KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apa yang menyebabkan prosopometamorphosis, sindrom “wajah setan” (PMO) yang langka.
science

Apa yang menyebabkan prosopometamorphosis, sindrom “wajah setan” (PMO) yang langka.

Victor Chara selalu menjadi orang yang suka bergaul, tetapi selama tiga tahun terakhir, dia mendapati dirinya semakin menarik diri.

Pasalnya, sejak ia terbangun pada suatu hari di bulan November 2020, Sharah (59 tahun) telah melihat wajah orang-orang berubah bentuk, atau ia menyebutnya, “setan”.

“Saya terbangun di suatu pagi seperti itu dan saya ketakutan,” kata Shara kepada USA TODAY.

Gharah adalah satu dari sedikit orang di dunia yang menderita penyakit ini Prosopometamorphopsia, atau PMOIni adalah kondisi langka yang menyebabkan seseorang melihat fitur memanjang dengan kerutan dalam di dahi, pipi, dan dagu, menurut sebuah penelitian baru-baru ini. diterbitkan Di Lancet.

Ngeri dengan apa yang terjadi, dia mengirim pesan ke kelompok dukungan yang dia ikuti untuk pengobatan gangguan bipolar.

“Wanita ini mendatangi saya dan berkata, 'Saya dapat menjelaskan kepada Anda apa yang terjadi jika Anda memberi saya waktu lima menit dan memberikan nomor telepon Anda,'” kenang Sharrah.

Mencari jawaban dan panik, Sharah menerima panggilan itu, dan itu membuatnya lega.

“Itu menakutkan. Saya siap berkomitmen pada diri saya sendiri. Saya pikir saya benar-benar telah menutup mata,” kata Sharah.

Seberapa langkakah PMO?

berdasarkan Situs web di alun-alundan gangguanHanya ada sekitar 75 kasus pengidap PMO yang terkonfirmasi.

Situs tersebut menyebutkan bahwa kondisi tersebut bervariasi dari satu orang ke orang lain, tetapi ditandai dengan distorsi wajah, termasuk munculnya fitur yang terkulai, lebih kecil, lebih besar, memanjang, atau posisi yang berbeda.

Penyebab seseorang terkena PMO belum sepenuhnya dipahami, namun menurut penelitian, beberapa kondisi dapat dikaitkan dengan trauma kepala, stroke, epilepsi, atau migrain.

Al-Sharrah mengatakan, dia mengalami cedera kepala 17 tahun lalu yang mengharuskannya dirawat di rumah sakit. Pada tahun 2007, saat bekerja sebagai pengemudi jarak jauh, pintu trailernya terbanting hingga tertutup. Ketika dia mencoba melepaskan pegangannya, dia terjatuh ke belakang dan kepalanya membentur beton.

READ  Helikopter pertama di Mars kembali ke rumah setelah penjelajah gigih mendarat | Ruang

Menurut penelitian, cedera kepala adalah salah satu kemungkinan penyebab PMO di Shara. Kasus lainnya adalah keracunan karbon monoksida, yang dialami Sharah hanya empat bulan sebelum gejalanya muncul.

Selain itu, pemindaian MRI menemukan adanya lesi di hipokampus di otaknya.

Peneliti membuat visualisasi distorsi syariah

Menurut penelitian, PMO biasanya berarti wajah terlihat terdistorsi sepanjang waktu. Namun, dalam kasus Shara, distorsi hanya terjadi saat dia melihat seseorang di kehidupan nyata – bukan di foto atau di layar komputer.

Hal ini memungkinkan para peneliti untuk membuat gambar untuk mencoba memahami kelainan yang dilihat oleh Syariah.

“Melalui proses ini, kami dapat memvisualisasikan persepsi pasien mengenai kelainan bentuk wajah secara real-time,” kata penulis utama. Antonio Melokata seorang mahasiswa doktoral di Departemen Ilmu Psikologi dan Otak di Dartmouth dalam sebuah artikel diterbitkan Oleh universitas.

Para peneliti mengambil foto seseorang dan kemudian menampilkan foto tersebut untuk penjelasan di layar komputer. Dia kemudian melihat wajah orang tersebut di kehidupan nyata dan memberi tahu para peneliti perbedaan yang dia lihat dibandingkan dengan gambar di layar. Informasi ini kemudian digunakan untuk membuat gambar yang dimodifikasi agar sesuai dengan keterangan yang dijelaskan.

Meskipun foto-foto tersebut memberikan gambaran tentang apa yang dia lihat sebagai kejahatannya, dia mengatakan foto-foto tersebut tidak menceritakan kisah lengkap tentang betapa traumatisnya pengalaman tersebut.

“Maksudku fitur wajah mereka ikut bergerak. Aku tidak tahu bagaimana mengatakannya. Ini seperti kamu sedang berbicara dengan karakter dari episode Star Trek,” jelasnya.

Meningkatkan kesadaran

Sharah mengatakan dia telah berbicara secara terbuka tentang pengalamannya dengan PMO, berharap dapat meningkatkan kesadaran dan membantu siapa pun yang mungkin mengalami gejala-gejala ini dan tidak yakin apa yang terjadi pada mereka.

READ  Studi menemukan bahwa hanya 2% dari Great Barrier Reef yang selamat dari pemutihan karang

“Ini jauh melampaui ekspektasi saya. Agak berlebihan namun sekaligus menarik untuk berpikir bahwa mungkin ini akan membantu seseorang,” katanya.

Menurut penelitian, tidak jarang seseorang dengan PMO salah didiagnosis.

“Kami telah mendengar dari banyak penderita PMO bahwa mereka telah didiagnosis oleh psikiater menderita skizofrenia dan sedang mengonsumsi antipsikotik, padahal kondisi mereka merupakan masalah pada sistem penglihatan.” Brad Duchenepenulis penelitian, dan peneliti utama Laboratorium Kognisi Sosial Dia berkata di Universitas Dartmouth.

Sharah mengatakan hal yang paling penting baginya adalah “menyebarkan informasi agar orang-orang tidak dilembagakan dan dirawat karena psikosis ketika mereka memiliki cacat penglihatan.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."