KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

KTT perdamaian Ukraina yang diselenggarakan di Swiss dihadiri oleh delegasi dari sekitar 90 negara
World

KTT perdamaian Ukraina yang diselenggarakan di Swiss dihadiri oleh delegasi dari sekitar 90 negara

Aubergen, Swiss –

Presiden Swiss mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa hampir 90 negara dan organisasi, setengah dari mereka dari Eropa, telah mengkonfirmasi kehadiran mereka pada pertemuan puncak perdamaian Ukraina yang diselenggarakan oleh Swiss pada akhir pekan. Namun, Rusia tidak akan hadir di sana.

Moskow tidak diundang namun mengatakan pihaknya tidak akan hadir karena konferensi tersebut bergantung pada proposal perdamaian yang diajukan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, namun ditolak Rusia.

Presiden Viola Amherd mengatakan kepada wartawan di ibu kota Swiss, Bern, bahwa pertemuan puncak tersebut, yang akan diadakan pada hari Sabtu dan Minggu, bertujuan untuk memetakan jalan menuju kemungkinan perdamaian, sekitar 28 bulan setelah pasukan Rusia menginvasi Ukraina dan perang terus berlanjut.

“Ini bukan tentang periklanan,” kata Amherd. “Ini tentang dasar bantuan kemanusiaan yang diberikan Swiss, atas dasar mempromosikan perdamaian dan menyediakan platform untuk memulai dialog.”

Presiden Swiss mengatakan sebagian besar peserta adalah para pemimpin senior suatu negara, sekitar setengah dari mereka adalah perwakilan di tingkat kepala negara atau pemerintahan, dan “segelintir” dari organisasi seperti PBB.

Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Kanselir Jerman Olaf Schulz diperkirakan menghadiri pertemuan puncak di resor Bürgenstock yang menghadap Danau Lucerne di desa Aubergen.

Wakil Presiden AS Kamala Harris akan berpartisipasi atas nama Amerika Serikat. Penasihat keamanan nasional Presiden Joe Biden, Jake Sullivan, akan bergabung dengan Harris sebagai bagian dari delegasi AS.

Sekitar 160 undangan telah dikirim, dan Amherd mengatakan pemerintah Swiss tidak kecewa karena sejauh ini kurang dari 100 orang yang mengumumkan partisipasi mereka dalam tahap pertama proses perdamaian.

Pihak berwenang Swiss mengatakan daftar final peserta diperkirakan akan muncul pada hari Jumat, namun negara-negara berkembang besar seperti Turki, Afrika Selatan dan Brazil belum mengindikasikan apakah mereka akan hadir. Mereka mengatakan India akan berpartisipasi tetapi tidak jelas pada tingkat apa.

READ  Apa yang menjelaskan keracunan misterius siswi di Iran? | Berita

Brasil dan Tiongkok mengatakan mereka hanya akan berpartisipasi jika kedua belah pihak – termasuk Rusia – sepakat, menurut pejabat Swiss. Beijing telah menjadi salah satu pendukung terbesar Presiden Rusia Vladimir Putin sejak perang dimulai, dan mengatakan kriteria partisipasinya “akan sulit dipenuhi.”

Menteri Luar Negeri Ignazio Cassis juga berbicara kepada wartawan, mengatakan bahwa Swiss telah berulang kali mengakui bahwa tidak akan ada proses perdamaian tanpa Rusia. “Pertanyaannya bukan apakah Rusia akan berpartisipasi, pertanyaannya adalah kapan.”

Dia menambahkan bahwa Swiss sering melakukan kontak dengan pihak berwenang di Moskow mengenai konferensi tersebut.

Ukraina membantu mengoordinasikan pertemuan puncak tersebut, dan Zelensky diperkirakan akan hadir. Cassis mengatakan para pejabat Swiss harus mempertimbangkan pertimbangan-pertimbangan yang mungkin tidak akan diajukan Ukraina jika Rusia diwakili.

Zelensky telah meluncurkan kampanye diplomatik untuk mencoba menarik peserta ke KTT tersebut. Dia juga menuduh Tiongkok dan Rusia berusaha melemahkannya. Konferensi tersebut, yang diselenggarakan oleh Swiss, diadakan setelah KTT G7 di negara tetangga Italia.

Para pejabat Swiss mengatakan konferensi tersebut bertujuan untuk menetapkan jalan menuju “perdamaian abadi” di Ukraina, mencapai “pemahaman bersama” untuk mencapai tujuan tersebut, dan menetapkan “peta jalan” tentang bagaimana melibatkan kedua belah pihak dalam perundingan. Agenda KTT ini juga mencakup keamanan nuklir, bantuan kemanusiaan, dan ketahanan pangan.

Sebanyak 4.000 personel militer akan dikerahkan untuk memberikan keamanan, dukungan pengangkutan udara, pengawasan dan mendirikan pagar keamanan serta kawat baja untuk acara tersebut, kata para pejabat, seraya menambahkan bahwa peningkatan serangan dunia maya terlihat menjelang pertemuan puncak. Namun dia tidak memberikan rinciannya.

Di lembah Swiss yang dalam di bawah pegunungan tempat resor tersebut berada, pasukan Swiss mendirikan helipad darurat di lapangan berumput yang dikelilingi kawat berduri pada hari Senin sebagai persiapan untuk pertemuan puncak ketika lonceng sapi berbunyi di dekatnya.

READ  Pemilu Slovenia: Pemilih kemungkinan akan kembali ke presiden wanita pertama dalam jajak pendapat hari Minggu

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."