KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Apple memandang pembedahan dan pelatihan sebagai bidang pertumbuhan profesional masa depan
Tech

Apple memandang pembedahan dan pelatihan sebagai bidang pertumbuhan profesional masa depan

(Bloomberg) — Apple, yang bersiap meluncurkan headset realitas campuran Vision Pro pada tanggal 2 Februari, telah membayangkan penerapan perangkat ini di masa depan di tempat kerja, termasuk penggunaannya dalam pembedahan, perbaikan pesawat, dan pendidikan siswa.

Dalam video yang dikirimkan kepada karyawan minggu ini, eksekutif Apple Mike Rockwell dan Alan Dye membahas pengembangan produk, serta potensi pertumbuhan teknologi yang masih berkembang. Bloomberg News memperoleh transkrip percakapan tersebut, yang terjadi sebelum Apple mulai menerima pre-order untuk Vision Pro pada hari Jumat.

Ketika ditanya tentang beberapa cara “keren” untuk menggunakan Vision Pro seharga $3.499, Rockwell menunjuk pada layanan kesehatan, pelatihan, dan pendidikan sebagai bidang utama.

“Seringkali, ahli bedah kesulitan melihat tampilan selama operasi, karena informasi tersebar,” kata Rockwell, wakil presiden yang bertanggung jawab atas perangkat tersebut. “Apple Vision Pro dapat menyatukan semuanya dan semoga dapat meningkatkan hasil pasien.”

Secara terpisah, perusahaan mengatakan kepada karyawannya dalam sebuah memo pada hari Kamis bahwa mereka berhak mendapatkan diskon 25% untuk Vision Pro. Itu kurang dari diskon 50% yang ditawarkan Apple saat perusahaan meluncurkan jam tangan pintar dan speaker pintar HomePod — meskipun produk tersebut tidak memiliki label harga yang mahal. Hal ini akan menurunkan biaya menjadi sekitar $2.600, tidak termasuk pajak dan opsi.

Karyawan juga mendapatkan $500 untuk dibelanjakan pada Mac setiap tiga tahun, kredit yang dapat mereka gunakan untuk headphone. Apple akan mengganti biaya lensa resep produknya, menurut memo yang dilihat oleh Bloomberg.

Perusahaan yang berbasis di Cupertino, California ini memasarkan Vision Pro sebagai perangkat konsumen untuk bermain game, video, dan komunikasi. Namun Apple sedang mencari cara untuk memperluas daya tariknya. Rockwell mengatakan teknisi atau mekanik pesawat dapat menggunakannya untuk mendapatkan “pelatihan berkualitas tinggi dengan cara yang belum pernah mereka alami sebelumnya.”

READ  Seberapa cepat virus corona dapat menyebar setelah malam konyol di British Columbia?

Rockwell menambahkan bahwa dia “sangat gembira dengan apa yang dapat kami lakukan dalam pembelajaran dan pengajaran karena hal ini mewakili kekuatan super lainnya untuk Apple Vision Pro.”

Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Dua asisten Rockwell – Dave Scott dan Yaniv Gur – sedang menyelidiki aplikasi baru untuk Vision Pro. Scott sebelumnya adalah seorang eksekutif di tim otomotif Apple sebelum keluar sebentar untuk menjalankan perusahaan mesin MRI seluler. Dia sekarang bertanggung jawab untuk menemukan cara bagi organisasi untuk menggunakan headphone. Gore, yang sebelumnya mengelola rekayasa untuk aplikasi produktivitas Apple, mengawasi potensi peluang pendidikan untuk perangkat tersebut.

Apple bertaruh bahwa realitas campuran – perpaduan realitas virtual dan realitas tertambah – pada akhirnya akan menjadi sumber pendapatan utama. Namun harga yang mahal akan membuat sulit merebut hati konsumen.

Keberhasilan Vision Pro juga akan bergantung pada pengembang pihak ketiga. Meskipun Apple telah menggabungkan konten dari beberapa penyedia hiburan besar, termasuk The Walt Disney Company, pihak lain menolak untuk mendukung perangkat baru tersebut.

Netflix Inc. tidak berencana Spotify Technology SA dan Google YouTube akan memperkenalkan aplikasi Vision Pro untuk layanan mereka, memaksa pengguna untuk melihat konten mereka melalui browser web perangkat — pengalaman yang kurang mendalam.

Baca selengkapnya: YouTube dan Spotify mengikuti Netflix dalam menolak Vision Pro dari Apple

Apple berharap teknologi perintis pada headphone-nya akan membantu menarik orang yang berpindah agama.

“Kami berusaha keras untuk membuat produk yang menjadi alat, bukan mainan,” kata Rockwell. “Untuk membuat produk yang mampu memberikan produktivitas atau hiburan kelas atas, tampilan harus luar biasa, jadi kami berinvestasi banyak dalam menciptakan sistem tampilan resolusi tinggi yang baru dan tanpa kompromi.”

READ  Mekanisme baru telah ditemukan yang mengontrol aliran suara

(Pembaruan lebih lanjut tentang rencana Vision Pro dimulai pada paragraf 10.)

©2024 Bloomberg L.P

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."