KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apa kasus Mahkamah Internasional terhadap pendudukan ilegal Israel di Palestina?  |  Berita perang Israel di Gaza
World

Apa kasus Mahkamah Internasional terhadap pendudukan ilegal Israel di Palestina? | Berita perang Israel di Gaza

Mahkamah Internasional memulai sidang pada hari Senin dalam sebuah kasus yang menentang pendudukan Israel di wilayah Palestina, hampir sebulan setelah mengeluarkan serangkaian arahan kepada Tel Aviv dalam kasus terpisah di mana mereka dituduh melakukan tindakan genosida di Israel. Jalur Gaza.

Dalam kasus pertama ini, setidaknya 52 negara akan menyampaikan argumen mengenai kebijakan kontroversial Israel di Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Yerusalem Timur yang diduduki. Jumlah ini merupakan jumlah pihak terbesar yang terlibat dalam satu kasus ICJ sejak pengadilan ini didirikan pada tahun 1945.

(Al Jazeera)

Sejak tahun 1967, pemerintah Israel secara ilegal menduduki Tepi Barat dan Yerusalem Timur – bagian dari Palestina berdasarkan pembagian Palestina bersejarah yang diputuskan oleh PBB pada tahun 1948 – dan menjalankan rezim yang membatasi hak kewarganegaraan warga Palestina, menghambat kebebasan bergerak dan mencabut hak-hak mereka. Dari tanah leluhur. Antara tahun 1967 dan 2005, Israel juga secara langsung menduduki Gaza dan, sejak tahun 2007, telah memberlakukan blokade darat, laut dan udara di daerah kantong pesisir tersebut. Pemerintah memutuskan jenis makanan, air, obat-obatan, bahan bakar, bahan bangunan, dan barang-barang lainnya yang boleh masuk ke Gaza, dan menghentikan aliran barang-barang tersebut kapan pun mereka mau.

Bahkan ketika perang di Gaza memasuki bulan kelima, warga Palestina di Tepi Barat semakin banyak mengalami serangan dari pasukan Israel, yang mengakibatkan kematian ratusan orang.

Dalam sebuah pernyataan pekan lalu, ICJ mengatakan argumen lisan dalam kasus ini akan berlangsung selama sekitar satu minggu, di mana semua negara, serta tiga organisasi internasional, diharapkan menjelaskan mengapa mereka mendukung atau menentang tindakan Israel. Tel Aviv menolak untuk mengajukan permohonan, dan memilih untuk mengajukan permohonan tertulis. Keputusan pengadilan kemungkinan akan dikeluarkan dalam beberapa bulan.

READ  Penjaga Pantai telah menemukan tujuh orang dari kapal Jepang yang hilang
Pasukan pendudukan mencegah warga Palestina mencapai Masjid Al-Aqsa [Mostafa Alkharouf/Anadolu via Getty Images]

Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang kasus ini:

Siapa yang mengajukan kasus terhadap Israel?

Kasus ini muncul atas permintaan Majelis Umum PBB pada tanggal 30 Desember 2022, ketika mayoritas anggota melakukan pemungutan suara untuk meminta pendapat Mahkamah mengenai konsekuensi hukum dari berlanjutnya pendudukan Israel di Palestina. Negara-negara Arab, Rusia dan Tiongkok mendukung langkah ini, sementara Israel, Amerika Serikat, Jerman dan 24 negara lainnya memberikan suara menentangnya.

Selama Perang Enam Hari tahun 1967, Israel menduduki Yerusalem Timur dan Tepi Barat, yang sebelumnya berada di bawah kendali Yordania, yang mayoritas penduduknya adalah orang Arab. Sebagian besar negara dan PBB masih menganggap Yerusalem Timur yang diduduki sebagai ibu kota negara Palestina di masa depan, dan menganggap pendudukan Israel ilegal menurut hukum internasional.

Dalam surat panjang kepada Mahkamah Internasional, yang ditandatangani oleh Sekretaris Jenderal PBB António Guterres, Majelis Umum PBB meminta para hakim untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana hak-hak warga Palestina dipengaruhi oleh pendudukan dan upaya yang sedang dilakukan untuk mengusir mereka, serta serta tanggung jawab apa yang dimiliki PBB dan negara-negara anggotanya dalam menghadapi pelanggaran-pelanggaran tersebut. .

“Apa konsekuensi hukum…dari pelanggaran yang terus dilakukan Israel terhadap hak rakyat Palestina untuk menentukan nasib sendiri, dan pendudukan jangka panjang, pemukiman dan aneksasi…dengan tujuan mengubah komposisi demografis dan karakter serta status Palestina? Kota Suci Yerusalem? Dan penerapan undang-undang dan tindakan diskriminatif yang relevan? tanya pesan Majelis Umum PBB.

Majelis Umum PBB meminta Pengadilan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan menggunakan serangkaian hukum kemanusiaan internasional, serta Piagam PBB dan berbagai resolusi PBB. Menurut Human Rights Watch, kebijakan Israel di wilayah pendudukan merupakan apartheid dan penganiayaan, yang keduanya merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.

READ  'SNL' meminta Trump untuk memakzulkannya

Pengadilan tersebut, yang berbasis di Den Haag, mendengarkan dan memutuskan permasalahan antar negara, dan ini adalah kedua kalinya pengadilan tersebut mempertimbangkan pendudukan ilegal Israel. Pada tahun 2004, Mahkamah Internasional memutuskan bahwa “tembok pemisah” Israel di Tepi Barat, yang memisahkan banyak keluarga Palestina, adalah ilegal dan harus dibongkar. Namun, Israel menolak keputusan tersebut dan sejak itu memperluas temboknya.

Pasukan pendudukan mencegah warga Palestina berkumpul di Gerbang Lions (Gerbang Al-Asbat) [Mostafa Alkharouf/Anadolu via Getty Images]

Negara mana saja yang akan berpartisipasi?

Sidang lisan akan dilanjutkan mulai Senin, 19 Februari hingga Senin, 26 Februari.

Lima puluh dua negara – sekitar 10 negara per hari – akan menyampaikan argumen mereka kepada hakim ICJ selama minggu ini. Mayoritas dari mereka awalnya mendukung keputusan PBB untuk dibawa ke Mahkamah Internasional. Beberapa negara, seperti Kanada, memberikan suara menentang resolusi tersebut, sementara Swiss abstain dalam pemungutan suara.

Tim hukum yang mewakili Negara Palestina akan memulai sidang pada hari Senin. Pada hari Selasa, tim dari Afrika Selatan dan Kanada akan menjadi salah satu pembicara. Amerika Serikat, Tiongkok dan Rusia akan melakukan pembicaraan antara Rabu dan Kamis, sementara Maladewa akan menyelesaikan tawaran terakhir.

Tiga organisasi multilateral juga akan mengangkat permasalahan mereka dalam persidangan: Liga Negara-negara Arab, Organisasi Kerjasama Islam, dan Uni Afrika.

Apakah ini berbeda dengan kasus Afrika Selatan yang diajukan Mahkamah Internasional terhadap Israel?

itu. Kasus ini terpisah dari kasus lain yang diajukan oleh Mahkamah Internasional di Afrika Selatan pada tanggal 29 Desember, yang menuduh bahwa Israel melakukan genosida di Gaza dalam perang yang sedang berlangsung di Jalur Gaza.

Dalam keputusan awal dalam kasus ini, pengadilan memerintahkan Israel untuk mencegah dan menghukum hasutan untuk melakukan genosida, dan untuk memberikan bantuan kemanusiaan yang diperlukan pada tanggal 26 Februari.

READ  Para pencinta lingkungan menggugat regulator AS atas dampak peluncuran SpaceX Berita luar angkasa

Kasus tersebut, yang mulai disidangkan pada hari Senin, tidak terkait langsung dengan perang yang saat ini dilakukan Israel di Gaza, meskipun terkait dengan beberapa kekhawatiran akan pelanggaran hukum internasional yang menghubungkan pendekatan Tel Aviv terhadap seluruh wilayah Palestina.

Apa keputusan pengadilan?

Mahkamah Internasional terdiri dari 15 hakim dari seluruh dunia, dipilih oleh Majelis Umum PBB untuk masa jabatan sembilan tahun. Hakim Nawaf Salam dari Lebanon saat ini menjabat sebagai Presiden.

Juri akan mendengarkan presentasi panjang dan menerbitkan opini tertulis setelahnya. Tidak jelas kapan pendapat tersebut akan dikeluarkan, namun proses yang dilakukan oleh ICJ sulit dan biasanya memakan waktu. Beberapa pakar hukum mengatakan pendapat ini mungkin muncul sebelum akhir tahun.

Sulit untuk memprediksi dengan pasti apa pendapat pengadilan dalam kasus ini, atau bahkan bagaimana pendapat tersebut akan diungkapkan. Mahkamah Internasional telah mengeluarkan keputusan yang merugikan Israel di masa lalu, seperti keputusan mengenai tembok Tepi Barat pada tahun 2004, dan keputusan terbaru mengenai tindakan sementara pada bulan Januari, yang menurut banyak ahli hanya dapat dipatuhi oleh Israel dengan mengakhiri perangnya. di Gaza secara efektif.

Ketika masalah ini terungkap, pendapat pengadilan tidak akan mengikat Dewan Keamanan atau Israel, yang berarti keputusan tersebut tidak harus dilaksanakan. Namun, para ahli mengatakan pendapat ICJ mempunyai bobot yang berat dan dapat menambah tekanan pada Israel dan sekutu kuatnya, Amerika Serikat, untuk mematuhi hukum internasional.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."