KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apakah warisan politik baru muncul di Indonesia setelah kemenangan Jenderal Prabowo Subianto yang didukung Jokowi?
Top News

Apakah warisan politik baru muncul di Indonesia setelah kemenangan Jenderal Prabowo Subianto yang didukung Jokowi?

Pemilu pendahuluan Indonesia pada 14 Oktober 2023 membawa sesuatu yang baru Presiden Jenderal Prabowo Subianto, saat ini Menteri Pertahanan. Dia memenangkan cukup suara untuk melewati ambang batas 50 persen meskipun ada dua saingannya. Pemilihan telah selesai karena tidak diperlukan pemilihan ulang. Jika tidak ada yang mendapat 50 persen + mandat, maka pemilihan tersebut wajib dilakukan antara 2 kontestan teratas.

Pergeseran generasi dalam pemilu di Indonesia paling jelas terlihat ketika presiden dua periode Joko Widodo dikalahkan oleh saingannya, Prabowo, pada pemilu sebelumnya. Saingannya adalah putra Presiden Jokowi saat ini. Kombinasi unik dari keberpihakan politik tidak dapat diharapkan. Akankah kepresidenan baru membawa perubahan dalam cara pemerintahan Indonesia atau akankah warisan Jokowi mendominasi, terutama dengan kehadiran putra Jokowi, Gibran? Tipe Ragabuming Sebagai Wakil Presiden?

Pergeseran generasi dalam pemilu di Indonesia paling jelas terlihat ketika presiden dua periode Joko Widodo dikalahkan oleh saingannya, Prabowo, pada pemilu sebelumnya.

Jika Jokowi tidak membangun dinastinya sendiri, ia sedang membangun warisannya sendiri. Putranya dilantik sebagai calon Wali Kota Solo pada 2021 Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (Partai Demokrat Indonesia atau PDIP). Dia kini telah menduduki posisi Wakil Presiden, dan usianya masih terlalu muda. Anak bungsu dari dua putra Jokowi adalah saudaranya Kesang Pangareb Dinamakan Ketua Pada September 2023, Partai Solidaritas Indonesia (PSI) yang dipimpin pemuda tidak memenangkan pemilihan parlemen. Presiden Jokowi berusia 62 tahun dan karenanya memiliki pengaruh politik selama bertahun-tahun.

Jokowi diambil dari kota Solo yang relatif tidak dikenal, di mana ia adalah seorang pengusaha kecil yang sukses dan kemudian menjadi walikota pada tahun 2012. Saat itu, PDIP pimpinan Megawati Sukarnoputri dan Partai Gerindra pimpinan Jenderal Prabowo Subianto bergandengan tangan melanjutkan penataan. Mereka melihat Partai Demokrat kalah dalam pemilu 2009. Hasilnya, Jokowi diangkat menjadi Gubernur Jakarta yang baru, dan Gerindra mendatangkan Ahok dari pulau terpencil itu sebagai wakil gubernur. Dua tahun kemudian pada tahun 2014, Ahok menjadi gubernur ketika Jokowi memenangkan kursi presiden atas nama PDIP.

Lebih dari satu dekade berlalu, PDIP yakin partai di bawah Megawati Sukarnoputri masih mengambil keputusan. Mereka mungkin salah dalam penilaiannya dengan tidak memasukkan Jokowi dalam pengambilan keputusan dan memperlakukannya sebagai anggota partai. Anggapan tersebut mungkin benar pada tahun 2012 saat Jokowi terpilih sebagai gubernur atau bahkan pada tahun 2014 saat ia menjadi calon presiden. Setelah 10 tahun, Jokowi memiliki kepribadian dan kecerdasan yang bisa dikerahkan oleh PDIP untuk dirinya sendiri. Dia mendapat 80 persen dukungan rakyat. Sebaliknya, PDIP mengesampingkan Jokowi dan mengajukan Gubernur Jawa Tengah Kanjar Pranovo sebagai kandidatnya. Namun Jokowi tidak keberatan. Dia memiliki kesepakatan yang lebih baik dengan Prabowo daripada yang dijanjikan Megawati tetapi tidak pernah ditepati di masa lalu.

Sebagai Presiden dia menjaga netralitas. Meski Jokowi tetap netral, Menteri Unifikasi sekaligus sekutu dekatnya, Jenderal Luhut Panjaitan, tidak ragu mengatakan bahwa Prabowo-lah yang akan meneruskan warisan Jokowi.

Tangan Jokowi jelas berada di belakang Prabowo dalam kampanye tersebut. Sebagai Presiden dia menjaga netralitas. Meski Jokowi tetap netral, Menteri Unifikasi sekaligus sekutu dekatnya, Jenderal Luhut Panjaitan, tidak ragu-ragu. Prabowo berpeluang meneruskan warisan Jokowi. Dengan demikian, keretakan Jokowi-Meghawati memecah belah pemilih yang ragu-ragu mendukung PDIP. Generasi muda sepertinya sudah menjauh dari partai Gambar Kakek Kecil Prabowo. Aktivitas media sosialnya yang kuat lebih efektif dibandingkan yang lain.

READ  Kunci swasembada pertahanan untuk Indonesia yang kuat: resmi

Ada juga perpecahan lain dalam politik Indonesia. Pengaruh kelompok Muslim tradisional telah menurun. Nahadudul Ulama (95 juta) dan Muhammadiyah (50 juta anggota) sebagian besar berusaha bekerja sama di belakang layar. Dukungan dan kepemimpinan mereka terpecah.

Pada masa jabatan keduanya, Jokowi memiliki pemimpin Nahdlatul Ulama (NU) Maruf Amin sebagai wakilnya, namun ia jarang terlihat atau terdengar kabarnya. Banyak tokoh NU yang mendukung Prabowo. Beberapa kalangan muda mendukung mantan Menteri Pendidikan dan Gubernur Jakarta Anis Baswedan. Kelompok Muslim radikal di luar Muhammadiyah dan NU mendukung Prabowo hingga titik tertentu pada tahun 2019; Namun kali ini, mereka mengejar Anies, namun kemudian terpecah karena semakin banyak orang yang mengejar Prabowo. Padahal, Anis punya calon wakil presiden dari partai Islam terbesar di Indonesia. Muhaimin Iskandar memimpin Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), yang memiliki hubungan kuat dengan NU, organisasi Islam terbesar di Indonesia. Hal ini membantu Anies dengan mendorongnya ke posisi kedua dengan 25 persen suara, sementara Prabowo mendapat 58 persen dan Kanjar kurang dari 20 persen.

Dengan demikian, basis dukungan PTIP, dukungan kelembagaan Muslim tradisional, dan Muslim radikal semuanya terpecah dan Prabowo menciptakan konstituen yang besar untuk dirinya sendiri. Dalam hal ini, Jokowi mendapat dukungan dari PDIP dan pendukung setianya yang beragama Islam. Dengan karisma dan popularitas Jokowi, Prabowo unggul jauh dibandingkan kandidat-kandidat lainnya.

Kelompok Muslim radikal di luar Muhammadiyah dan NU mendukung Prabowo hingga titik tertentu pada tahun 2019; Namun kali ini, mereka mengejar Anies, namun kemudian terpecah karena semakin banyak orang yang mengejar Prabowo.

Prabowo diserang karena diduga memiliki hubungan lama dengan pelanggaran hak asasi manusia. Dia menangani hal ini dengan terampil dalam berdebat. Lima puluh dua persen dari 204 juta pemilih di Indonesia berusia di bawah 40 tahun. Tentang tuduhan itu. Faktor pemuda inilah yang menjadi kunci kesuksesan Prabowo.

READ  Kereta peluru China di Indonesia tertunda karena biaya, keraguan | Angkutan

Apakah ini berarti berakhirnya Dinasti Sukarno? Megawati, putri bapak pendiri Indonesia, Sukarno, menjadi presiden dengan susah payah. dia VPresiden Salju Ia menjabat sebagai presiden dari tahun 1999 hingga 2001 dan dari tahun 2001 hingga 2004, namun tidak menjabat secara penuh. Upaya selanjutnya untuk beraliansi dengan Prabowo tidak berhasil. Ia mulai memainkan peran sebagai dewa politik, menunjuk Jokowi menjadi presiden dan banyak lainnya menjadi gubernur daerah dan jabatan lainnya. Hal ini karena, sebagai kubu partai, mereka dapat memperoleh lebih dari 20 persen suara dan juga jumlah kursi di parlemen.

Anak-anaknya sendiri sepertinya tidak memiliki pesona itu. Putrinya, Buan Maharani, menjadi Menteri Koordinator periode pertama Jokowi, selangkah lebih tinggi dari menteri. Pada periode kedua, dia menjadi Ketua Parlemen. Sebagai orang yang menyenangkan, ia tak bisa mengungkapkan kemajuan politik yang diraih Megawati. Putranya juga tidak mempunyai pengaruh politik di Parlemen.

Apa yang terjadi sekarang dengan warisan Sukarno? Partai Megawati kalah telak dalam kursi kepresidenan, namun masih menjadi partai dominan di parlemen dan di tingkat provinsi. Dia memaafkan dirinya sendiri karena menjadikan Jokowi sebagai calon penerus warisannya. Jokowi kini membangun warisannya di dunia politik bersama dua putranya yang masih kecil.

Yang kita lihat sekarang adalah munculnya elit baru dari bayang-bayang Megawati. Elit baru ini akan loyal kepada Jokowi. Prabowo akan membawa elitenya sendiri, yang sudah lama terpinggirkan. Dulu, ia pernah didatangkan Jokowi sebagai Menteri Pertahanan meski kalah pemilu darinya. Dia membawa partai Kerindra ke dalam pemerintahan. Peran ini kini akan diperluas.

Sebagai orang yang menyenangkan, ia tak bisa mengungkapkan kemajuan politik yang diraih Megawati. Putranya juga tidak mempunyai pengaruh politik di Parlemen.

Jokowi ingin mempertahankan warisannya. Termasuk pembangunan infrastruktur di Indonesia yang banyak mendapat dukungan dari Tiongkok. Kemungkinan besar, Prabowo akan berusaha mempertahankan hal tersebut dan menggandeng mitra lain agar Tiongkok tidak terlalu berpengaruh terhadap Indonesia.. Jokowi mengambil pendekatan nasionalis yang besar dengan mulai mengolah nikel dan mineral lainnya. Hal ini menjadi lebih penting karena pertumbuhan sektor mobilitas listrik. Tiongkok telah banyak berinvestasi di pertambangan nikel di Indonesia. Jokowi ingin lebih banyak lagi pengolahan yang dilakukan di Indonesia agar terjadi penambahan nilai. Hal ini akan mendatangkan investasi pada pembangkit listrik, yang merupakan komponen kunci pengolahan nikel. Jokowi ingin Indonesia menjadi bagian dari rantai pasok kendaraan listrik. Upaya ini kemungkinan besar akan dilanjutkan oleh Prabowo.

READ  Indonesia bertujuan untuk mengurangi emisinya sebesar 358 juta ton CO2e

Proyek kesayangan Jokowi adalah ibu kota baru Kalimantan, Nusantara. Ini tidak akan mengurangi kemacetan di Jakarta, tapi bisa memindahkan kantor-kantor pemerintah ke lokasi yang lebih terpencil. Lebih dari itu, akan tercipta kota baru yang lebih kontemporer dan berkelanjutan. Meskipun Prabowo tidak memiliki pandangan yang sama kuatnya terhadap Nusantara, dalam debat calon presiden ia tidak menyangkal bahwa ia memiliki lahan luas di dekat Nusantara yang dapat mengambil manfaat dari lonjakan urbanisasi.

Terakhir, Jokowi ingin nama dan warisannya dikenal melebihi warisan Sukarno-Meghawati. Prabowo akan membantu meneruskan hal ini Dia bisa saja menjadi presiden masa depan, apalagi anak Jokowi adalah wakil presidennya.

Hal ini akan mendapat dukungan dari koalisi mereka yang berkuasa di Indonesia. Kolkar dan Gerindra kini menjadi partai terbesar kedua dan ketiga di parlemen baru. Partai Demokrat, Partai Amanat Nasional (PAN) dan partai kecil lainnya akan bergabung. Menarik untuk dinanti apa yang akan terjadi pada partai pengusung PDIP dan Anies. Jokowi punya kemampuan membentuk aliansi besar. Dia mendapat 471 anggota parlemen – atau 82 persen dari 575 anggota legislatif – yang mendukungnya. Namun untuk saat ini, Prabowo akan mempercayai kemampuan Jokowi di masa-masa awal menjabat sebagai presiden.


Gurjit Singh Ia pernah menjabat sebagai Duta Besar India untuk Jerman, Indonesia, Ethiopia, ASEAN dan Uni Afrika. Beliau adalah Ketua Satuan Tugas CII untuk Koridor Pembangunan Asia-Afrika (AAGC).

Pandangan yang diungkapkan di atas adalah milik penulis. Penelitian dan analisis ORF kini tersedia di Telegram! klik disini Akses konten pilihan kami – blog, formulir panjang, dan wawancara.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."