KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Penembakan di Sekolah Uvalde: Laporan Tanggapan Polisi
World

Penembakan di Sekolah Uvalde: Laporan Tanggapan Polisi

Pejabat kepolisian yang menanggapi penembakan mematikan di sekolah di Uvalde, Texas, “tidak menunjukkan urgensi” dalam mendirikan pusat komando dan gagal memperlakukan pembunuhan tersebut sebagai penembak aktif, menurut laporan Departemen Kehakiman AS yang dirilis Kamis yang menguraikan “serangan berturut-turut. ” “Kegagalan” dalam penanganan penegakan hukum terhadap salah satu pembantaian sekolah paling mematikan dalam sejarah Amerika.

Laporan Departemen Kehakiman, laporan federal yang paling komprehensif mengenai respons polisi yang tidak pandang bulu terhadap penembakan di Sekolah Dasar Rupp, mengidentifikasi berbagai masalah mulai dari kegagalan komunikasi dan kepemimpinan hingga teknologi dan pelatihan yang tidak memadai.

Pejabat federal mengatakan permasalahan ini berkontribusi terhadap krisis yang berlangsung jauh lebih lama dari yang seharusnya, bahkan ketika para siswa yang panik di dalam kelas menelepon 911 dan orang tua yang tertekan meminta petugas untuk masuk ke dalam.

“Para korban dan penyintas penembakan massal di Sekolah Dasar Robb berhak mendapatkan yang lebih baik,” kata Jaksa Agung Merrick Garland dalam sebuah pernyataan. “Tanggapan penegak hukum di Sekolah Dasar Robb pada 24 Mei 2022 – dan tanggapan pejabat beberapa jam dan hari berikutnya – adalah sebuah kegagalan.”

Bahkan untuk penembakan massal yang sudah menjadi subyek pengawasan ketat dan pemeriksaan mendalam, laporan Departemen Kehakiman setebal hampir 600 halaman menambah pemahaman publik tentang bagaimana polisi di Uvalde gagal menghentikan serangan yang menewaskan 19 anak dan dua anggota staf. . Anggota.

Komunitas Uvalde, yang berpenduduk lebih dari 15.000 jiwa, sekitar 85 mil (140 kilometer) barat daya San Antonio, masih trauma dengan pembunuhan 19 siswa sekolah dasar dan dua guru, dan masih terpecah dalam pertanyaan tentang akuntabilitas atas tindakan dan kejahatan petugas. Kelambanan.

READ  Seorang teman dekat putri penguasa Dubai, yang dipenjara di vila penjara, mengkhawatirkan keselamatannya

Penembakan ini telah dibahas dalam dengar pendapat legislatif, laporan berita dan laporan yang memberatkan oleh anggota parlemen Texas yang menyalahkan penegakan hukum di setiap tingkatan karena gagal “memprioritaskan penyelamatan nyawa orang yang tidak bersalah di atas keselamatan mereka sendiri.”

Petugas Distrik Sekolah Uvalde tiba dalam waktu tiga menit setelah Ramos tiba di sekolah dan berlari menuju ruang kelas, tetapi ketika mereka mendekat, Ramos melepaskan tembakan dari dalam kelas. Dua petugas terluka oleh pecahan peluru dan polisi mundur untuk berlindung.

“Penembak aktif yang memiliki akses terhadap korban tidak boleh dianggap dan diperlakukan sebagai orang yang dibarikade,” tulis laporan tersebut, dengan kata “tidak pernah” ditekankan dalam huruf miring.

Sebanyak 376 petugas yang berada di lokasi kejadian termasuk polisi negara bagian, polisi Uvalde, petugas sekolah dan agen Patroli Perbatasan AS. Akhirnya, tim taktis yang dipimpin oleh Patroli Perbatasan memasuki ruang kelas untuk melenyapkan pria bersenjata tersebut.

Di Texas, Gubernur Partai Republik Greg Abbott awalnya memuji keberanian para petugas, kemudian menyalahkan otoritas lokal di Uvalde. Namun sebuah laporan yang dibuat oleh komite legislator negara bagian dan penyelidikan oleh para jurnalis mengungkapkan bagaimana sekelompok petugas keluar masuk sekolah selama lebih dari 70 menit dengan senjata di tangan, namun tidak memasuki ruang kelas tempat penembakan terjadi. muncul. Hal ini sedang terjadi.

Laporan federal juga merinci masalah komunikasi yang terdokumentasi dengan baik yang menurut para pejabat menghambat respons, termasuk kepala polisi distrik sekolah saat itu, Pete Arredondo, yang membuang radionya saat tiba di sekolah karena menurutnya radio tersebut tidak diperlukan.

Meskipun Arredondo berusaha berkomunikasi melalui telepon dengan petugas di tempat lain di lorong sekolah, dia meminta mereka untuk tidak memasuki ruang kelas “karena dia tampaknya memutuskan bahwa korban lainnya harus dikeluarkan terlebih dahulu dari ruang kelas terdekat untuk mencegah cedera lebih lanjut.”

READ  Ukraina mengatakan pertahanan rudal Rusia hancur di Krimea dan dua kapal perang rusak | Berita tentang perang Rusia-Ukraina

Polisi juga melakukan kesalahan karena tidak segera mendirikan pusat komando pusat, sehingga menimbulkan kebingungan di kalangan petugas dan bahkan petugas pertolongan pertama, kata laporan federal.

Laporan tersebut mencakup serangkaian komentar dari anak-anak yang ketakutan yang diambil dari panggilan 911, termasuk: “Tolong!” “Membantu!” “Membantu!” “Saya tidak ingin mati. Guru saya sudah meninggal.”

Pada saat itu, siswa dan guru mereka telah terjebak di dalam kelas dengan penembak selama 37 menit, dan panggilan tersebut berlangsung selama 27 menit. Meskipun petugas penegak hukum berada di lorong dan di luar ruang kelas, 13 menit setelah panggilan berakhir barulah para korban diselamatkan.

Dalam 20 bulan sejak Departemen Kehakiman mengumumkan peninjauannya, rekaman yang menunjukkan polisi menunggu di lorong di luar ruang kelas empat tempat pria bersenjata melepaskan tembakan telah menjadi sasaran ejekan nasional.

Garland berada di Uvalde pada hari Rabu sebelum laporan itu keluar, mengunjungi mural para korban yang dilukis di sekitar pusat kota. Malamnya, pejabat Departemen Kehakiman memberi pengarahan kepada anggota keluarga secara pribadi di pusat komunitas di Uvalde sebelum mempublikasikan temuan tersebut.

Vilma Lisa Duran, yang saudara perempuannya Irma Garcia adalah salah satu guru yang terbunuh, mengatakan dia berbicara melalui telepon dengan pejabat Departemen Kehakiman pada hari Selasa dan menyatakan terima kasih atas kerja lembaga tersebut namun belum membaca laporannya.

Duran, 52 tahun, mengatakan dia membaca laporan anggota parlemen negara bagian dan menonton video kamera tubuh dari penembakan tersebut. Dia takut mengingat kembali kejadian kematian saudara perempuannya dalam ratusan halaman, dan yang sebenarnya dia inginkan adalah tuntutan pidana.

“Laporan tidak menjadi masalah jika tidak ada konsekuensi atas tindakan tercela, mematikan, dan jahat,” kata Duran. Dia berkata: “Apa yang Anda ingin kami lakukan dengan laporan lain? Kami akan menyerahkannya ke pengadilan.”

READ  PEI memperbarui persyaratan untuk isolasi diri untuk COVID-19

Tinjauan federal diluncurkan hanya beberapa hari setelah penembakan, dan jaksa penuntut setempat masih mengevaluasi penyelidikan kriminal terpisah yang dilakukan oleh Texas Rangers. Banyak petugas yang terlibat kehilangan pekerjaan.

Ada pengawasan ketat terhadap bagaimana polisi menanggapi penembakan massal di seluruh negeri sejak tragedi tersebut.

Respons yang tertunda ini merupakan kebalikan dari pelatihan penembak aktif yang menekankan konfrontasi dengan pria bersenjata, sebuah standar yang ditetapkan lebih dari dua dekade lalu setelah penembakan massal di Sekolah Menengah Columbine yang menunjukkan bahwa menunggu memakan banyak korban jiwa. Ketika apa yang terjadi selama penembakan menjadi jelas, keluarga dari beberapa korban mengkritik polisi, menyebut mereka pengecut dan menuntut pengunduran diri mereka.

Setidaknya lima petugas kehilangan pekerjaannya, termasuk dua petugas Departemen Keamanan Publik dan komandan di tempat kejadian, Arredondo.

——


Bleiberg melaporkan dari Dallas, dan Tucker serta Whitehurst melaporkan dari Washington, D.C

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."