KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Israel memerintahkan evakuasi Rafah ketika perundingan gencatan senjata di Gaza terputus  Berita perang Israel di Gaza
World

Israel memerintahkan evakuasi Rafah ketika perundingan gencatan senjata di Gaza terputus Berita perang Israel di Gaza

Menyalahkan Hamas atas negosiasi yang menemui jalan buntu, Israel tampaknya siap melancarkan serangan yang mengancam di selatan Kota Gaza.

Tentara Israel tampaknya bersiap melancarkan serangan yang telah lama mengancam Rafah sambil menginstruksikan warga Palestina untuk meninggalkan sebagian kota di Jalur Gaza selatan.

Pada hari Senin, pasukan Israel meminta penduduk Rafah, tempat sejumlah besar pengungsi Palestina sebelumnya mengungsi, untuk mengungsi ke “zona kemanusiaan yang diperluas.” Langkah ini terjadi di saat Israel dan Hamas saling tudingan sebagai penyebab gagalnya perundingan gencatan senjata.

Tentara Israel mengatakan dalam postingan media sosialnya bahwa mereka “mendorong” penduduk Rafah timur untuk pindah ke daerah di kamp pengungsi Al-Mawasi, yang terletak di Laut Mediterania, sebelah barat Khan Yunis.

Tentara mengatakan seruan untuk melakukan tindakan “sementara” akan “disampaikan melalui selebaran, pesan SMS, panggilan telepon dan siaran media dalam bahasa Arab.”

“[Israeli forces] Pernyataan itu menambahkan bahwa Israel akan terus mengejar Hamas di mana pun di Gaza sampai semua sandera yang mereka sandera kembali ke rumah mereka.

Dalam postingan di situs web

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan kepada wartawan bahwa sekitar 100.000 orang telah dievakuasi.

Sami Abu Zuhri, seorang pejabat Hamas, mengatakan kepada Reuters bahwa perintah evakuasi yang dikeluarkan oleh Israel dan perkiraan serangan tersebut mewakili “eskalasi berbahaya yang akan memiliki konsekuensi.”

Tidak ada perlindungan

Meskipun ada peringatan mendesak mengenai bencana kemanusiaan dari sekutu negaranya, termasuk Amerika Serikat, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah bersikeras selama berminggu-minggu mengenai perlunya melancarkan serangan terhadap Rafah.

Israel mengatakan kota itu adalah tempat perlindungan bagi para pemimpin Hamas dan para pejuangnya, yang harus dimusnahkan sebagai bagian dari janji Netanyahu untuk mencapai “kemenangan penuh” atas kelompok Palestina.

READ  Jerman membela persiapan banjir saat pencarian dan pembersihan berlanjut

Namun, LSM di lapangan memperingatkan bahwa tidak ada tempat berlindung bagi sejumlah besar orang di Rafah. Pengungsi sebelumnya telah didorong ke kota karena serangan Israel di wilayah lain di Gaza, dan populasi kota tersebut diperkirakan meningkat menjadi sekitar 1,4 juta orang. Tidak jelas di mana orang-orang ini bisa mendapatkan keselamatan dari serangan militer.

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) memperingatkan dalam sebuah postingan di media sosial bahwa serangan Israel akan menyebabkan lebih banyak penderitaan dan kematian bagi penduduk Palestina, yang menurut otoritas kesehatan telah menewaskan lebih dari 34.000 orang sejak Oktober.

Perintah evakuasi dikeluarkan setelah malam pemboman hebat Israel yang menewaskan 22 orang, termasuk delapan anak-anak, di kota tersebut.

Koresponden Al Jazeera Hani Mahmoud, dari Rafah, mencatat bahwa masalah ini terjadi “setelah serangan Hamas terhadap penyeberangan Kerem Shalom, yang dikenal dalam bahasa Ibrani sebagai Kerem Shalom, dan tanggapan intens Israel, di mana 11 serangan udara dilakukan yang menargetkan wilayah timur Rafah. kota Rafah.”

“Penting untuk dicatat bahwa semua daerah evakuasi yang diidentifikasi oleh tentara Israel sejauh ini belum aman bagi keluarga pengungsi. Faktanya, daerah-daerah ini terus-menerus diserang, baik di Khan Yunis barat atau di sini di Rafah, yang merupakan rumah bagi 1,5 juta orang. sedang berlindung.

READ  Presiden CNN Jeff Zucker mengundurkan diri setelah mengakui hubungan dengan rekan kerja

Kebuntuan

Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ada kebutuhan untuk operasi militer di Rafah karena penolakan Hamas terhadap proposal mediasi mengenai gencatan senjata di Gaza di mana beberapa tahanan akan dibebaskan.

Seorang pejabat Hamas mengatakan bahwa delegasi perundingan gerakan tersebut pergi ke Doha untuk mengadakan “konsultasi” setelah putaran terakhir perundingan di Kairo gagal mencapai kesepakatan.

Direktur CIA Bill Burns diperkirakan tiba di Qatar pada hari Senin untuk mengadakan pembicaraan “darurat” mengenai upaya mediasi dengan Perdana Menteri Sheikh Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani, menurut sumber kepada AFP.

Para pejabat Palestina mengatakan bahwa para perunding Hamas berpegang pada posisi mereka bahwa perjanjian apa pun harus mencakup penghentian permanen perang di Jalur Gaza.

Israel menolak gencatan senjata sepenuhnya dan malah menawarkan penghentian pertempuran untuk memungkinkan pertukaran tahanan. Netanyahu berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk menjamin pembebasan sekitar 130 tahanan yang masih berada di Gaza. Namun, mereka juga mendapat tekanan dari mitra koalisi garis keras untuk melanjutkan perang.

Tariq Abu Azoum dari Al Jazeera, melaporkan dari Rafah, mengatakan ada “rasa optimisme yang besar” dalam dua hari terakhir di kalangan warga Palestina mengenai negosiasi di Kairo antara Hamas dan Israel.

Dia menambahkan: “Tetapi hal ini berkurang setelah media melaporkan tentang permasalahan yang sama antara Hamas dan Israel.”

READ  Trump memposting pesan Truth Social yang mengancam "perang" atas dakwaan tersebut

Wakil Perdana Menteri Belgia Petra De Sutter memperingatkan bahwa invasi ke Rafah akan mengarah pada “pembantaian”, dan mengumumkan bahwa negaranya sedang berupaya untuk menjatuhkan sanksi baru terhadap Israel.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."