KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apa yang melatarbelakangi pembersihan perwira militer di Tiongkok?
World

Apa yang melatarbelakangi pembersihan perwira militer di Tiongkok?

Nasional Tiongkok Menteri Pertahanan Li Changfu Dia telah hilang selama berminggu-minggu. Dia sekarang sedang diselidiki karena korupsi dan menganggur. tren masa kini, Banyak pejabat pemerintah lainnya juga disingkirkan dari pandangan publik, hanya untuk dipecat.

Pola pembersihan antikorupsi ini bukanlah hal baru bagi Presiden Tiongkok Xi Jinping, yang menjadikan pemberantasan korupsi yang merajalela, terutama di militer, sebagai ciri khas masa jabatannya. Namun dia menekankan bahwa meskipun telah melakukan upaya terbaiknya, pelanggaran seperti itu terus terjadi di tingkat tertinggi dan paling terlihat di PLA – yang berpotensi menghambat ambisinya untuk memodernisasi pasukannya.

Masa jabatan Lee sangat singkat. Dia diangkat ke posisinya bulan Maret tahun iniDia menghilang dari pandangan publik tak lama setelah dua pejabat Pasukan Roket PLA diganti pada bulan Juli tahun ini. Intrik politik Tiongkok begitu misterius sehingga sering disamakan dengan “Kotak hitam“- yang menjadi lebih berbahaya di bawah Presiden Tiongkok Xi Jinping.

itu Waktu keuangan Dan itu Jurnal Wall Street Laporan pertama mengenai pemecatan Lee muncul pada hari Jumat, dengan mengutip pejabat AS sebagai sumber informasinya. Mao Ning, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, tidak membahas hilangnya Li dan pemecatan berikutnya pada konferensi pers pada hari Jumat. CNN melaporkan“Saya tidak mengetahui situasinya,” katanya kepada wartawan. Keengganan pemerintah Tiongkok untuk menangani hilangnya dan pemecatan beberapa pejabat senior dalam beberapa bulan terakhir hanya memicu spekulasi dan rumor, baik di dalam Tiongkok maupun internasional.

Sebagai Menteri Pertahanan, Lee tidak mengawasi pertempuran atau kampanye militer apa pun, melainkan memainkan peran diplomatik, berkomunikasi dengan rekan-rekannya di luar negeri – atau, dalam kasus Amerika Serikat, menolak membalas panggilan telepon Menteri Pertahanan Lloyd Austin pada tahun 2008. Sebagai buntut dari debu di bulan Februari Karena melayangnya balon Tiongkok di atas wilayah Amerika.

Duta Besar untuk Jepang Rahm Emanuel mencatat ketidakhadiran Lee pada 8 September. Penerbitan pada platform X Lee “tidak terlihat di depan umum selama dua minggu.” Penampilan publik terakhir Li, menurut Jurnal Wall StreetDia berada di Beijing pada tanggal 29 Agustus, ketika dia berpidato di KTT Keamanan Tiongkok-Afrika.

Lee hanyalah orang terbaru dalam serangkaian penembakan militer

READ  Polisi: Mall of America ditutup setelah penembakan dilaporkan - Berita Dunia

Sebelum memangku jabatan menteri pertahanan, Li yang berusia 65 tahun adalah kepala Departemen Pengembangan Peralatan Komisi Militer Pusat, badan yang mengawasi Tentara Pembebasan Rakyat. Sebagai kepala Departemen Pengembangan Lingkungan, Lee, yang dilatih sebagai insinyur penerbangan, mengawasi semua pengadaan peralatan dan infrastruktur di seluruh cabang.

Di Juli, Bloomberg Dinyatakan bahwa pemerintahan Lee sebelumnya sedang diselidiki dalam sejumlah kasus korupsi, termasuk “membocorkan informasi tentang proyek dan unit militer” sejak tahun 2017, yang tumpang tindih dengan masa jabatan Lee sebagai kepala EDD. Belum jelas apakah keduanya berhubungan langsung atau tidak, dan mungkin tidak akan pernah ada hubungannya.

Namun, keduanya memiliki keterkaitan, karena Xi telah menjadikan pemberantasan korupsi sebagai ciri khas kariernya. Dalam beberapa tahun terakhir, mereka secara khusus menyasar Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), di mana korupsi hanyalah sebuah permainan, kata Roderick Li, direktur penelitian di China Aerospace Studies Institute di Aviation University, kepada Vox dalam sebuah wawancara. [Disclaimer: though Lee is an employee of the US Department of Defense, he shared his own opinions and analysis with Vox and does not speak on behalf of the DoD.]

“Korupsi pada dasarnya adalah nama permainan di Tentara Pembebasan Rakyat” sebelum Xi memulai pembersihan anti-korupsi pada tahun 2014. Korupsi terjadi di dua bidang utama: kontrak pembelian dan promosi.

“Satu-satunya cara agar Anda dapat naik pangkat di Tentara Pembebasan Rakyat adalah dengan membayar rezim tersebut,” katanya kepada saya. Perwira senior, seperti perwira setingkat Lee, harus membayar promosi di awal karier mereka. “Tak satu pun dari mereka yang bersih – faktanya, menurut saya kemungkinan besar tidak ada seorang pun jenderal atau perwira di Tentara Pembebasan Rakyat yang bersih, bahkan hingga saat ini.”

Oleh karena itu, penunjukan pejabat tinggi militer harus mempertimbangkan hal tersebut, sehingga pada dasarnya menjadikan Xi dan militer sebagai “pejabat yang paling masuk akal, namun tetap korup.”

Pada bulan Juli, Komandan Pasukan Rudal Li Yuchao diberhentikan bersama wakilnya Liu Guangbin dan mantan wakilnya Zhang Zhenzhong, dan dilaporkan diselidiki oleh unit antikorupsi Komisi Militer Pusat, menurut episode podcast bulan Agustus. Dari Dana Marshall Jerman.

READ  Seorang hakim AS mengatakan dia condong ke arah mengungkapkan beberapa bukti untuk penelitian Trump

berdasarkan MajalahLee dibawa untuk diinterogasi minggu lalu. Jika ia juga dicopot dari jabatannya di Komisi Militer Pusat Partai Komunis, yang mengawasi Tentara Pembebasan Rakyat dan dipimpin oleh Xi, ia akan menjadi orang pertama yang mengalami nasib serupa sejak saat itu. Fang Fenghui Dia dicopot dari partai dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena korupsi pada tahun 2019.

Kita mungkin tidak pernah tahu apa yang sebenarnya terjadi, atau mengapa

Memang benar bahwa saat ini Xi tampaknya berada dalam kewaspadaan anti-korupsi yang tinggi, antara kepemimpinan Li dan Pasukan Roket dan Chen Gang serta tindakan keras anti-korupsinya. Korupsi di sektor layanan kesehatantapi itu Itu selalu menjadi bagian utama dari agendanya.

Pemecatan Chen mengikuti pola yang sama seperti komandan Li dan Pasukan Roket, di mana mereka menghilang selama dua minggu, kemudian dicopot dari jabatannya. Ada rumor buruk tentang mengapa dia dipecat, tapi tidak ada penjelasan resmi yang diberikan.

“Dalam kasus Li, sama seperti Chen Gang sebelumnya, sungguh membingungkan bahwa hal ini akan terjadi begitu cepat setelah dia diangkat ke posisi penting,” David Stroup, dosen politik Tiongkok di Universitas Manchester, mengatakan kepada Vox. “Mungkin saja ada sesuatu yang terjadi di dalam kepemimpinan partai yang tidak terlihat dari luar,” atau Xi tidak melakukan tugasnya dengan baik dalam memeriksa pilihannya sebelum mempromosikannya.

Pemecatan Chen kemungkinan besar tidak ada hubungannya dengan pemecatan dan investigasi militer – yang mungkin tidak ada hubungannya satu sama lain. Kecuali jika tuntutan resmi diajukan terhadap Lee dan pejabat lainnya, komunitas internasional mungkin tidak akan pernah tahu apa yang terjadi.

Apa yang Xi dan pemerintah katakan secara terbuka adalah bahwa Tiongkok menginginkan “kecelakaan tentara” Pada tahun 2027. Jika rumor dan spekulasi mengenai korupsi di Departemen Pertahanan dan Pasukan Rudal – kantor militer Tiongkok yang paling sensitif dan dibanggakan – benar, maka hal ini tentu akan menghambat tujuan modernisasi tersebut.

“Kami tahu bahwa korupsi di Tentara Pembebasan Rakyat sudah cukup parah sehingga hal ini bisa menjadi salah satu faktornya,” kata seorang pejabat AS kepada surat kabar tersebut. “Kami tahu bahwa hal ini berdampak besar pada apa yang dapat mereka lakukan, dan bagaimana mereka melakukannya.”

READ  Anjing paling setia di dunia berusia 100 tahun

Xi juga mengatakan dia menginginkannya Membawa tentara sepenuhnya di bawah kendali partai. Secara teknis, hal ini sudah terjadi, karena struktur CMC. Namun kenyataannya mungkin akan sangat berbeda jika PLA terikat pada perekonomian mereka yang korup.

Pada akhirnya, korupsi yang mengakar di PLA dimulai jauh sebelum masa jabatan ke-11. Meskipun para perwira muda mungkin memandang budaya ini sebagai cara hidup yang lebih rendah dibandingkan generasi sebelumnya, sulit—bahkan mungkin mustahil—untuk menghapuskan budaya semacam ini sepenuhnya. Seiring dengan berlanjutnya investigasi ini, kemungkinan besar akan terjadi lebih banyak penangkapan dan pemecatan, namun kita mungkin tidak pernah mengetahui alasan pastinya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."