KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Helikopter Ingenuity Mars NASA menyelesaikan misinya
science

Helikopter Ingenuity Mars NASA menyelesaikan misinya

Kreativitas, helikopter Mars kecil yang tidak mampu lagi melakukannya.

Pejabat NASA mengumumkan pada hari Kamis bahwa setidaknya satu rotor patah selama penerbangan terakhir mesin terbang robot tersebut minggu lalu. Ingenuity tetap berhubungan dengan rekannya, penjelajah Perseverance, yang telah menjelajahi dasar sungai kering untuk mencari tanda-tanda kehidupan Mars yang telah punah.

Kecerdasan sekarang akan tertinggal.

“Sungguh pahit rasanya mengumumkan bahwa Ingenuity, helikopter kecil yang bisa — dan terus berkata, ‘Saya rasa saya bisa, saya rasa saya bisa’ — kini telah melakukan penerbangan terakhirnya di Mars,” kata Bill Nelson. Administrator NASA mengumumkan Pesan video diposting di X.

Ingenuity tiba di Mars dengan menggunakan bagian bawah rover Perseverance pada bulan Februari 2021. Helikopter ini merupakan tambahan yang terlambat untuk misi tersebut, sebuah demonstrasi teknologi berbiaya rendah, berisiko tinggi, dan bernilai tinggi yang menggunakan banyak komponen siap pakai, memberikan informasi penting pelajaran bagi perancang misi masa depan selama penerbangannya yang ke 72. Perjalanan melintasi atmosfer tipis planet ini.

“Mereka dapat mengandalkan apa yang telah kami capai,” kata manajer proyek Ingenuity Theodore Tzanitos pada konferensi pers Kamis malam. “Mereka dapat menunjukkan fakta bahwa prosesor ponsel dari tahun 2015 dapat bertahan di lingkungan radiasi di Mars selama dua setengah tahun. Sel baterai litium-ion komersial yang dijual dapat bertahan selama dua setengah tahun, dan ini adalah kemenangan besar bagi para insinyur di badan NASA.

Pada 19 April 2021, Ingenuity menjadi pesawat atau helikopter pertama yang lepas landas di planet lain, dengan rotor pesawat berputar 2.400 kali per menit untuk menghasilkan daya angkat yang cukup di atmosfer yang hanya seperseratus kepadatan Bumi. Pejabat NASA menggambarkan penerbangan tersebut sebagai “momen Wright Bersaudara” untuk eksplorasi planet.

READ  Saatnya untuk ujian besar misi NASA Artemis I Moon

Rencananya adalah melakukan demonstrasi teknologi baru: lima penerbangan dalam 30 hari.

Ketekunan kemudian harus meninggalkan Ingenuity dan mulai mempelajari batuan sedimen kuno di sepanjang tepi Kawah Jezero, yang pernah menampung danau air beberapa miliar tahun yang lalu.

Ingenuity unggul dalam kelima penerbangan dan bekerja dengan sangat baik sehingga manajer misi memutuskan untuk membawa helikopter untuk mengamati medan di depan rover. Selama seribu hari berikutnya, kreativitas terus naik turun, naik turun, naik turun. Pesawat ini mengalami beberapa kesalahan di sepanjang perjalanan, mengakibatkan tiga pendaratan darurat. Pesawat ini selamat dari badai debu dan musim dingin di Mars, yang tidak dirancang untuk pesawat tersebut. Para insinyur memperbarui perangkat lunak mereka sehingga Ingenuity dapat memilih lokasi pendaratannya sendiri.

“Hampir meremehkan untuk mengatakan bahwa hal itu melebihi ekspektasi,” kata Lori Glaze, administrator asosiasi Direktorat Sains NASA.

Tim helikopter awalnya bersiap untuk apa yang mereka sebut sebagai sprint 30 hari. Ini berubah menjadi maraton terbuka. Pak Tzantos mengatakan mereka menyadari bahwa setiap hari bisa menjadi hari terakhir mereka. Namun helikopter tersebut sepertinya selalu bangkit kembali dari tantangan apa pun dan tampaknya berhasil dengan baik.

Kecuali satu sensor non-esensial yang gagal, “subsistem lainnya, mulai dari panel surya hingga baterai, sudah ketinggalan zaman,” kata Tzantos. “Elektronik, avionik, dan prosesor kami tampaknya berfungsi dengan baik.”

Pada tanggal 18 Januari, selama penerbangan ke-72, Ingenuity kehilangan kontak dengan penjelajah Perseverance saat mendarat. Komunikasi pulih keesokan harinya, tapi kemudian bayangan muncul di foto yang dikirim beberapa hari kemudian dan mengungkapkan bahwa sekitar seperempat dari salah satu bilah rotor telah putus.

“Tentu saja ada momen kesedihan pertama ketika saya melihat gambar itu muncul di layar, memberikan kepastian atas apa yang telah terjadi,” kata Tzanitos. “Tetapi hal itu dengan cepat digantikan oleh kebahagiaan, kebanggaan, dan perasaan merayakan atas apa yang telah kami capai.”

READ  Negara ini melaporkan kasus penyakit buck Alaska yang fatal dan pertama kali diketahui

Tuan Tzanitos mencatat bahwa pada Kamis malam, jumlahnya akan menjadi 1.000 sol, juga dikenal sebagai Sol, karena Ingenuity dijatuhkan ke permukaan Mars oleh Perseverance.

“Dia memilih waktu yang sangat tepat untuk menyelesaikan misinya di sini,” katanya.

Ingenuity terbang di atas medan yang digambarkan oleh Mr. Tzanitos sebagai “medan yang paling sulit” — bukan karena rintangannya, namun karena medannya sangat landai, dengan sedikit bebatuan atau fitur lainnya. Penerbangan sebelumnya sempat berakhir dengan pendaratan darurat karena sistem navigasi kesulitan melacak lokasinya.

Penerbangan 72 dimaksudkan untuk naik dan turun selama 30 detik untuk memastikan semuanya baik-baik saja, tetapi sekali lagi medan yang landai menimbulkan masalah. “Karena tantangan navigasi, helikopter bertabrakan dengan permukaan,” kata Tzantos. “Hal ini dapat menyebabkan pemadaman listrik dan hilangnya komunikasi.”

Jika salah satu bilahnya patah, helikopter tidak akan mampu menghasilkan daya angkat yang cukup, dan rotornya akan menjadi tidak seimbang, yang berarti helikopter kemungkinan besar akan berguncang jika mencoba lepas landas lagi.

“Ada beberapa pelajaran bagi kami dalam hal ini,” kata Havard Grebe, kepala pilot di Ingenuity. “Kami sekarang tahu bahwa medan seperti ini bisa menjadi jebakan bagi sistem seperti ini.”

Dr Grebe mengatakan kamera beresolusi lebih tinggi, yang mampu menangkap lebih banyak detail bahkan di lanskap yang hambar, mungkin akan berguna.

Tim Ingenuity akan melakukan beberapa tes akhir pada sistem Ingenuity dan mengunduh sisa gambar dan data ke dalam memori helikopter.

Insinyur NASA sedang menyelidiki penyebab hilangnya komunikasi dan apakah bilah rotor menyentuh tanah saat Ingenuity mendarat.

Helikopter Mars masa depan sedang dalam tahap perencanaan, termasuk sepasang helikopter yang dapat menemani misi mengembalikan sampel batuan dan tanah ke Bumi yang telah dikumpulkan oleh Perseverance. Namun misi sampel Mars tersebut, yang menghadapi tantangan teknologi dan anggaran, sedang dipertimbangkan kembali, dan helikopternya mungkin akan ditembak jatuh.

READ  Kelas baru planet ekstrasurya yang layak huni merupakan langkah maju yang besar dalam pencarian kehidupan

“Kreativitas didasarkan pada teori,” kata Mr. Tzanitos. “Kami sekarang memiliki faktanya, dan desain pesawat di masa depan akan didasarkan pada semua data yang kami kumpulkan melalui kecerdikan.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."