KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

TikTok menolak seruan bagi pemilik China untuk menjual saham – Berita Bisnis
World

TikTok menolak seruan bagi pemilik China untuk menjual saham – Berita Bisnis

TikTok pada hari Rabu menolak laporan bahwa pemerintahan Biden meminta pemiliknya di China untuk menjual saham mereka di aplikasi berbagi video populer tersebut, dengan mengatakan langkah seperti itu tidak akan membantu melindungi keamanan nasional.

Perusahaan menanggapi laporan di Jurnal Wall Street Dia mengatakan Komite Penanaman Modal Asing di Amerika Serikat, bagian dari Departemen Keuangan, mengancam AS melarang aplikasi tersebut kecuali pemiliknya, ByteDance Ltd. yang berbasis di Beijing, melakukan divestasi.

Maureen Shanahan, juru bicara TikTok, mengatakan: “Jika melindungi keamanan nasional adalah tujuannya, divestasi tidak menyelesaikan masalah: perubahan kepemilikan tidak akan memaksakan pembatasan baru pada aliran atau akses data. Cara terbaik untuk mengatasi masalah keamanan nasional adalah melalui perlindungan.” Data dan sistem pengguna yang transparan dan berbasis di AS di AS, dengan pemantauan, pemeriksaan, dan verifikasi pihak ketiga yang kuat, yang telah kami terapkan.”

Laporan Journal mengutip orang-orang anonim yang mengetahui masalah tersebut. Departemen Keuangan dan Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih menolak berkomentar.

Akhir bulan lalu, Gedung Putih memberi semua agen federal waktu 30 hari Hapus TikTok dari semua perangkat pemerintah.

Kantor Manajemen dan Anggaran menyebut panduan itu sebagai “langkah maju yang penting dalam mengatasi risiko yang ditimbulkan aplikasi tersebut terhadap data pemerintah yang sensitif.” Beberapa lembaga, termasuk Departemen Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri dan Negara, sudah memiliki batasan. Gedung Putih sebenarnya tidak mengizinkan TikTok digunakan di perangkatnya.

READ  Hipkins dilantik sebagai Perdana Menteri Selandia Baru saat Ardern membungkuk | Berita politik

Kongres mengesahkan “Jangan Gunakan TikTok di Perangkat Pemerintah” pada bulan Desember sebagai bagian dari paket pendanaan pemerintah yang komprehensif. Undang-undang mengizinkan TikTok digunakan dalam beberapa kasus, termasuk untuk keamanan nasional, penegakan hukum, dan tujuan penelitian.

Sementara itu, anggota parlemen di DPR dan Senat telah mendorong undang-undang yang akan memberi pemerintahan Biden lebih banyak kekuatan untuk menekan TikTok.

Perwakilan Mike McCaul, ketua Komite Hubungan Luar Negeri DPR, telah menjadi kritikus vokal terhadap aplikasi tersebut, mengatakan Partai Komunis China menggunakannya untuk “memanipulasi dan memantau penggunanya sambil melahap data orang Amerika untuk digunakan dalam aktivitas jahat mereka.”

“Siapa pun yang mengunduh TikTok ke perangkat mereka telah memberi CCP pintu belakang ke semua informasi pribadi mereka. Itu adalah balon mata-mata di ponsel Anda,” kata Republikan Texas itu.

TikTok masih sangat populer dan digunakan oleh dua pertiga remaja di AS, tetapi ada kekhawatiran yang berkembang bahwa Beijing dapat menguasai data pengguna AS yang diperoleh oleh aplikasi tersebut.

perusahaan Larangan ditolak kepada agen federal dan mencatat bahwa mereka sedang mengembangkan rencana untuk keamanan dan privasi data sebagai bagian dari tinjauan keamanan nasional pemerintahan Biden yang sedang berlangsung.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."