KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Alasan menyedihkan Tucker Carlson karena tidak mendesak Putin tentang Navalny
World

Alasan menyedihkan Tucker Carlson karena tidak mendesak Putin tentang Navalny

Tucker Carlson pada hari Senin mengklaim bahwa dia tidak mempertanyakan Vladimir Putin bulan lalu tentang pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny yang saat itu dipenjara karena dia merasa dia tidak akan mencapai apa pun.

Berbicara dengan Chris Cuomo dari NewsNation, pasangan ini awalnya akrab dalam wawancara tersebut karena kesulitan serupa: pemecatan Cuomo dari CNN pada bulan Desember 2021 dan keluarnya Carlson secara tiba-tiba dari Fox pada bulan April 2023. Namun, sebagian besar diskusi mereka berkisar pada wawancara kontroversial Carlson dengan Putin. Di Moskow bulan lalu.

Carlson juga terus menjilat Moskow, di mana pengalamannya di sana tampaknya menjadi “dakwaan terhadap kelas penguasa kita”.

Pada satu titik, Cuomo mendesak mantan saingannya di Fox tentang kematian misterius Navalny bulan lalu di penjara Rusia.

“Saya hanya bisa menebak apa yang sebenarnya terjadi di sana,” kata Carlson sambil merahasiakan masalah tersebut. “Saya tidak tahu. Putin memasukkannya ke penjara, oke? Jadi begitulah. Jadi dia bertanggung jawab.”

Carlson mengatakan meskipun dia menghadiri wawancara Putin dan bersiap dengan beberapa pertanyaan tentang Navalny, yang selamat dari keracunan tahun 2020, dia memutuskan untuk tidak menanyakan apa pun.

“Saya merasa, bagaimana dengan Navalny?” “Yah, apa pun yang dia katakan, saya tidak akan mengambil keputusan sama sekali,” katanya, meskipun mendapat tanggapan di depan kamera dari Putin, yang memiliki catatan buruk mengenai kebebasan pers.

Ketika membahas para pemimpin dunia yang memenjarakan lawan politik, seperti yang dilakukan Putin dengan Navalny, Carlson memasukkan namanya ke dalam daftar tersebut.

“Ada perang yang sedang terjadi yang sedang mengatur ulang dunia. Saya tidak mendukung pemenjaraan lawan politik Anda. Saya benci itu. Saya marah karena pemerintahan Biden melakukan hal ini sekarang.” Saya. Maksudku jujur. Saya ingin mencatatnya.”

READ  Wisconsin akan mengumpulkan dana sekolah umum selama 400 tahun ke depan

Meskipun Carlson mengatakan bahwa dia “bukan pendukung Putin,” dia kemudian mengklaim bahwa perang di Ukraina “menghancurkan perekonomian Amerika,” dan keberatan dengan penyitaan kapal pesiar dan aset lain yang dimiliki oleh minoritas Rusia yang dekat dengan Putin.

“Mengeluarkan Rusia dari sistem SWIFT, mencuri barang-barang masyarakat – barang-barang oligarki, orang-orang yang tidak ada hubungannya dengan invasi Ukraina – sebenarnya itu bukan sistem berbasis aturan,” katanya. “Ini adalah kebijakan terberat yang pernah dilakukan pemerintah Amerika Serikat dengan menggunakan dolar AS dan rezim sanksi untuk melakukan hal ini. Apa pesannya kepada seluruh dunia? Menjauhlah dari Amerika Serikat.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."