Ambisi yang berani | TTG Asia

Dari perluasan maskapai hingga pengembangan infrastruktur utama, Arab Saudi melakukan yang terbaik untuk mendukung ambisi pariwisata berukuran Olimpiade.

Sebagai bagian dari rencana Visi 2030 yang bertujuan untuk mendiversifikasi ekonomi untuk mempersiapkan masa depan pasca-minyak, pemerintah Saudi memompa miliaran dolar ke dalam proyek-proyek pariwisata. Rencana tersebut, yang dipimpin oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman, menargetkan 100 juta wisatawan tahunan pada tahun 2030, dan kontribusi 10 persen terhadap produk domestik bruto kerajaan, naik dari sekitar tiga persen.

Wadi Tayyb-Esm di Neom

Pada akhir Juni, putra mahkota, yang juga ketua Komite Tertinggi untuk Transportasi dan Logistik, mengumumkan rencana untuk mendirikan maskapai penerbangan nasional kedua sebagai bagian dari strategi transportasi dan logistik nasional untuk mengubah kerajaan menjadi pusat logistik global juga. sebagai situs Saudi. Arab Saudi menempati urutan kelima dalam hal lalu lintas penumpang udara secara global, dan telah memperkuat jaringan udaranya ke 250 tujuan. Sementara Saudi Arabian Airlines, maskapai nasional saat ini, terutama melayani arus penumpang domestik, maskapai baru ini diharapkan dapat menarik wisatawan internasional yang masuk atau transit melalui negara tersebut. Bandara baru juga direncanakan di ibu kota, Riyadh.

Arab Saudi, rumah bagi Mekah dan Madinah, dua kota tersuci Islam, telah lama kuat dalam wisata religi. Pada 2019, kerajaan itu menampung 9,5 juta peziarah.

Namun, pariwisata rekreasi adalah sesuatu yang baru bagi kerajaan yang membuka pintunya bagi wisatawan internasional untuk pertama kalinya pada September 2019. Tahun itu, negara itu menyediakan cara cepat dan mudah bagi para pelancong dari 49 negara untuk mendapatkan visa elektronik. Itu juga melonggarkan aturan ketat bagi turis wanita, termasuk membebaskan mereka dari mengenakan abaya di depan umum, dan mengizinkan mereka yang berusia di atas 25 tahun bepergian tanpa pendamping.

READ  Indosat Ooredoo luncurkan layanan komersial 5G di Jakarta

Sejalan dengan rencananya untuk mengembangkan sektor pariwisata dan membukanya bagi investasi asing, Arab Saudi sedang membangun beberapa mega proyek dengan dukungan Dana Investasi Publik (PIF).

Ini termasuk mega-kota NEOM futuristik senilai US$500 miliar, yang disebut sebagai visi kota pintar masa depan. NEOM, sebuah daerah di barat laut Arab Saudi di Laut Merah, sedang dibangun dari bawah ke atas yang akan mencakup kota-kota, kota-kota pengetahuan yang sangat terhubung, pelabuhan, distrik perusahaan, pusat penelitian, dan tempat olahraga, hiburan dan pariwisata kelas dunia.

Untuk wisatawan yang lebih aktif, NEOM akan menggoda Anda dengan olahraga seperti skydiving, hiking dan ski air, bersama dengan program kesehatan untuk sadar kesehatan.

Ada rencana untuk menjadikan NEOM bagian dari zona ekonominya dengan serangkaian kebijakannya sendiri termasuk pengenalan visa saat kedatangan dan peraturan kerja yang lebih baik.

Proyek Laut Merah besar lainnya yang didukung oleh Dana Investasi Publik adalah Proyek Laut Merah. Tersebar di area seluas lebih dari 28.000 kilometer persegi di pantai Laut Merah Arab Saudi, destinasi ini akan menawarkan berbagai pengalaman wisata, mulai dari liburan pulau dan liburan resor hingga retret gunung dan petualangan gurun.

Menurut rencana induk yang disusun oleh Perusahaan Pengembangan Laut Merah, ketika selesai pada tahun 2030, proyek Laut Merah akan menyediakan sekitar 8.000 kamar hotel, bersama dengan lebih dari 1.000 properti tempat tinggal di 22 resor pulau, tempat peristirahatan di pegunungan, dan tempat berlibur di gurun. Proyek Laut Merah diposisikan sebagai tujuan wisata kelas atas dengan marina mewah, akomodasi, lapangan golf, restoran mewah, dan fasilitas rekreasi.

Proyek besar lainnya yang didukung oleh Dana Investasi Publik adalah Qiddiya Entertainment City, yang akan berlokasi di depan pintu Riyadh, dan akan menjadi ibu kota hiburan, olahraga, dan seni di Arab Saudi.
Tersebar di area seluas 366 kilometer persegi, kota ini akan menjadi tuan rumah arena pacuan kuda Formula 1, taman hiburan Six Flags, taman air, dan fasilitas olahraga seperti lapangan sepak bola dan banyak lagi.

READ  Tentara Indonesia BTS Mulai Penggalangan Dana Untuk Pengemudi Gojek, Sebarkan Tips Murah Hati - Hiburan

Ally Bhoonee, CEO World Avenues Travel & Tours, sebuah perusahaan pariwisata outbound yang berbasis di Malaysia, berbagi: “Arab Saudi memiliki banyak pemasaran yang harus dilakukan dalam hal mengubah mentalitas umum wisatawan asing bahwa kerajaan adalah negara yang sangat konservatif. Itu harus menerapkan promosi di luar negeri. Dan mengundang media internasional untuk mengalami penawaran pariwisata saat ini di Kerajaan dan untuk melihat perkembangan pariwisata baru di dalam pipa.”

Alicia Seeh, Direktur Hubungan Masyarakat dan Komunikasi di Dynasty Travel di Singapura, setuju. Dia berkata, “Penting untuk menginstruksikan agen perjalanan dan menunjukkan kepada kita apa yang ditawarkan destinasi dan protokol keselamatan dan kebersihan yang berlaku. (Hal ini dapat dilakukan melalui) perjalanan orientasi atau bahkan webinar yang diselenggarakan oleh Tourist Board.”

Pauline Suharno, Direktur Elok Tour Indonesia dan Presiden Asosiasi Agen Perjalanan Indonesia menyatakan: “Dengan inisiatif Pemerintah Arab Saudi untuk menarik wisatawan liburan, memberikan lebih banyak peluang kepada operator tur kami untuk menjual paket umrah kepada jemaah Indonesia. Hingga sekarang agen lokal jual paket umroh ke turki dan eropa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *