KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Analis: Tindakan Donald Trump di atas tali lebih berbahaya
World

Analis: Tindakan Donald Trump di atas tali lebih berbahaya

Sejak menjadi mantan presiden AS pertama yang menghadapi dakwaan pidana, Donald Trump telah secara efektif dan berani membakar lanskap politik dan hukum.

Kemenangan telak dalam pemilihan pendahuluan di Iowa dan New Hampshire memperkuat kendali absolut pria MAGA tersebut atas Partai Republik. Namun, keputusan sipil baru-baru ini terhadap calon presiden tersebut menimbulkan pertanyaan sulit dan keraguan mengenai umur panjang Trump sebagai calon terdepan dari partai tersebut.

Di ruang sidang New York, juri yang terdiri dari rekan-rekan Trump – tujuh pria dan dua wanita – hanya membutuhkan waktu tiga jam untuk mengembalikan putusan mengejutkan senilai $83,3 juta terhadap E. Jean Carroll karena pencemaran nama baik.

Keputusan tersebut, yang merupakan salah satu dari dua gugatan perdata yang kemungkinan akan melumpuhkan tokoh pendukung Partai Republik ini secara finansial, bisa menjadi pertanda apa yang akan terjadi di masa depan.

Trump masih menghadapi sejumlah kasus kriminal, dan hukuman atas salah satu kasus tersebut pasti akan menggagalkan ambisinya untuk merebut kembali Gedung Putih dan berpotensi melemahkan peluang partainya untuk mengendalikan Kongres. Banyaknya keterikatan hukum, yang pernah digunakan sebagai alat politik untuk mendorong kenaikannya menjadi pencalonan, mungkin tidak lagi memiliki dampak yang sama di luar aturan MAGA.

Sejauh ini, Trump tampaknya senang bisa melewati rintangan yang berbahaya ini. Namun, ketika kerugian hukum meningkat dan hukuman serta denda meningkat, mengambil jalur politik dan hukum yang rumit ini menjadi lebih berbahaya bagi mantan panglima tertinggi tersebut.

Sampai saat ini, kehadiran Donald Trump di pengadilan tampaknya tidak berbahaya; Lebih banyak sandiwara dari pemain sandiwara cerdik yang mencoba mengobarkan basisnya. Taktik penundaan, pengajuan banding, dan argumen yang tidak masuk akal hanyalah sebagian dari strategi yang digunakan tim hukum Trump untuk mengaburkan, menghindari, dan pada akhirnya menghentikan proses pengadilan.

READ  Wall Street memberi tahu Washington: Konsekuensi dari default AS atau kontroversi utang yang berlarut-larut 'tak terukur'

Bahkan dengan kader pengacara yang kurang unggul, strategi ini berhasil dengan baik. Namun, ada keputusan yang meresahkan yang secara jelas menyoroti konsekuensi besar yang dihadapi Trump, partainya, dan gerakan yang dipimpinnya dengan tangan besi. Mantan bintang reality TV, seorang pemasar berpengalaman dan terampil, berperan sebagai orang yang tertindas dan tertindas lebih baik daripada pemain film pemenang penghargaan mana pun. Namun, ketika dukungannya mencapai puncaknya karena keluhan yang dibuat sendiri, kekalahan telak di pengadilan memperjelas kontur konspirasi besar mantan maestro real estate tersebut.

Kini, pria yang tidak menyukai label “pecundang” itu bisa melihat dirinya berada di ambang serangkaian kekalahan telak di ruang sidang. Seorang hakim di New York, yang telah memutuskan Donald Trump bertanggung jawab atas penipuan, dapat mengembalikan putusan perdata senilai hampir $400 juta. Pakar hukum percaya bahwa Pengadilan Banding dapat menjatuhkan putusan terhadap mantan presiden yang dimakzulkan dua kali tersebut berdasarkan klaim kekebalannya terkait dakwaan terhadap dirinya dalam kasus 6 Januari. Terakhir, Mahkamah Agung akan mengambil keputusan akhir atas keputusan pemilihan pendahuluan di dua negara bagian, Colorado dan Maine, yang melarang Trump mengikuti pemungutan suara pendahuluan.

Donald Trump 2024

Menyamar sebagai korban terbukti menjadi cara yang efektif untuk melawan lawan-lawan politik utama. Kini, ketika Trump berupaya untuk fokus pada pemilu, ia sekali lagi mencapai titik terang. Tuntutan hukumnya yang semakin meningkat, yang pernah dicemooh oleh Partai Republik sebagai diskualifikasi, akhirnya menjadi seruan bagi basis MAGA yang kini sekali lagi menjadi landasan yang melumpuhkan dan terpolarisasi yang membebani pencalonan Trump dengan kelompok-kelompok utama yang perlu dimenangkannya pada bulan November.

Jajak pendapat Bloomberg/Morning Consult yang baru menunjukkan bahwa 53% pemilih yang disurvei di negara bagian swing states tidak bersedia memilih mantan presiden tersebut jika ia terbukti bersalah dalam salah satu dari sekian banyak kasus kriminalnya. Jajak pendapat tersebut menunjukkan bahwa sebagian besar pemilih perempuan dan responden berusia di atas 65 tahun serta mereka yang memiliki gelar sarjana tidak akan mendukung pencalonan Trump jika ia terbukti bersalah. Dalam sebuah pemilu, para swing voter yang sangat berharga ini pasti akan menjadi penentu antara kemenangan dan kekalahan.

READ  China membahas anggaran militer dan memperingatkan meningkatnya ancaman

Namun, jika ada satu hal yang konsisten mengenai Trump, pasti ada pergeseran narasi yang akan terjadi. Seni penemuan kembalinya ada di mana-mana seperti halnya “seni tawar-menawar.” Yakinlah, seperti ilmuwan gila, calon presiden ini akan menciptakan sebuah cerita yang ia harap akan menghipnotis cukup banyak pemilih independen untuk memberinya 270 suara elektoral yang diperlukan untuk mengalahkan Joe Biden pada musim gugur nanti.

Sayangnya bagi Trump, negara tersebut menyaksikan upaya perubahan politik ini pada tahun 2020 setelah ia tertular COVID-19. Hal ini tidak berhasil pada saat itu, dan setelah hampir satu dekade melakukan sandiwara, para swing voter mungkin sudah kebal terhadap pengaruh politik Trump.

Korban pelecehan seksual E. Jean Carroll, Jaksa Agung New York Letitia James, dan kandidat utama Partai Republik Nikki Haley adalah garda depan perlawanan. Masing-masing telah bertahan dalam menantang mistik MAGA. Carroll dan mungkin James benar-benar elit. Menembus tabir kebrutalan yang membuat Trump lumayan. Sekarang, melihat kelemahan yang terlihat, Hailey menerkam.

Aura besar kekuasaan dan dominasi absolut ternyata hanya mitos belaka. Setiap kerugian adalah hal baru; Setiap wasit mencetak gol; Setiap kemunduran di ruang sidang membuat setiap langkah yang diambil Trump dalam permasalahan ini menjadi lebih berbahaya.

laju pembakaran yang terus meningkat; Bagian dari perkara yang diajukan ke pengadilan; Lawan utama yang menyusahkan tidak akan mengundurkan diri; Dan presiden Amerika Serikat saat ini, yang mempunyai banyak dana dan menunggu di depan, semuanya menentang Trump. Satu keputusan seismik (banding atas hilangnya kekebalan); Keputusan perdata yang menakjubkan lainnya ($370 juta kasus penipuan); Satu kemenangan utama (yang tidak mungkin) bagi Haley dan Trump kemungkinan besar akan terhenti!

READ  Para kritikus mempertanyakan dukungan yang berkembang untuk bahan bakar fosil di British Columbia setelah laporan baru yang mengejutkan tentang perubahan iklim

Mungkin tidak ada tokoh politik Amerika sejak Richard Nixon yang menempuh jalan yang tersiksa dan kacau seperti Trump. Mantan presiden itu piawai jatuh dan bangkit dari abu. Dia melakukan ini sepanjang kariernya. Namun, risikonya tidak pernah setinggi ini. Hukuman penjara yang lama menatap wajahnya; Potensi kehancuran finansial sangat membebaninya dan para pemilih yang marah dapat menggagalkannya. Saat ini adalah untuk pelestarian dan kejatuhan dari kasih karunia bisa berarti tidak ada harapan lagi.


Eric Hamm adalah penulis buku terlaris dan mantan staf kongres di Kongres AS. Dia pernah menjabat sebagai kontributor TheHill.com dan The Washington Diplomat. Dia tinggal di Washington, DC.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."