KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ambisi belanja TikTok menghadapi pukulan besar karena Indonesia berencana menerapkan pembatasan
Economy

Ambisi belanja TikTok menghadapi pukulan besar karena Indonesia berencana menerapkan pembatasan

Ambisi TikTok untuk berekspansi ke belanja online mendapat pukulan dari peraturan baru di Indonesia yang akan membatasi operasinya di pasar e-commerce terbesar.

Indonesia telah melarang perusahaan media sosial memfasilitasi pembayaran e-commerce langsung di platformnya, kata Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan pada hari Senin. Langkah yang ditujukan pada TikTok milik ByteDance Ltd ini berarti perusahaan hanya dapat mengiklankan produk tetapi tidak dapat melakukan transaksi langsung.

Aturan ini merupakan bagian dari peraturan perdagangan baru yang diperketat yang akan diperkenalkan oleh Departemen Perdagangan pada hari Selasa. Kebijakan tersebut bertujuan untuk menjaga 64,2 juta UMKM di Indonesia, yang menyumbang 61 persen PDB, dari tekanan perusahaan perdagangan sosial. TikTok saat ini adalah satu-satunya perusahaan media sosial yang mengizinkan transaksi e-commerce langsung di platformnya.

Indonesia adalah pasar TikTok Shop yang pertama dan terbesar, dan belanja online telah menjadi fitur aplikasi dengan pertumbuhan tercepat dengan basis penggemar yang berkembang pesat di negara ini. TikTok mengandalkan Indonesia sebagai cetak biru untuk ekspansi ke pasar belanja online lainnya, termasuk Amerika Serikat.

Dengan aturan baru ini, Indonesia akan menjadi negara pertama di Asia Tenggara yang menentang TikTok.

Mengatasi konflik dengan Indonesia ini akan menjadi hal yang sangat penting bagi perusahaan ini karena pemerintah di seluruh dunia sedang mengevaluasi bagaimana negara terbesar di Asia Tenggara ini akan mengambil tindakan untuk mengekang kehadiran e-commerce raksasa media sosial tersebut, hanya beberapa bulan setelah perusahaan tersebut mengumumkan akan berinvestasi miliaran dolar di bidang ini. wilayah tersebut. . . TikTok sudah menghadapi potensi pelarangan dan pengawasan di negara-negara seperti Amerika Serikat, Eropa, dan India karena masalah keamanan nasional.

READ  MarketWatch menghapus tweet yang mengatakan 'orang Amerika rata-rata' membayar $90 untuk anggur dan $5 untuk bensin

TikTok menentang kebijakan yang diusulkan. Ia berpendapat bahwa memisahkan media sosial dan e-commerce ke dalam platform yang berbeda tidak hanya menghambat inovasi, namun juga merugikan jutaan pedagang dan konsumen di Indonesia. Perusahaan mengatakan beberapa dari mereka bergantung pada platformnya untuk mencari nafkah.

“Perdagangan sosial lahir untuk memecahkan masalah dunia nyata yang dihadapi oleh penjual kecil tradisional lokal, dengan mencocokkan mereka dengan pencipta lokal yang dapat membantu mengarahkan lalu lintas ke toko online mereka,” kata juru bicara TikTok Indonesia dalam sebuah pernyataan. “Meskipun kami menghormati undang-undang dan peraturan setempat, kami berharap peraturan tersebut akan mempertimbangkan dampaknya terhadap penghidupan lebih dari 6 juta penjual dan hampir 7 juta pembuat afiliasi yang menggunakan TikTok Store.”

Sementara itu, pengecer online tradisional akan mendapatkan keuntungan dari pembatasan yang diberlakukan pada toko TikTok. Saham Sea Ltd, yang unitnya merupakan pemimpin belanja online di Indonesia, naik 12 persen di perdagangan New York pada hari Senin. Saham GoTo Group, induk perusahaan ritel online Tokopedia, menguat sebanyak 5,8% pada awal perdagangan di Jakarta.

Apa yang dikatakan oleh Intelijen Bloomberg?

Potensi perpecahan operasi e-commerce dan media sosial TikTok di Indonesia dapat menghambat konversi lebih lanjut dari 125 juta pengguna aktif bulanan lokal (MAU) menjadi pembeli, sehingga menguntungkan Sea’s Shopee, yang, seperti TikTok Shop, bergantung pada kecantikan dan perawatan pribadi. rakyat. Penjualan lokalnya. Tokopedia milik GoTo, yang memiliki 34 juta MAU pada bulan Agustus dibandingkan dengan 138 juta MAU milik Shopee dan 37 juta MAU milik Alibaba, seharusnya lebih mampu mempertahankan pangsa GMV-nya di Indonesia, yang memimpin 90 persen penjualan grup tersebut pada tahun 2022, Menurut Nathan Naidu, Bloomberg . analis.

READ  Paviliun Indonesia menarik 750.000 pengunjung di Expo 2020 Dubai

Ditulis oleh Faris Mokhtar dan Olivia Poh

Belajarlah lagi:

TikTok meluncurkan layanan belanja online di AS

TikTok memperkenalkan belanja online melalui serangkaian fitur di aplikasi utamanya dan berharap dapat meniru kesuksesan platform Asia Shein dan PDD Holdings Temu.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."