KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Amerika Serikat dan Inggris menyerang delapan sasaran Houthi atas serangan kapal di Laut Merah  Berita perang Israel di Gaza
World

Amerika Serikat dan Inggris menyerang delapan sasaran Houthi atas serangan kapal di Laut Merah Berita perang Israel di Gaza

Situs penyimpanan bawah tanah Houthi serta kemampuan rudal dan pengawasannya termasuk di antara target dalam serangan baru-baru ini.

Amerika Serikat dan Inggris telah melancarkan serangan baru terhadap sasaran-sasaran Houthi di Yaman, ketika kelompok bersenjata yang bersekutu dengan Iran terus menargetkan kapal-kapal komersial di Laut Merah.

Kelompok Houthi, yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman, telah menyerang puluhan kapal di jalur perairan utama tersebut sejak November, sehingga mengganggu perdagangan maritim internasional dan meningkatkan kekhawatiran mengenai dampaknya terhadap perekonomian global.

Pada hari Senin, Amerika Serikat dan Inggris mengatakan mereka telah melakukan delapan serangan, dengan dukungan dari Australia, Bahrain, Kanada dan Belanda, yang menargetkan situs penyimpanan bawah tanah Houthi serta kemampuan rudal dan pengawasan.

“Serangan presisi ini bertujuan untuk mengganggu dan melemahkan kemampuan yang digunakan oleh Houthi untuk mengancam perdagangan global dan kehidupan para pelaut yang tidak bersalah,” kata pernyataan bersama tersebut.

Kelompok Houthi mengatakan serangan itu merupakan respons terhadap perang Israel di Gaza dan untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap Palestina.

Kelompok bersenjata ini telah melakukan lebih dari 30 serangan terhadap pelayaran internasional sejak pertengahan November, menurut Kementerian Pertahanan Inggris.

Dia mengatakan bahwa serangan terhadap posisi Houthi bertujuan untuk meminta pertanggungjawaban kelompok tersebut “atas serangan ilegal dan tidak dapat dibenarkan terhadap pelaut dan kapal komersial” serta “untuk meredakan ketegangan dan memulihkan stabilitas di Laut Merah.”

Serangan pada hari Senin terjadi setelah Houthi mengumumkan bahwa mereka telah berhasil melakukan serangan terhadap kapal kargo militer AS Ocean Gas di Teluk Aden.

Komando Pusat Angkatan Laut AS membantah tuduhan tersebut dan menyebutnya “terbukti salah” dan mengatakan pihaknya “menjaga komunikasi berkelanjutan dengan M/V Ocean Jazz selama transit yang aman.”

READ  Dengan demonstrasi Florida dalam pertarungan pada hari Minggu, Trump dan DeSantis meninjau kemungkinan pemilihan pendahuluan presiden GOP

Kelompok Houthi tidak mengatakan kapan serangan itu terjadi, lokasi tepatnya, atau apakah terjadi kerusakan.

Kelompok tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Angkatan Bersenjata Yaman mengonfirmasi bahwa respons terhadap serangan Amerika dan Inggris tidak dapat dihindari, dan setiap agresi baru tidak akan dibiarkan begitu saja.”

Perusahaan keamanan maritim Inggris, Ambrey, mengatakan kapal yang disebutkan oleh Houthi pada hari Senin dikontrak oleh militer AS.

Cara yang lebih panjang

Militer AS dan Inggris melancarkan serangan terhadap pasukan Houthi pada 11 Januari, sehari setelah Dewan Keamanan PBB mengutuk “dengan keras” serangan kelompok pemberontak terhadap kapal-kapal di Laut Merah dan menyerukan agar mereka berhenti.

Houthi mulai menargetkan kapal komersial pada 19 November ketika mereka menyita kapal Galaxy Leader yang dioperasikan Jepang dan membawanya ke pelabuhan Hodeidah. Awak kapal multinasional yang berjumlah 25 orang, sebagian besar berasal dari Filipina, telah ditahan sejak saat itu.

Kelompok Yaman mengatakan serangan di Laut Merah adalah bagian dari dukungannya terhadap warga Palestina, yang telah diserang oleh pasukan Israel di Gaza selama lebih dari tiga bulan.

Lebih dari 25.000 orang terbunuh, menurut pejabat Palestina di Jalur Gaza.

Israel melancarkan serangannya ke Gaza setelah pejuang dari gerakan bersenjata Hamas melakukan serangan mendadak di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sedikitnya 1.139 orang, menurut penghitungan Al Jazeera berdasarkan statistik resmi Israel. Sekitar 240 lainnya ditangkap selama serangan itu.

Hingga saat ini, aktivitas Houthi terkonsentrasi di Selat Bab al-Mandab sempit yang menghubungkan Teluk Aden dengan Laut Merah. Hampir 50 kapal berlayar melalui selat ini setiap hari, menuju dan dari Terusan Suez – arteri utama perdagangan maritim global.

READ  Sebuah pesawat Scandinavian Airlines mendarat di sebuah pulau di Malaysia, tempat raja Norwegia dirawat di rumah sakit

Beberapa perusahaan pelayaran terbesar di dunia telah menghentikan operasinya di kawasan ini, dan malah mengirim kapal mereka melalui rute yang lebih panjang di sekitar Tanjung Harapan di Afrika Selatan, sehingga memperlambat perdagangan antara Asia dan Eropa.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."