China menagih anggur Australia selama 5 tahun karena sengketa perdagangan meningkat

Biaya, mulai dari 116% hingga 218%, diumumkan pada hari Jumat dan datang setelah penyelidikan oleh otoritas China menemukan kasus “dumping dan dumping”. [market] Kerusakan. ” Ini mulai berlaku pada hari Minggu.

CEO Grapes and Wines Australia adalah Tony Battaglin Dia memberi tahu Bloomberg Jumat bahwa kelompok industri kemungkinan akan merekomendasikan pengaduan ke Organisasi Perdagangan Dunia. China, hingga saat ini, merupakan pasar ekspor anggur Australia terbesar.

Hubungan antara Australia dan China mulai memburuk April lalu setelah Perdana Menteri Scott Morrison menyerukan penyelidikan internasional tentang asal-usul virus Corona. Segera, sejumlah ekspor Australia – termasuk kayu, daging sapi dan sedikit arang – mulai berjuang untuk memasuki pasar Cina.

Investasi China di Australia turun menjadi lebih dari 1 miliar dolar Australia (763 juta dolar) pada tahun 2020. Turun 62% Dari tahun sebelumnya, menurut laporan yang dirilis awal bulan ini oleh Database Investasi China Universitas Nasional Australia.
Industri anggur Australia Dia berada di tengah badai. Kementerian Perdagangan China memberlakukan tarif sementara hingga 212% untuk impor anggur Australia pada November menyusul penyelidikan anti-dumping.

Nilai ekspor anggur ke China turun hampir nol pada bulan Desember, menurut statistik dari Kelompok Industri Wayne Australia.

Laura He dan Ben Westcott berkontribusi pada laporan tersebut.

READ  Satuan tugas Ontario mengatakan orang dewasa berusia 80 tahun ke atas termasuk di antara kelompok prioritas berikutnya untuk imunisasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *