Penjelajah Mars baru NASA akan memproduksi helikopter kecil

Pesawat ruang angkasa NASA Perseverance sedang bersiap untuk mengerahkan helikopter kecil bernama Ingenuity ke permukaan Mars. Pesawat berputar dengan berat empat pon dan empat bilah akan mencoba penerbangan pertama dari jenisnya di planet lain, dan dalam prosesnya, ia akan menguji mode navigasi baru yang dapat mengubah cara kita menjelajahi dunia lain dari kejauhan.

Kerajinan itu saat ini melekat pada perut ketekunan itu Perumahan Di kawah Jizero Martian pada bulan Februari. Salah satu langkah pertama untuk menghentikan helikopter kecil itu terjadi dalam penerbangan perdananya akhir pekan ini ketika kegigihan menjatuhkan cangkang pelindung dan mengekspos kreativitas ke sinar matahari yang cerah di Mars untuk pertama kalinya. “Menjauhlah dari perisai reruntuhan,” kata akun penjelajah di Twitter, Minggu.

Setelah menjatuhkan pelindung puing-puing, persistensi itu akan menghabiskan dua hari untuk membawa dirinya sendiri ke Zona Terbang Ingenuity, yang rencananya akan diungkapkan oleh pejabat NASA pada konferensi pers pada hari Selasa. Helikopter akan diturunkan ke tanah, dan Perseverance akan meluncur ke jarak aman sekitar 330 kaki, meninggalkan Ingenuity untuk membuka bilah rotornya dan melakukan beberapa uji putaran. Dan NASA mengharapkan penerbangan uji pertama akan datang “selambat-lambatnya minggu pertama April,” menurut sebuah pernyataan.

Batas buatan zona penerbangan, di mana pun itu, adalah bidang tanah elips setinggi 50 kaki, dan Ingenuity harus tetap berada di dalamnya selama uji terbang. Ketekunan akan menjatuhkan helikopter di dekat salah satu ujung zona penerbangan ini, yang oleh para insinyur luar angkasa disebut helipad.

READ  Boeing mendarat di kapsul Starliner untuk menyelesaikan penerbangan uji penting

Penerbitan pertama Helikopter di Mars bukanlah tugas yang mudah. Tim insinyur Ingenuity di Jet Propulsion Laboratory NASA harus menghitung atmosfer Mars seratus kali lebih tipis dari Bumi, yang berarti pesawat ruang angkasa harus bekerja lebih keras daripada helikopter darat untuk mengangkat dirinya sendiri dari tanah.

Dan ini bukan hanya permainan drone yang paling kuat: Inovasi adalah pesawat ruang angkasa senilai $ 85 juta yang dibuat untuk bertahan dalam penerbangan yang sangat bergejolak ke Mars – dari suara keras selama lepas landas dari Bumi musim panas lalu hingga urutan pendaratan tujuh menit melalui atmosfer Mars pada bulan Februari. . Desainnya juga harus sesuai dengan Perjanjian Luar Angkasa 1967, yang mewajibkan para penandatangan untuk memastikan bahwa pesawat ruang angkasa mereka tidak mencemari lingkungan di planet lain.

“Ini adalah tantangan desain yang meluas hingga batas pesawat dan pesawat ruang angkasa,” kata Bob Ballaram, kepala insinyur Ingenuity. Dia mengatakan tantangan terbesar tim adalah membuat kerajinan yang dapat memutar bilahnya cukup cepat untuk menghasilkan daya dorong, sambil menjaga desain keseluruhan tetap sederhana dan ringan – “jika tidak, kekuatan apa pun yang Anda hasilkan tidak akan menguntungkan Anda jika Anda juga membuatnya berat. proses desain. “

Memobilisasi semua energi ini ke dalam bodi empat pon kendaraan dimungkinkan oleh panel surya persegi panjang yang dipasang di atas empat bilah serat karbon kendaraan. Papan ini juga berisi perangkat komunikasi nirkabel dan kabel kecil yang dapat berkomunikasi dengan node pada objek ketekunan yang disebut Stasiun Helikopter Mars, bahkan dari jarak hingga sembilan lapangan sepak bola. Stasiun pangkalan akan membantu mengirimkan kembali sinyal ke Bumi.

Di bawah bilahnya adalah badan pesawat seukuran kotak tisu yang menampung sensor penerbangan, dua kamera, baterai, dan “pemanas bertahan hidup” kecil yang melindungi kreativitas dari pembekuan pada malam hari di Mars, saat suhu turun hingga minus 130 derajat Fahrenheit. Salah satu dari dua kamera memiliki kamera warna 13MP yang menghadap ke cakrawala yang akan mengambil gambar dan mengirimkannya ke Perseverance di tengah penerbangan (kamera lainnya memiliki sensor hitam putih 0,5MP yang digunakan untuk navigasi).

READ  Jika Anda berusia di atas 60 tahun, itu meningkatkan risiko demensia hingga 55 persen - kehidupan yang lebih baik

Secara keseluruhan, Ingenuity akan mencoba lima tes penerbangan dalam waktu 30 hari yang singkat. Jika pengujian berhasil, teknologi helikopter serupa dapat digunakan untuk misi lain, untuk melakukan perjalanan ke tempat-tempat yang tidak dapat dijangkau oleh penjelajah beroda, seperti gua, terowongan, atau puncak gunung. Kreativitas tidak akan terbang lagi setelah jeda waktu 30 hari, bahkan jika tes tersebut sangat berhasil. Ini karena “kita sedang diserap oleh misi besar yang di depannya adalah eksplorasi astrobiologi besar dan baru,” kata Palaram. Tugas utama ketekunan adalah jelajahi Kawah Jiezero Martian dan mengemas sampel tanah ke dalam tabung sampel kecil seukuran cerutu yang akan disebarkan pesawat ruang angkasa di sekitar permukaan untuk “mengambil” penjelajah masa depan untuk dikirim ke Bumi.

Setelah jendela 30 hari itu, kreativitas akan selamanya ada di Mars. Jika upaya penerbangan pertama kendaraan tidak berhasil, Palaram mengatakan timnya masih bisa merayakan sejumlah pencapaian yang telah mereka capai.

“Saya pikir yang utama adalah kami telah mencapai banyak pencapaian hanya dengan desain yang dapat melakukan semua hal ini, dan kami memiliki program pengujian yang sukses sejauh ini,” katanya. “Setiap langkah adalah sesuatu yang harus dirayakan karena tidak ada yang diberikan. Ini adalah jenis aktivitas yang berisiko tinggi dan menguntungkan. Demo teknis pada dasarnya adalah upaya yang berisiko, tidak berhasil.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.