Amazon menuntut Jaksa Agung New York untuk melarang biaya Covid-19

Amazon mengajukan gugatan terhadap Jaksa Agung New York, Letitia James, pada hari Jumat dalam upaya untuk mencegahnya mengajukan tuntutan terhadap perusahaan atas masalah keamanan di dua gudang di New York City.

Perusahaan juga telah meminta pengadilan untuk memaksa Nyonya James untuk menyatakan bahwa dia tidak memiliki kekuasaan untuk mengatur keselamatan kerja selama pandemi Covid-19 atau untuk menyelidiki tuduhan pembalasan terhadap karyawan yang memprotes kondisi kerja mereka.

Dalam kasus yang diajukan ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Timur New York, Amazon mengatakan bahwa kantor Ms. James sedang menyelidiki masalah keamanan epidemi yang diangkat oleh karyawan di pusat pemenuhan besar di Staten Island dan di gudang pengiriman di Queens. Dia mengatakan Nyonya James “mengancam akan menuntut” Amazon jika tidak menyetujui tuntutannya, termasuk mensubsidi layanan bus, mengurangi persyaratan produktivitas pekerja, merusak keuntungan dan mengembalikan Christian SmallsPekerja Amazon, dipecat pada musim semi.

Mr Smalls mengatakan dia membalas karena memimpin protes di gudang Pulau Staten. Amazon mengatakan dia dipecat karena pergi ke tempat kerja untuk berpartisipasi dalam protes meskipun dia sedang cuti di karantina setelah dia terpapar dengan seorang rekan yang dinyatakan positif mengidap virus corona.

Mr Smalls menjadi kasus bentrokan yang paling terlihat antara pekerja dan Amazon, yang menghadapi peningkatan permintaan dari peretasan konsumen. Seperti wabah Tersebar ke seluruh negeri, dan banyak amazon Kata pekerja perusahaan Peluang awal yang hilang Untuk memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap COVID-19.

Amazon dengan keras membela langkah-langkah keamanannya dan melakukan ofensif terhadap para pengkritiknya. Dalam catatan dari pertemuan internal kepala eksekutif, kepala pengacara Amazon Mr Smalls menelepon tidak jelas Dia membahas strategi untuk menjadikannya wajah organisasi pekerja.

Dalam keluhan 64 halamannya, Amazon mengatakan langkah-langkah keamanannya “jauh melebihi apa yang diwajibkan oleh hukum,” dan berpendapat bahwa hukum federal, bukan hukum negara bagian yang ditegakkan oleh jaksa agung New York, yang memiliki pengawasan utama atas masalah keselamatan tempat kerja.

“OAG tidak memiliki otoritas hukum yang diklaimnya untuk dilakukan terhadap Amazon,” kata perusahaan itu.

Amazon menolak berkomentar setelah deposit tersebut.

Nyonya James mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa gugatan itu “tidak lebih dari upaya menyedihkan untuk mengalihkan perhatian dari fakta dan menghindari pertanggungjawaban atas kegagalannya melindungi staf pekerja keras dari virus mematikan.”

Dia mengatakan kantornya sedang meninjau opsi hukumnya. “Biar saya perjelas: tidak ada yang akan menakut-nakuti kami, terutama pelaku intimidasi perusahaan yang mengutamakan kesehatan dan keselamatan pekerja,” katanya.

James Brodney, seorang profesor hukum ketenagakerjaan di Fordham University, mengatakan bahwa tidak jarang perusahaan mengajukan gugatan preemptive jenis “bumi hangus” yang diajukan oleh Amazon.

“Mereka ingin bertarung,” katanya tentang Amazon. “Mereka selalu ingin bertarung.”

Mr Brodney mengatakan undang-undang federal mendahului keselamatan kerja di negara bagian dalam banyak kasus, meskipun ada pengecualian yang bisa disengketakan oleh James.

“Tampaknya masuk akal untuk melihat apakah negara mampu membuktikan kasusnya,” katanya. Dia menambahkan bahwa kontrol federal “gagal secara parah dan tragis” dalam menciptakan dan menegakkan keamanan tempat kerja epidemiologi, sehingga negara-negara melakukan intervensi untuk mengatasi kesenjangan tersebut.

Sebagian besar keluhan Amazon menjelaskan tanggapannya terhadap pandemi, termasuk melakukan pemeriksaan suhu di pintu masuk, menyediakan masker, dan menawarkan pengujian gratis di tempat. Dan dia mengatakan bahwa, dengan perhitungannya, 1,15 persen dari karyawan garis depan di New York telah dites positif terkena virus atau dianggap positif virus Corona, sekitar setengah dari tingkat populasi umum di negara bagian itu.

READ  FAA memperluas kebijakan tanpa toleransi untuk penumpang yang sulit diatur

Keluhan tersebut juga mengutip email yang mendokumentasikan inspeksi mendadak dari kantor Walikota New York City dari gudang Staten Island pada 30 Maret, yang menyatakan bahwa Amazon “tampaknya melebihi persyaratan kepatuhan saat ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *