Kota paling layak huni di dunia: Kanada menempati peringkat tinggi pada tahun 2022

Mempertimbangkan langkah besar tahun ini? Anda mungkin ingin mempertimbangkan tempat lain di Kanada atau Eropa Barat.

Peringkat tahunan kota-kota paling layak huni di dunia baru-baru ini dirilis oleh Economist Intelligence Unit (EIU), dan Indeks Kesejahteraan Global 2022 menunjukkan beberapa perbedaan penting dari pada tahun sebelumnya.

EIU, organisasi saudara dari Sang Ekonommemberi peringkat 173 kota di seluruh dunia berdasarkan berbagai faktor, termasuk perawatan kesehatan, tingkat kejahatan, stabilitas politik, infrastruktur, dan akses ke ruang hijau.

Pemenang Besar

Secara keseluruhan, Eropa mendominasi daftar, dengan enam tempat di 11 besar (ada seri untuk 10). Kopenhagen, diumumkan oleh CNN Travel Ibukota Eropa yang indah Pada Desember 2021, ia menempati peringkat kedua di Global Well-Being Index.

Swiss adalah satu-satunya negara di Eropa yang memiliki peserta dalam sepuluh besar, dengan Jenewa mengambil tempat keenam dan Zurich ketiga.

Namun, negara pemenang secara keseluruhan adalah Kanada. Great White North memiliki tiga kota yang diwakili – Calgary, Vancouver dan Toronto.

“Kota-kota yang berada di peringkat teratas kami sebelum pandemi telah pulih kembali karena stabilitas, infrastruktur dan layanan yang baik, serta kegiatan rekreasi yang menyenangkan,” tulis penulis indeks.

kereta api besar

Pemenang tahun lalu, Auckland dari Selandia Baru, jatuh dari sepuluh besar pada tahun 2022 untuk turun ke tempat ke-34 yang mengejutkan.

Negara tetangga Australia mencatat penurunan paling mencolok dalam peringkat tahun ini. Meski sempat memuncaki klasemen, Melbourne turun ke peringkat 10 pada 2022.

Pada tahun 2021, Australia Dominasi Indeks EIUBrisbane, Adelaide dan Perth bergabung dengan Melbourne di sepuluh besar. Tahun ini, mereka masing-masing menempati peringkat 27, 30 dan 32.

READ  Kucing hilang di apartemen Florida runtuh ditemukan, dikembalikan ke pemiliknya - Nasional

Wellington, ibu kota Selandia Baru, menempati posisi keempat pada tahun 2021 tetapi juga keluar dari sepuluh besar tahun ini.

Meskipun Eropa bernasib sangat baik pada tahun 2022, dua entri penting hilang – London dan Paris. Meningkatnya biaya hidup memainkan peran di kedua kota, seperti halnya keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa.

Konflik global yang sedang berlangsung adalah faktor nomor satu yang menentukan negara mana yang berada di urutan terbawah. Damaskus, Lagos dan Tripoli diperingkatkan sebagai tiga kota paling tidak layak huni di dunia.

Sementara itu, Kyiv tidak dianalisis tahun ini karena perang yang sedang berlangsung di Ukraina.

hidup vs biaya hidup

Awal bulan ini, perusahaan mobilitas global ECA International merilis daftar Kota termahal di dunia untuk tinggal di, dengan penekanan pada ekspatriat.

Hong Kong mendapat kehormatan yang meragukan mengambil tempat pertama, dengan New York City, Jenewa, London dan Tokyo mengambil lima besar.

Satu-satunya kota yang muncul di indeks ECA dan EIU adalah Jenewa.

Peringkat kota termahal ditentukan semata-mata oleh faktor ekonomi—rata-rata sewa, harga gas, dan sejenisnya—berbeda dengan daftar EIU, yang melihat atraksi budaya kota seperti museum dan konser serta infrastruktur seperti angkutan massal.

10 kota teratas


1. Wina, Austria


2. Kopenhagen, Denmark


3. Zürich, Swiss


4. Calgary, Kanada


5. Vancouver, Kanada


6. Jenewa, Swiss


7. Frankfurt, Jerman


8. Toronto Kanada


9. amsterdam belanda


10. Osaka, Jepang, Melbourne, Australia (seri)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.