KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Penerbangan luar angkasa sulit dilakukan manusia, namun para ilmuwan tidak menemukan hambatan apa pun

Penerbangan luar angkasa bisa berdampak brutal pada tubuh manusia, dengan hilangnya kepadatan tulang, atrofi otot, dan sistem kekebalan tubuh yang terganggu, dan tindakan pencegahan akan diperlukan jika sejumlah besar orang harus secara rutin tinggal dan bekerja di luar angkasa, menurut sejumlah besar ilmuwan. makalah penelitian yang diterbitkan. Selasa.

Namun penulis penelitian baru ini mengatakan sejauh ini mereka belum melihat apa pun yang dapat menghalangi ekspansi umat manusia ke ruang angkasa, termasuk misi jangka panjang ke Mars.

“Tidak ada yang luar biasa,” kata Christopher Mason, profesor fisiologi dan biofisika di Weill Cornell Medical College dan salah satu pemimpin penelitian baru ini. “Tidak ada alasan mengapa kita tidak bisa sampai ke Mars dan kembali dengan selamat.”

Dalam panggilan konferensi dengan wartawan, Mason mencatat bahwa perempuan tampaknya lebih mampu menahan tekanan penerbangan luar angkasa, yang dapat dikaitkan dengan kemampuan untuk melahirkan dan “mentolerir perubahan signifikan dalam fisiologi dan dinamika cairan.”

Ini masih merupakan temuan awal, dan para peneliti sangat ingin melihat lebih banyak perempuan dalam kelompok astronot berpartisipasi dalam penelitian ini, kata Susan Bailey, ahli biologi di Colorado State University yang terlibat dalam upaya penelitian tersebut. Dia juga mencatat bahwa penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa wanita yang terpapar radiasi luar angkasa mungkin lebih rentan terkena jenis kanker tertentu.

Kumpulan data baru yang sangat besar, yang disebut Space Omics and Medical Atlas (SOMA), diumumkan dan dirinci Makalah penelitian Diterbitkan di jurnal Nature Portfolio. Ini adalah database medis terlengkap yang menunjukkan apa yang terjadi pada astronot ketika mereka meninggalkan medan nyaman tempat spesies kita berevolusi.

Studi tersebut sebagian besar didasarkan pada Inspiration4, misi orbit sipil yang didanai swasta yang diluncurkan oleh SpaceX pada tahun 2021. Keempat sukarelawan tersebut menghabiskan tiga hari di luar angkasa, memberikan sampel penting sebelum, selama, dan setelah misi. Para peneliti juga mengamati penelitian medis dan biologi yang dilakukan terhadap 64 astronot NASA.

READ  Lihat 5 planet setelah matahari terbenam, di langit atau melalui video

Manusia telah pergi ke luar angkasa selama 63 tahun, namun para ilmuwan masih mencoba mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi pada tubuh dan pikiran yang tidak terbiasa dengan kurangnya gravitasi dan lingkungan radiasi di luar atmosfer.

Ketika penerbangan luar angkasa komersial berkembang pesat, dan badan antariksa nasional kembali fokus pada pengiriman manusia ke bulan dan akhirnya ke Mars, para ilmuwan dan profesional medis berharap dapat mengembangkan obat dan peralatan baru untuk mengurangi atau memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh paparan luar angkasa dalam waktu lama.

Sebuah laporan mengatakan: “Meskipun inovasi di sektor penerbangan membuat ambisi ini dapat dicapai secara teknologi, tantangan biomedis yang dihadapi kru di habitat luar planet ini masih perlu diatasi, karena manusia belum berevolusi untuk bertahan hidup di lingkungan yang keras seperti itu.”

Mason mengatakan dia tidak melihat adanya “bendera merah” yang menghalangi misi ke Mars, namun peneliti Afshin Beheshti dari Blue Marble Space Science Institute mengatakan sebuah makalah menimbulkan “bendera kuning” – yaitu risiko lebih tinggi terkena batu ginjal.

“Batu ginjal, setengah jalan menuju Mars, bagaimana Anda akan mengobatinya?” kata Beheshti.

Bahaya terbesar dari penerbangan luar angkasa jangka panjang mungkin tidak bersifat fisiologis sama sekali. Para peneliti mencatat bahwa astronot yang bekerja di ruang terbatas untuk jangka waktu lama mungkin menghadapi masalah kohesi sosial. Karena luar angkasa bukanlah tempat yang diinginkan siapa pun untuk memiliki teman sekamar yang buruk.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."