Apa arti keanggotaan Iran dalam Organisasi Kerjasama Shanghai? berita timur tengah

Teheran, Iran- Tawaran Iran untuk menjadi anggota penuh Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) setelah hampir 15 tahun disetujui oleh tujuh anggota tetap blok itu pada Jumat.

Setelah menyelesaikan proses teknis dan hukum – yang bisa memakan waktu hingga dua tahun – Iran secara resmi akan bergabung dengan kelompok yang mewakili sekitar sepertiga dari tanah dunia dan mengekspor triliunan dolar setiap tahun – seperti China, Rusia dan India, serta beberapa negara. negara-negara Asia Tengah, di antara anggotanya.

Setelah kembali dari KTT Dushanbe di Tajikistan, Presiden Ibrahim Raisi menggambarkan persetujuan itu sebagai “keberhasilan diplomatik” yang berarti menghubungkan Iran dengan infrastruktur ekonomi Asia dan sumber daya yang besar.

Selama pidato di KTT dua hari, dia mengecam “unilateralisme” oleh Amerika Serikat dan menyerukan upaya bersama untuk melawan sanksi.

Presiden Raisi mengadakan serangkaian pertemuan bilateral tingkat tinggi di sela-sela KTT Organisasi Kerjasama Shanghai. Di antaranya, berujung pada penandatanganan delapan kesepakatan dengan Presiden Tajikistan Emomali Rahmon.

Keduanya menetapkan target $500 juta untuk perdagangan bilateral tahunan, yang hampir 10 kali lipat dari level saat ini.

Daripada keuntungan politik atau ekonomi yang signifikan, manfaat jangka pendek utama Iran dari keberhasilan ini mungkin terbatas pada prestise dan diplomasi.

Hamid Reza Azizi mengatakan masalah utama dalam pendekatan Iran terhadap SCO adalah bahwa ia memandangnya sebagai “kelompok kekuatan besar non-Barat” daripada organisasi internasional modern, dan memandangnya dalam kerangka anti-Barat atau anti-Amerika. , seorang rekan tamu di Institut Jerman untuk Urusan Internasional dan Keamanan (SWP).

“Ini terlepas dari kenyataan bahwa negara-negara seperti Pakistan dan India adalah mitra dekat Amerika Serikat, dan bahkan Rusia dan China tidak pernah siap untuk secara terbuka menantang Amerika Serikat di panggung dunia,” kata Azizi kepada Al Jazeera.

READ  COVID-19 Ontario: Kasus baru turun di bawah angka 1.000 untuk pertama kalinya dalam seminggu

“Kombinasi dari dua kesalahpahaman ini, serta persepsi diri Iran sebagai hegemon alami di Asia Barat, akan membuat semuanya tampak bagi para pemimpin Iran saat Iran bergabung dengan kekuatan besar anti-Barat lainnya untuk membentuk aliansi kuat yang menantang hegemoni Amerika. .”

Azizi menambahkan bahwa anggota SCO enggan untuk terlibat dalam persaingan Iran, yang mungkin mengapa pada hari Jumat mereka juga mengakui Arab Saudi, Qatar dan Mesir sebagai “mitra dialog” dalam upaya untuk mencapai keseimbangan.

Dari perspektif diplomatik, persetujuan itu sangat besar.

Negara ini telah menjadi “anggota pengamat” sejak 2005.

Bulan lalu, kepala keamanan Iran Ali Shamkhani mengumumkan di Twitter bahwa “hambatan politik” untuk keanggotaan penuh telah dihapus.

Selain dalam bahasa Persia, ia menerbitkan pesan dalam bahasa Inggris, Arab dan Ibrani, yang menunjukkan bahwa itu juga merupakan pesan untuk wilayah dan Barat.

Amplop Iran sebelumnya untuk keanggotaan SCO dilarang karena dikenai sanksi PBB, dan ditentang oleh beberapa anggota, termasuk Tajikistan, karena dianggap mendukung gerakan Islam di Tajikistan.

Abbas Aslani, seorang peneliti di Pusat Studi Strategis Timur Tengah di Teheran, mengatakan ini adalah pertama kalinya Iran menjadi anggota penuh blok regional utama sejak revolusi 1979.

Iran dikenakan sanksi sepihak. Ini berarti bahwa anggota SCO tidak mengakui sanksi internasional ini dan itulah sebabnya mereka menerima permintaan Iran untuk keanggotaan penuh.”

READ  Penduduk Calgar antre lebih awal untuk memotret COVID-19 di Klinik Timur Laut

Dia menambahkan bahwa Iran berharap untuk mencapai keuntungan politik dan ekonomi, terutama dengan China, yang dengannya Iran menandatangani perjanjian kerja sama komprehensif 25 tahun pada bulan Maret, dan Rusia, yang dengannya Iran ingin memperluas perjanjian kerja sama yang sudah ada sebelumnya.

“Selanjutnya, Iran dapat memperoleh akses signifikan ke kawasan Asia Tengah, yang dapat dianggap sebagai pasar ekspor barang dagangan Iran,” kata Aslani, seraya menambahkan bahwa hanya waktu yang akan menunjukkan seberapa besar potensi yang dapat direalisasikan Iran ini.

Aslani percaya bahwa sanksi AS dapat menjadi penghalang jalan untuk mewujudkan potensi itu jika terus berlanjut, tetapi sanksi itu tidak akan menghentikan kemajuan ekonomi Iran.

Iran dan kekuatan dunia telah mengadakan enam putaran pembicaraan di Wina untuk memulihkan kesepakatan nuklir Iran 2015, yang, jika berhasil, akan membuat sanksi AS dicabut.

Pembicaraan telah ditunda sejak akhir Juli untuk memungkinkan Raisi membentuk pemerintahannya, tetapi diperkirakan akan segera dilanjutkan.

Jika kesepakatan nuklir dihidupkan kembali, itu hanya akan menjadi satu sayap. Yang lainnya adalah meningkatnya perkembangan hubungan dengan Timur, yang akan terjadi terlepas dari apakah pembicaraan dengan Barat berhasil atau tidak.

Manfaat Marginal Langsung

Organisasi Kerjasama Shanghai, yang muncul dari kesepakatan “Lima Shanghai” pada pertengahan 1990-an, diatur oleh konsensus, membatasi ruang lingkup kerja sama besar di antara negara-negara anggotanya.

Ini juga berfungsi lebih sebagai tempat untuk diskusi dan partisipasi di mana pejabat dari seluruh kawasan dapat berkumpul untuk berkonsultasi, daripada dalam aliansi seperti Uni Eropa, yang anggotanya memiliki mata uang yang sama, atau NATO.

Laporan avant-garde Iran tentang kekuatan dan organisasi ‘non-Barat’ seperti Organisasi Kerjasama Shanghai mempercepat pergeseran keseimbangan kekuatan dari Amerika Serikat, mendustakan fakta bahwa SCO tidak memiliki kapasitas untuk mempromosikan integrasi yang lebih dalam dari kawasan ini. dan kekuatan besar,” kata Nicole Gragosky, peneliti di Program Keamanan Internasional di Belfer Center for Science and International Affairs.

READ  Jepang Membebaskan Air yang Dicemar Fukushima ke Laut | Berita Lingkungan

“Tidak ada poros Rusia-Cina-Iran yang memiliki komitmen formal serupa dengan aliansi, dan tentu saja Organisasi Kerjasama Shanghai tidak akan menyediakan struktur kelembagaan untuk aliansi semacam itu,” katanya kepada Al Jazeera.

Greevsky mengatakan keanggotaan SCO akan menyediakan forum untuk keterlibatan yang lebih dekat dengan kawasan untuk Iran, tetapi ini adalah sesuatu yang sudah dinikmati Teheran sebagai pengawas.

Ia menambahkan bahwa volume perdagangan dengan mata uang nasional Iran, Rusia dan China telah moderat meskipun mereka telah membahas dedollarisasi selama beberapa dekade, dan mereka tidak akan meluncurkan layanan pesan keuangan alternatif untuk Asosiasi Telekomunikasi Keuangan Antar Bank Dunia. (SWIFT) Jaringan Keuangan Global.

SCO pada dasarnya adalah organisasi geopolitik dan keamanan dengan infrastruktur terbatas untuk mengejar integrasi ekonomi, Grajewski mengatakan “manfaat ekonomi langsung dari SCO adalah marjinal” tetapi negara-negara anggota dapat mengejar perjanjian bilateral.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *