KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Apa yang Anda ketahui tentang bintik matahari besar yang kembali menghadap Bumi?

Pada pertengahan bulan Mei, kemunculan aurora borealis dan aurora, atau cahaya utara dan selatan, yang terjadi sekali dalam satu generasi, menerangi langit di seluruh dunia. Warna merah yang halus terlihat di selatan Jamaika, Meksiko, dan India, dengan tirai hijau menari menerangi lanskap di sebagian besar wilayah Lower 48 bagian utara dan tengah.

Pelakunya? Badai geomagnetik, yang distimulasi oleh partikel magnetik berenergi tinggi yang dipancarkan dari bintik matahari — perubahan warna seperti memar di permukaan Matahari. Massa bintik matahari yang sama, yang telah menghabiskan beberapa minggu bersembunyi di sisi belakang Matahari, kini mengorbit kembali ke arah Bumi.

Ada kemungkinan akan ada lebih banyak badai geomagnetik dengan kekuatan yang berbeda-beda dalam dua minggu ke depan karena bintik matahari melintasi piringan matahari dari kiri ke kanan. (Matahari memerlukan waktu sekitar 27 hari untuk berotasi satu kali.) Badai geomagnetik hebat lainnya kemungkinan tidak akan terjadi dalam waktu dekat, namun badai geomagnetik sedang hingga parah tidak mustahil terjadi jika jilatan api matahari meletus dari bintik matahari yang terletak di lokasi yang tepat. mengumpulkan.

Secara teknis, ini adalah ketiga kalinya gugus bintik matahari bertemu dengan Bumi. Mereka menghabiskan paruh pertama bulan Mei untuk membidik kami, lalu kembali pada akhir bulan hingga awal Juni. Kini Bumi kembali berada dalam garis api.

Setiap kali kelompok bintik matahari kembali ke sisi matahari yang menghadap Bumi, ia diberi nomor baru. Pada bulan Mei, “area aktif adalah 3,664.” Lalu 3697. Sekarang AR3723, dan penuh dengan daya tarik.

Pada hari Minggu, misalnya, AR3723 melepaskan jilatan api matahari kelas M. Ini adalah tingkatan tertinggi kedua dalam skala tersebut (yaitu A, B, C, M, dan X, dengan jilatan api kelas X sebagai yang terbesar). Denyut radiasi membantu mengionisasi atmosfer bagian atas bumi, cAlamat melaporkan pemadaman radio gelombang pendek Di atas Samudera Atlantik selama beberapa jam. AR3723 siap menghasilkan lebih banyak gangguan magnetik dalam beberapa hari dan minggu mendatang.

READ  Kita baru saja melihat kelahiran galaksi pertama di alam semesta: ScienceAlert

Suar matahari adalah ledakan hebat partikel dan elektron berenergi tinggi yang melintasi ruang angkasa dengan kecepatan hampir sama dengan kecepatan cahaya. Mereka tampak sebagai semburan cahaya redup yang intens di matahari. Gelombang kejut magnet yang bergerak lebih lambat, yang dikenal sebagai lontaran massa korona (CME), kadang-kadang diikuti; Mereka menembus ruang angkasa seperti tsunami antarbintang. Jika massa lontaran koronal menghantam Bumi, sifat magnetnya yang kacau dapat berinteraksi dengan medan magnet Bumi, menghasilkan cincin cahaya utara (dan selatan).

Masih terlalu dini untuk mengetahui secara spesifik apa yang AR3723 sediakan bagi kita.

Diperlukan waktu sekitar satu hari agar ia dapat terlihat lebih baik oleh satelit pengamatan, yang akan membantu para ilmuwan di Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa di Boulder, Colorado, menentukan struktur magnetiknya dengan lebih baik. Dari sana, para ilmuwan dapat membuat prediksi probabilistik – misalnya, memprediksi kemungkinan terjadinya jilatan api matahari kelas M atau kelas X dalam jangka waktu tertentu. Ledakan ini mengirimkan partikel berenergi tinggi ke arah Bumi, yang dapat menyebabkan gangguan gelombang radio pendek di sisi planet yang diterangi matahari.

Massa bintik matahari jauh lebih kecil dibandingkan sebelumnya. Namun ternyata struktur magnetnya masih cukup untuk mengeluarkan semburan api yang kuat. Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa mencatat bahwa AR3723 “masih merupakan kelompok maskulin yang paling kompleks secara magnetis” tetapi belum banyak berevolusi dalam beberapa hari terakhir.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."