KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Raksasa pertambangan kontrak Indonesia Delta Dunya mengembangkan bisnis pemilik-operatornya dengan antrasit Amerika
Economy

Raksasa pertambangan kontrak Indonesia Delta Dunya mengembangkan bisnis pemilik-operatornya dengan antrasit Amerika

Diposting oleh Paul Moore pada 11 Juni 2024

PT Delta Dunia Makmur Tbk melalui American Anthracite SPV I, LLC, anak perusahaan PT Bukit Makmur Internasional (BUMA International), telah menandatangani Perjanjian Jual Beli Saham (SPA) untuk akuisisi strategis Atlantic Carbon Group, Inc. (ACG), produsen antrasit bermutu tinggi (UHG) terbesar kedua di Amerika Serikat. Transaksi tersebut diharapkan selesai pada Juni 2024. Rincian lebih lanjut mengenai transaksi tersebut akan diumumkan setelah transaksi selesai.

Delta Dunia Group terkenal dengan bisnis kontrak pertambangan terkemuka yang mencakup BUMA, kontraktor pertambangan terbesar kedua di Indonesia dengan pangsa pasar lebih dari 20%. Bisnis ini juga mencakup BUMA Australia yang telah berevolusi dari akuisisi Open Cut Mining East pada tahun 2021 yang sebelumnya merupakan bagian dari bisnis Downer EDI Mining. BUMA Australia baru-baru ini menandatangani kontrak dengan Blackwater Operations Pty Ltd, anak perusahaan Whitehaven Coal Mining Ltd, untuk menyediakan layanan pra-penambangan di Blackwater Mine, sebuah tambang batubara metalurgi di Boyne Basin, di pusat Queensland, Australia.

Kesepakatan senilai $122,4 juta ini mengamankan kepemilikan empat tambang penghasil antrasit UHG di Pennsylvania – Gainesville, Spring Mountain, Stockton, dan Hazelton Shaft. Setelah akuisisi ini, grup ini akan menjadi produsen utama antrasit UHG secara global. Transaksi ini mendiversifikasi bisnis Grup secara geografis dan komoditas masa depan, sejalan dengan strategi transformasinya.

Pernyataan tersebut berbunyi: “Transaksi ini dianggap menarik secara finansial karena penilaiannya yang positif, leverage dan dampaknya terhadap pendapatan, dan juga memperluas hubungan Grup dengan pelanggan dan pemangku kepentingan utama. Melalui transaksi ini, Grup mengambil kendali atas operasi ACG Anthracite penting untuk produksi komersial.” Untuk baja rendah karbon (LC Steel) dapat mengurangi emisi karbon yang dihasilkan dari proses produksi hingga 74%3. Cadangan antrasit grup ini cukup untuk mendukung aktivitas penambangan selama lebih dari 25 tahun, dan dengan demikian kapasitas produksi hingga 25 juta ton baja LC per tahun.

READ  Harita Group Indonesia bertujuan untuk mengumpulkan hampir $1 miliar dalam IPO untuk unit nikelnya

Ronald Suttarja, Presiden dan Direktur Delta Dunia Group, mengatakan: “Transaksi ini merupakan tonggak penting bagi Grup. Setelah selesai, kami akan mencapai sejumlah tujuan strategis kami. Grup akan menjadi pemilik tambang komoditas penting untuk produksi LC Steel. Kami akan memperluas jangkauan geografis kami dengan mencakup wilayah pertambangan besar lainnya. Kesepakatan ini akan mendiversifikasi pendapatan kami untuk mencapai target lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) yaitu mengurangi pendapatan batubara termal menjadi kurang dari 50%. dari total pendapatan kami pada tahun 2028.

Ekspansi grup ini ke AS memungkinkannya memanfaatkan meningkatnya permintaan antrasit UHG, yang digunakan dalam tungku busur listrik (EAF). Selama dekade terakhir, ekspor antrasit dari Amerika Serikat telah tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 10,6% dari tahun fiskal 2014 hingga tahun fiskal 2023. Semua proyeksi perluasan kapasitas pembuatan baja di Amerika Serikat dan Eropa ditujukan untuk tungku listrik, dan antrasit super panas Amerika Serikat merupakan sumber penting pasokan tungku listrik di seluruh dunia.

Selain itu, pemerintah di sejumlah yurisdiksi utama, yaitu Inggris dan Jerman, memberikan insentif terhadap konversi tanur sembur menjadi oven listrik. Transaksi ini didukung oleh posisi kas Grup yang kuat dan fasilitas pembiayaan sindikasi sebesar US$750 juta dengan PT Bank BNI (Persero) Tbk dan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk.

Operasional ACG diperkirakan akan menambah pendapatan sebesar $120 juta hingga $130 juta setiap tahunnya. Perkiraan ini juga merupakan tambahan dari panduan pendapatan Grup pada tahun 2024 yang sebelumnya dirilis berdasarkan operasi saat ini.

Delta Dunia menambahkan: “Transaksi ini memajukan tujuan strategis Grup untuk mendiversifikasi portofolionya dan mengurangi ketergantungannya pada batubara termal. Dengan penambahan operasi ACG, pendapatan dari komoditas masa depan akan meningkat dari 19% pada FY2023 menjadi 28% pada FY2024 Mengurangi emisi karbon melalui penggunaan antrasit UHG dalam tungku listrik Operasi ACG meningkatkan dampak lingkungan melalui praktik pertambangan berkelanjutan yang mengatasi sejarah kerusakan lingkungan ACG telah merehabilitasi lahan pertambangan selama lebih dari satu abad, mengubahnya menjadi kawasan yang cocok untuk pembangunan, rekreasi, dan konservasi. termasuk membuka kembali terowongan penambangan lama untuk menghilangkan material sisa, menerapkan tindakan pengendalian erosi dan sedimen, membentuk kembali lanskap ke fitur alaminya, dan menghutankan kembali area dengan rumput dan pepohonan.

READ  Tikus, kekeringan, dan kekurangan tenaga kerja memengaruhi ekstraksi minyak nabati secara global

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."