidak selalu diatur, dan mereka tidak selalu diharuskan untuk mendisinfeksi air dengan bahan kimia pembunuh kuman.”

READ  Menjelaskan materi gelap dalam DNA manusia - atlas 'Book of Life' yang belum pernah terjadi sebelumnya

Dengan kata lain, air yang mengalir dari semburan yang mengundang itu bisa disaring melalui popok renang yang menetes daripada sistem pembuangan limbah yang tepat. Ini bukan hanya hipotesis yang menakutkan tetapi fakta yang menjijikkan. CDC telah mencatat sejumlah wabah semacam itu selama bertahun-tahun dan mencantumkan risikonya lebih banyak lagi. Yang paling jelas, anak-anak kecil umumnya memiliki keterampilan kebersihan dan penggunaan toilet yang buruk dan menikmati duduk dan berdiri di pesawat terbang, yang – seperti yang diperingatkan CDC secara blak-blakan – “dapat membilas kotoran dari pantat Anda.” Anak-anak kecil juga lebih mungkin mendapatkan air ini di mulut mereka, sehingga menyelesaikan rute fekal-oral dalam waktu singkat.

Penulis laporan baru, yang ditulis oleh Centers for Disease Control and Prevention dan pejabat kesehatan Kansas, merujuk pada studi 2010 yang mendokumentasikan perilaku penggunaan popok anak-anak dan menemukan “bayi memakai popok, duduk di atas pancuran air, dan memasukkan mulut terbuka mereka ke dalam air. .”

Selain itu, semburan dan semprotan itu sendiri menimbulkan bahaya karena ketika air disemprotkan, konsentrasi klorin bebas habis, sehingga sulit untuk terus-menerus mempertahankan konsentrasi yang diperlukan untuk mencegah penyebaran penyakit.

Keanekaragaman air

Jika semua itu tidak cukup memuakkan, laporan tentang dua wabah di Kansas mencatat bahwa lukisan semprot itu berada di taman margasatwa tempat orang mengunjungi pameran hewan, termasuk lemur, sebelum pergi ke semprotan air. Salah satu wabah yang terjadi pada 11 Juni melibatkan penyebaran Shigella Bakteri penyebab penyakit diare disebut shigellosis.

Primata non-manusia, seperti lemur, adalah satu-satunya reservoir hewan yang diketahui Shigella. Tetapi para peneliti menemukan bahwa wabah, yang mempengaruhi setidaknya 21 anak-anak dan remaja antara usia 1 dan 15 tahun, tidak terkait dengan menyentuh atau memberi makan lemur. Sebaliknya, penyakit dikaitkan dengan bermain di splashpad dan mendapatkan air yang disemprotkan ke dalam mulut. Tiga anak yang sakit dibawa ke rumah sakit, dan untungnya sembuh.

READ  Inggris berpikir dapat memvaksinasi tipe Delta. Dunia tidak pasti

Seminggu kemudian, pada 18 Juni, wabah lain pecah, kali ini dengan norovirus. Penyelidik mengidentifikasi enam kasus dalam wabah ini, mempengaruhi orang-orang antara usia 1 dan 38 tahun. Semua pasien bermain di splash pad, dan mereka semua melaporkan air jatuh ke mulut mereka.

Tapi itu tidak semua. Pada hari-hari antara dua wabah, para penyelidik mengidentifikasi lebih banyak kasus penyakit gastrointestinal akut pada orang-orang yang mengunjungi taman, tetapi mereka tidak memiliki data laboratorium untuk menghubungkannya dengan salah satu wabah yang diidentifikasi secara langsung. Dengan kasus tambahan yang diidentifikasi pada 19 Juni, penyelidik menghitung 63 penyakit celiac, dan semprotan ditutup pada 19 Juni.

Pertimbangkan kembali peraturan

Ketika pejabat kesehatan setempat menyelidiki pekerjaan pembalut, mereka menemukan beberapa fitur mengganggu yang dapat menjelaskan wabah, yang meliputi hal berikut:

Air ditampung di tangki pengumpul (tempat air dialirkan setelah pengguna disemprotkan dan sebelum disaring, didesinfeksi, dan dimurnikan kembali) semalaman daripada terus didaur ulang, disaring, dan diolah. Bantalan kabut tidak memiliki unit kontrol otomatis untuk mengukur dan membantu menjaga konsentrasi klorin bebas yang diperlukan untuk mencegah penularan patogen. Selain itu, tidak ada karyawan yang memiliki dokumentasi yang membuktikan bahwa mereka telah menyelesaikan pelatihan operator standar.

Pengujian CDC menemukan bakteri gastro-intestinal di tiga dari tujuh pompa yang digunakan untuk memberi makan air ke fitur bantalan semprot.

Setelah menutup semprotan pada 19 Juni, taman margasatwa mengambil temuan penyelidik kesehatan, menambahkan rotasi terus menerus, penyaringan, dan desinfeksi; Menambahkan perangkat kontrol klorin otomatis dan melatih pekerjanya. Pad semprot dibuka kembali pada 24 Juli, dan tidak ada penyakit lain yang teridentifikasi.

Penulis laporan menyimpulkan, “Dengan meningkatnya penggunaan pembalut percikan, pengecualian untuk pembalut aerosol dari peraturan di bawah undang-undang kesehatan masyarakat harus dipertimbangkan kembali.”

READ  Kapal kargo Rusia Progress berlabuh di stasiun luar angkasa setelah perjalanan dua hari

Namun, untuk saat ini, pesan sederhana juga dapat membantu mencegah wabah, seperti tanda yang memberi tahu penyemprot dan pengasuh: “Jangan masuk ke air jika Anda mengalami diare,” “Jangan berdiri atau duduk di pesawat terbang,” dan “Jangan menelan air. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.