KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Amerika Serikat mengatakan Tiongkok memasok Rusia dengan mesin rudal dan drone
World

Amerika Serikat mengatakan Tiongkok memasok Rusia dengan mesin rudal dan drone

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Amerika Serikat menuduh Tiongkok memasok Rusia dengan rudal jelajah, mesin drone, dan peralatan robotik rudal balistik, karena AS mendesak Eropa untuk meningkatkan tekanan diplomatik dan ekonomi terhadap Beijing untuk menghentikan penjualan tersebut.

Dalam mengungkap informasi intelijen yang sebelumnya dirahasiakan, para pejabat senior AS mengatakan bahwa kelompok Tiongkok dan Rusia bersama-sama berupaya memproduksi drone di Rusia. Mereka menambahkan bahwa Tiongkok juga memasok 90% chip yang diimpornya tahun lalu ke Rusia, yang digunakan dalam pembuatan tank, rudal, dan pesawat terbang.

Tiongkok juga membantu Rusia meningkatkan kemampuan satelit dan ruang angkasa lainnya untuk membantu melanjutkan perangnya di Ukraina, tambah para pejabat tersebut, dan Beijing juga menyediakan citra satelit.

Dennis Wilder, mantan analis militer senior Tiongkok di CIA, mengatakan pengungkapan tersebut “jauh melebihi perkiraan sebelumnya dan menunjukkan program terkoordinasi oleh para pemimpin Tiongkok” untuk membantu Moskow melanjutkan perang di Ukraina.

“Rusia kehilangan akses terhadap peralatan mesin penting dari Eropa pada awal konflik, dan Tiongkok berupaya mengisi kesenjangan tersebut,” kata Wilder, yang kini bekerja di Universitas Georgetown.

Chip tersebut sangat penting untuk sistem penargetan dan radar, dan Tiongkok adalah pemimpin dunia dalam pembuatan drone untuk keperluan militer dan sipil, kata Wilder.

Orang-orang yang mengetahui situasi ini mengatakan Amerika Serikat yakin tekanan Eropa akan sangat penting untuk meyakinkan Beijing agar berhenti mengekspor peralatan tersebut.

Pengungkapan AS pada hari Jumat ini terjadi setelah para pejabat, termasuk Menteri Luar Negeri Antony Blinken, dalam beberapa pekan terakhir menyampaikan kekhawatiran kepada negara-negara Eropa mengenai Tiongkok yang menyediakan teknologi militer ke Rusia, dan mendesak sekutunya untuk membantu.

READ  Laporan Durham: FBI Dikritik oleh Penasihat Khusus untuk Investigasi Trump-Rusia

Selain tekanan retoris, Amerika Serikat ingin Eropa meningkatkan penggunaan alat-alat ekonominya. Eropa telah menjatuhkan sanksi terhadap tiga kelompok Tiongkok sejak invasi tersebut, dibandingkan dengan lebih dari 100 kelompok yang dijatuhkan oleh Washington, kata salah satu sumber.

Sumber tersebut mengatakan bahwa Beijing semakin yakin bahwa dukungannya terhadap Moskow tidak akan membahayakan hubungan ekonomi dengan Eropa, dan bahwa Tiongkok akan khawatir terhadap tekanan yang semakin meningkat mengingat masalah ekonomi yang dihadapi negara tersebut. Ia mengatakan sanksi yang dijatuhkan negara-negara Eropa bisa berdampak sangat signifikan terhadap perubahan perhitungan di Tiongkok.

Amerika Serikat juga menjelaskan kepada bank-bank – di Tiongkok dan luar negeri – tentang implikasi memfasilitasi pembayaran perdagangan dari Rusia kepada kelompok-kelompok Tiongkok yang membantu Moskow membentuk kembali militernya, kata orang tersebut.

Kampanye tekanan terhadap negara-negara Eropa untuk meningkatkan tekanan terhadap Tiongkok terjadi hanya dua minggu setelah Presiden AS Joe Biden mengangkat masalah ini melalui panggilan telepon dengan pemimpin Tiongkok Xi Jinping. Orang kedua mengatakan bahwa Washington tidak melihat tanda-tanda penarikan Beijing sejak pembicaraan telepon antara kedua pemimpin tersebut.

Pejabat senior AS mengatakan bahwa Tiongkok telah memperkuat dukungannya terhadap Rusia selama dua tahun, dan Beijing yakin Tiongkok dapat menghindari melewati garis merah dengan menyediakan peralatan yang secara teknis tidak setara dengan bantuan “mematikan”.

Namun dukungan Tiongkok membantu Rusia membangun kembali basis industri pertahanannya dan mengurangi dampak sanksi Barat dan kontrol ekspor.

Seorang pejabat senior AS mengatakan: “Bahan-bahan ini mengisi kesenjangan kritis dalam siklus produksi pertahanan Rusia.” “Sebagai hasilnya, Rusia melakukan ekspansi pertahanannya yang paling ambisius sejak era Soviet dan dalam jangka waktu yang lebih cepat dari yang kita perkirakan pada awal konflik ini.”

READ  Perwakilan AS George Santos membayar dirinya sendiri $85.000

Beberapa kelompok Tiongkok – termasuk Wuhan Global Sensor Technology, Wuhan Tongsheng Technology dan Hikvision – menyediakan komponen optik untuk digunakan dalam sistem senjata Rusia, termasuk tank dan kendaraan lapis baja, kata para pejabat. Rusia juga telah memperoleh optik militer untuk senjata tersebut dari iRay Technology dan Institut Penelitian Elektro-Optik Tiongkok Utara, kata mereka.

Washington juga menuduh Dalian Machine Tool Group, salah satu perusahaan terbesar di Tiongkok, memasok peralatan ke Rusia.

Para pejabat menambahkan bahwa entitas Tiongkok “kemungkinan akan memasok” nitroselulosa ke Rusia, yang digunakan untuk membuat propelan senjata. Mereka mengatakan hal ini memungkinkan Moskow untuk “dengan cepat” memperluas kapasitasnya dalam memproduksi amunisi penting, termasuk peluru artileri.

Washington berharap negara-negara Eropa akan lebih tegas terhadap Tiongkok dalam kunjungan mereka mendatang ke Beijing.

Kanselir Jerman Olaf Scholz akan mempunyai kesempatan untuk menyampaikan pesan tersebut kepada Xi ketika dia bertemu dengannya pada hari Selasa dalam perjalanan resminya yang kedua ke Tiongkok. Sebelum perjalanan tersebut, seorang pejabat senior Jerman mengatakan Berlin “prihatin” bahwa Beijing “menyediakan barang-barang ke Rusia yang mendukung upaya perangnya – teknologi dengan penggunaan ganda yang dapat digunakan Rusia untuk tujuan militer.”

“Ini adalah sesuatu yang sangat kami khawatirkan,” tambahnya. “Kami akan mengklarifikasi hal ini selama pembicaraan.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."