Ontario mempertimbangkan untuk bergabung dengan Amerika Serikat dalam mengurangi waktu karantina virus corona

Provinsi sedang mengevaluasi apakah masa isolasi dan karantina untuk orang yang terinfeksi virus COVID harus dipersingkat, selanjutnya Rekomendasi dari Pusat Pengendalian Penyakit AS.

Tetapi seorang dokter Toronto mengatakan pedoman baru itu tidak “harus aman”.

Pada hari Selasa, Kepala Petugas Medis Ontario Kieran Moore menunda konferensi pers yang dijadwalkan untuk mempertimbangkan pedoman baru AS, yang mulai berlaku di selatan perbatasan pada hari Senin.

“Mengingat panduan yang baru-baru ini diperbarui dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit tentang memperpendek masa isolasi dan karantina yang direkomendasikan, Kantor Kepala Petugas Kesehatan dan Kesehatan Masyarakat Ontario sedang mengevaluasi panduan ini terhadap bukti untuk Ontario,” Carly Lewis, Direktur Komunikasi untuk Menteri Kesehatan Kristen Elliott.

Pada hari Senin, pejabat kesehatan AS menurunkan pembatasan isolasi untuk orang Amerika yang terinfeksi COVID-19 Dari 10 menjadi lima hari, juga mempersingkat waktu yang dibutuhkan orang dekat untuk dikarantina.

Pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan pedoman itu sejalan dengan semakin banyaknya bukti bahwa orang dengan virus corona paling menular dalam dua hari sebelum dan tiga hari setelah gejala muncul.

Pedoman terbaru CDC merekomendasikan orang yang dites positif untuk diisolasi selama lima hari, dan jika mereka tidak mengembangkan gejala pada saat itu, mereka dapat meninggalkan isolasi jika mereka dapat terus memakai masker selama lima hari untuk mengurangi risiko menulari orang lain. Saran ini berlaku untuk semua orang yang belum divaksinasi atau telah divaksinasi.

“Varian Omicron menyebar dengan cepat dan berpotensi mempengaruhi semua aspek masyarakat kita,” kata Direktur CDC Dr. Rochelle Walinsky. “Rekomendasi terbaru CDC untuk isolasi dan karantina menyeimbangkan apa yang kita ketahui tentang penyebaran virus dengan perlindungan yang diberikan oleh vaksinasi dan dosis booster. Pembaruan ini memastikan bahwa orang dapat melanjutkan kehidupan sehari-hari mereka dengan aman.”

READ  Laporan: Meadows mengatakan Garda Nasional akan melindungi pendukung Trump

Namun, Dr. Kashif Pirzada, seorang dokter ruang gawat darurat di Toronto, mengatakan langkah CDC untuk mempersingkat periode isolasi adalah dengan menjaga infrastruktur kritis tetap terbuka dan mencegah layanan penting runtuh, tetapi dia tidak berpikir itu “harus aman.”

Dia khawatir bahwa orang mungkin mengabaikan bagian penting dari pedoman CDC yang mengharuskan orang untuk menggunakan masker yang pas di sekitar orang lain selama lima hari setelah meninggalkan isolasi – jenis masker yang tidak tersedia untuk semua orang.

Pendekatan yang lebih baik, katanya, akan mencakup penggunaan tes cepat yang dapat mendeteksi ketika seseorang memiliki viral load tinggi di jendela infeksi. Masa isolasi kemudian dapat berakhir setelah seseorang dinyatakan negatif pada tes cepat. Namun, katanya, ini berarti pengujian cepat dan mudah serta masker berkualitas tinggi secara gratis dan mudah.

“Apa yang dilakukan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit tidak lengkap tanpanya,” katanya.

Pekan lalu, kabupaten mengumumkan bahwa pekerja rumah sakit yang telah melakukan kontak dekat dengan seseorang yang terinfeksi virus Corona Anda tidak harus tinggal di rumah dan mengisolasi, selama hasil tes negatif setiap hari selama 10 hari.

Inggris juga telah mengurangi periode isolasi diri untuk COVID-19 dari 10 menjadi tujuh hari, untuk orang yang dites negatif dengan tes cepat dua hari.

Sementara itu, Menteri Perawatan Jangka Panjang Ontario Rod Phillips mengumumkan lebih banyak pembatasan pada mereka yang mengunjungi dan tinggal di fasilitas perawatan jangka panjang pada hari Selasa, termasuk penghentian kunjungan dari siapa pun selain pengasuh yang ditunjuk, serta jeda dalam ketidakhadiran setiap hari. .

Kota-kota GTA juga mengambil tindakan pencegahan mereka sendiri. Pejabat kota Mississauga mengatakan Selasa bahwa mereka akan membatalkan acara di luar ruangan Malam Tahun Baru, termasuk kembang api, di tengah lonjakan jumlah virus corona. Di Vaughan, para pejabat mengatakan mereka membatalkan program di pusat komunitas karena kekurangan staf, serta menutup pusat kebugaran, kolam renang, dan banyak perpustakaan lokal.

READ  Kanada tidak siap menghadapi bencana alam pada tahun 2021 - dan tahun depan menandakan pengulangannya

Ontario telah melihat rekor jumlah harian kasus COVID-19 dalam beberapa hari terakhir karena varian Omicron yang sangat menular. Pada hari Selasa, Ontario melaporkan 8.825 kasus baru.

Di Twitter, Elliott mengatakan 187 orang sekarang dalam perawatan intensif di rumah sakit Ontario karena COVID-19, dari total 491 pasien yang telah dirawat di rumah sakit.

Pakar kesehatan memperingatkan bahwa jumlah COVID kemungkinan akan jauh lebih tinggi daripada jumlah kasus resmi, karena pusat pengujian membanjiri dan pengujian PCR tidak tersedia di sebagian besar rumah sakit di area GTA hingga awal tahun baru.

File dari Pers Kanada

Noor Javid adalah reporter yang berbasis di Toronto untuk surat kabar The Star yang meliput berita kota dengan minat 905 dalam politik kota. Ikuti dia di Twitter: penyematan tweet

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *