KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apakah ‘sains lambat’ jawaban untuk jejak karbon astronomi?  Langit dan teleskop
science

Apakah ‘sains lambat’ jawaban untuk jejak karbon astronomi? Langit dan teleskop

Gambar malam diambil dari Stasiun Luar Angkasa Internasional
Badan Antariksa Eropa / NASA

Sebuah tim astronom internasional telah menentukan sejauh mana fasilitas astronomi – yaitu, teleskop di Bumi dan di ruang angkasa yang digunakan para astronom untuk mempelajari langit – berkontribusi terhadap perubahan iklim. Melaporkan astronomi alamtim memperkirakan bahwa jejak ini mengungguli semua aktivitas terkait penelitian lainnya, sebuah temuan yang memiliki implikasi signifikan bagi masa depan bidang ini.

Para peneliti merasa termotivasi untuk melakukan penelitian berdasarkan peristiwa terkini: “Umat manusia menghadapi darurat iklim,” kata anggota tim Annie Hughes (Institut Astronomi Max Planck, Jerman). “Bukti ilmiah tidak diragukan lagi bahwa aktivitas manusia bertanggung jawab untuk mengubah iklim. Bukti ilmiah juga jelas bahwa kita harus mengubah aktivitas kita dalam dekade berikutnya.”

Para astronom, seperti orang lain, memiliki jejak karbon. Istilah yang digunakan ini dapat memiliki definisi yang agak berbeda; Dalam hal ini, Jürgen Knodelsder (University of Toulouse, Prancis) dan rekan mendefinisikannya sebagai total emisi gas rumah kaca dari fasilitas selama siklus hidupnya. Emisi sebagian besar terdiri dari karbon dioksida dan metana tetapi juga mencakup sejumlah gas penangkap panas lainnya.

Kurangnya data secara umum membuat sulit untuk menentukan seberapa besar kontribusi para astronom terhadap emisi gas rumah kaca. Studi sebelumnya telah berfokus pada kegiatan yang berhubungan dengan penelitian seperti bepergian ke konferensi dan menggunakan superkomputer. Tetapi studi baru menemukan bahwa sumber terbesar jejak karbon astronomi adalah konstruksi dan pengoperasian teleskop yang semakin besar.

Karena kurangnya data yang akurat, seringkali karena masalah kerahasiaan, tim sampai pada kesimpulan ini menggunakan teknik yang disebut Input dan Output Ekonomi Analisis. Emisi karbon ditentukan terutama oleh biaya dan/atau berat. Knödlseder membandingkan prosesnya dengan mengisi bahan bakar mobil: mengisi tangki hingga penuh, bukan setengahnya, akan menggandakan bobotnya. Menggandakan bahan bakar akan menghabiskan biaya dua kali lipat dan menghasilkan emisi dua kali lipat.

READ  seekor rubah gila menggigit tiga di Pratt, seekor kelelawar gila dilaporkan di Florida; Sekarang kelelawar yang hiruk pikuk telah dikonfirmasi di dekat Flomaton: NorthEscambia.com

Dengan menggunakan analisis input-output ini, tim menghitung bahwa selama siklus hidup mereka, fasilitas astronomi saat ini menghasilkan setara dengan 20 juta ton setara karbon dioksida, dengan emisi tahunan lebih dari satu juta ton setara karbon dioksida.

“Untuk memberi Anda beberapa perspektif,” catatan Knudelsder, “ini adalah jejak karbon tahunan negara-negara seperti Estonia, Kroasia atau Bulgaria.” Perspektif lain: Pada tahun 2019, Amerika Serikat berkontribusi lebih dari 6.5 Satu miliar ton karbon dioksida.

Ini adalah permulaan

Knodelsder mengatakan data biaya/berat memiliki keuntungan karena tersedia untuk umum, meskipun terkadang sulit ditemukan. Ini benar-benar memungkinkan semua jenis perhitungan. Tetapi Andrew Ross Wilson (University of Strathclyde, UK), yang menulis artikel perspektif terlampir untuk astronomi alammengatakan metode ini tidak umum digunakan dalam penghitungan karbon, terutama untuk aktivitas luar angkasa.

“Dia menemukan bahwa penggunaan metode input-output ekonomi … sangat melebih-lebihkan dampak lingkungan secara keseluruhan.” Alasannya banyak: Pertama, industri kedirgantaraan, yang sering didanai negara, bukanlah pasar yang benar-benar bebas. Juga, bahan sering mahal Dibuat berdasarkan pesanan yang digunakan dalam misi luar angkasa lebih karena penelitian dan pengembangan daripada manufaktur.

“Dengan demikian, Badan Antariksa Eropa (dan lainnya) telah membuat database proses baru untuk mengisi kesenjangan ini secara lebih akurat dan tidak merekomendasikan penerapan database input dan output ekonomi untuk penilaian siklus hidup ruang angkasa,” kata Wilson.

Tim Nodelsider mengakui peringatan ini, tetapi berpendapat bahwa memberikan perkiraan awal ini adalah langkah pertama yang penting. Langkah selanjutnya adalah agar utilitas melakukan analisis mereka sendiri yang lebih rinci – dan kemudian mengambil tindakan.

Wilson setuju, dengan mengatakan, “Saya pikir penilaian Knodelsider adalah perkiraan yang cukup tepat dari urutan pertama karena kurangnya data yang tersedia untuk dia dan timnya.” “Ini jelas merupakan langkah awal yang baik untuk penilaian yang lebih rinci.”

READ  Pesawat ruang angkasa surya NASA menavigasi melalui flyby surya kesembilan

Namun dia memperingatkan, “Saya tidak yakin bahwa praktisi mana pun dalam penilaian siklus hidup ruang angkasa akan secara khusus menggunakan temuan ini untuk menginformasikan analisis mereka sendiri. ESA tentu tidak akan melihat dua kali pada perkiraan ini.”

bendera lambat

Namun, tim Knodelsider berpendapat bahwa bahkan perkiraan angka adalah dasar dari pekerjaan: “Solusi ada di tangan kita, kita hanya perlu dapat menerimanya,” kata anggota tim Luigi Tibaldo (Institute for Research in Astrophysics and Planetary Science, Perancis).

Langkah pertama adalah mengubah fasilitas yang ada dari bahan bakar fosil menjadi sumber energi terbarukan, upaya yang sudah dilakukan di banyak tempat. Teleskop di lokasi terpencil masih kesulitan karena biasanya tidak terhubung ke jaringan listrik lokal. Kisaran Atacama Large Millimeter / submillimeter di Chili, misalnya, ditenagai oleh generator diesel. Mungkin lebih mudah untuk memasukkan fasilitas lain ke dalam perubahan metodologi yang sedang berlangsung.

Tim mengatakan langkah-langkah ini tidak akan cukup. Para astronom juga harus memperlambat laju pembangunan fasilitas baru. Manfaatnya lebih dari sekadar pengurangan emisi, karena “ilmu pengetahuan yang lambat” akan memberi kita lebih banyak waktu untuk memanfaatkan sepenuhnya data yang sudah kita miliki. Tentu saja, seluruh tesis PhD dicari hanya dengan menggunakan catatan yang diarsipkan.

Teleskop Ekstra Besar Eropa (konsep artis)
European Southern Observatory sedang membangun Very Large Telescope di Cerro Armazon di Chili, salah satu dari beberapa proyek astronomi besar yang sedang berlangsung. Teleskop akan memiliki lebar 39 meter.
ESO / L. Calsada

Jennifer Wiseman, kepala ilmuwan untuk proyek Teleskop Luar Angkasa Hubble, setuju dengan nilai data arsip. “Kami telah membuat arsip data Hubble begitu kuat sehingga setidaknya banyak makalah ilmiah yang diterbitkan hari ini berdasarkan data arsip seperti dari pengamatan baru,” katanya. “Ini berarti baik, banyak penggunaan data yang akan tersedia selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Tetapi banyak astronom keberatan dengan perlambatan tersebut. Bahkan, beberapa anggota mendapat perlawanan dari rekan-rekan bahkan sebelum makalah itu diterbitkan.

READ  Kasus COVID-19 di Australia mencetak rekor baru saat perdebatan berkecamuk tentang 'pembukaan kembali'

“Tidak ada yang mengatakan astronomi tidak dapat atau tidak akan beralih ke energi terbarukan bersama dengan sisa ekonomi,” kata John Mather (Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA), ilmuwan proyek Teleskop Luar Angkasa James Webb. “Jejak karbon yang dihitung bukanlah konstanta alam, itu hanya perkiraan bagian dari sistem yang diatur oleh loop umpan balik.”

Mather juga mengajukan argumen tandingan untuk memperlambat laju sains: “Beberapa jenis astronomi sudah menjadi sulit atau tidak mungkin karena polusi cahaya, interferensi radio, dan konstelasi satelit,” katanya. “Dapat dikatakan bahwa kita harus meningkatkan upaya kita untuk mempelajari semua yang kita bisa, sesegera mungkin, sebelum kita bisa.”

Namun demikian, tim tetap teguh pada posisinya: “Melawan perubahan iklim adalah tantangan bersama, dan setiap orang, setiap sektor kegiatan dan setiap negara, harus berkontribusi untuk memenuhi tantangan ini,” kata Knudelsider. “Dalam perang melawan perubahan iklim, tidak ada solusi prioritas; kita harus mengaktifkan semua kemungkinan untuk mengurangi emisi kita. Tentu saja, beberapa tindakan akan lebih efisien daripada yang lain, tetapi kita membutuhkan semuanya agar berhasil.”


Iklan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."