KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Truong My Lan dijatuhi hukuman mati di Vietnam karena penipuan
World

Truong My Lan dijatuhi hukuman mati di Vietnam karena penipuan

Hanoi Vietnam –

Pengadilan di Kota Ho Chi Minh, Vietnam selatan, pada hari Kamis menjatuhkan hukuman mati kepada taipan real estat Truong My Lan, dalam kasus penipuan keuangan terbesar yang pernah ada di negara itu, media pemerintah Thanh Nien melaporkan.

Kepala perusahaan real estate Phan Thiinh Phat yang berusia 67 tahun telah secara resmi didakwa melakukan penipuan sebesar US$12,5 miliar – hampir 3% dari PDB negara tersebut pada tahun 2022.

Media pemerintah VnExpress melaporkan bahwa Lan secara ilegal mengambil kendali Bank Komersial Saham Gabungan Saigon antara tahun 2012 dan 2022 untuk mengesahkan 2.500 pinjaman yang mengakibatkan kerugian sebesar US$27 miliar bagi bank tersebut. Pengadilan memintanya untuk memberikan kompensasi kepada bank sebesar $26,9 juta.

Meskipun ada keadaan yang meringankan – ini adalah pelanggaran pertama kali dan Lan terlibat dalam kegiatan amal – pengadilan mengaitkan hukuman berat tersebut dengan keseriusan kasus tersebut, dengan mengatakan bahwa Lan adalah kepala perusahaan kriminal yang terkoordinasi dan canggih yang memiliki kasus serius. konsekuensi. VnExpress mengatakan tidak ada pengembalian uang yang tersedia. Tindakannya “tidak hanya melanggar hak pengelolaan properti individu dan organisasi, tetapi juga mendorong SCB (Saigon Joint Commercial Bank) ke dalam kendali swasta, mengikis kepercayaan masyarakat terhadap kepemimpinan Partai dan negara,” VnExpress mengutip keputusan tersebut. seperti yang dikatakan. pepatah.

Penggabungan SCB Bank yang terkepung pada tahun 2011 melibatkan pemberi pinjaman lainnya. Bank-bank tersebut telah menjadi salah satu bank komersial terbesar di Vietnam dalam hal aset.

Mantan pejabat bank sentral Do Thi Nhan pada hari Kamis juga dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena menerima suap senilai $5,2 juta.

READ  'Kontrol': Perdana Menteri Inggris mendesak Prancis untuk keluar dari barisan Universitas Amerika | berita Prancis

Penangkapan Lan pada bulan Oktober 2022 merupakan salah satu penangkapan paling terkenal dalam kampanye antikorupsi yang sedang berlangsung di Vietnam dan semakin intensif sejak tahun 2022. Kampanye “Burning Oven” telah menyentuh tingkat tertinggi dalam politik Vietnam. Mantan Presiden Vu Van Thuong mengundurkan diri pada bulan Maret setelah terlibat dalam kampanye pemilu.

Namun besarnya persidangan yang dilakukan Lan telah mengejutkan negara tersebut. VTP adalah salah satu perusahaan real estate terkaya di Vietnam, dengan proyek-proyeknya termasuk bangunan tempat tinggal mewah, perkantoran, hotel, dan pusat perbelanjaan. Besarnya penipuan ini menimbulkan pertanyaan mengenai apakah bank atau perusahaan lain juga melakukan kesalahan serupa, sehingga melemahkan prospek ekonomi Vietnam dan membuat investor asing waspada pada saat Vietnam berusaha memposisikan dirinya sebagai rumah ideal bagi perusahaan-perusahaan yang mencoba memusatkan pasokannya. kata para analis. Rantai jauh dari Cina.

Sektor real estat Vietnam sangat terpukul: Diperkirakan 1.300 perusahaan real estat telah menarik diri dari pasar pada tahun 2023, dan para pengembang menawarkan diskon dan emas sebagai hadiah untuk menarik pembeli, meskipun harga sewa toko telah turun sepertiganya di Ho Chi Minh Kota, menurut media pemerintah, banyak pusat kota yang kosong.

Pada bulan November, Sekretaris Jenderal Partai Komunis Nguyen Phu Trong, seorang politisi senior di Vietnam, mengatakan perjuangan melawan korupsi “akan terus berlanjut dalam jangka panjang.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."