KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dari mana asal COVID-19?  DNA menunjukkan koneksi hewan
World

Dari mana asal COVID-19? DNA menunjukkan koneksi hewan

Beijing –

Pakar internasional mengatakan materi genetik yang dikumpulkan di pasar China di dekat tempat kasus manusia pertama COVID-19 diidentifikasi menunjukkan bahwa DNA anjing rakun telah bercampur dengan virus, menunjukkan bahwa epidemi tersebut mungkin berasal dari hewan, bukan dari manusia. laboratorium.

Pakar lain belum memverifikasi analisis mereka, yang belum muncul dalam jurnal peer-review. Bagaimana virus corona mulai membuat orang sakit masih belum pasti. Urutan harus dicocokkan dengan catatan genetik tentang bagaimana virus berevolusi untuk melihat mana yang lebih dulu.

“Data ini tidak memberikan jawaban pasti tentang bagaimana pandemi dimulai, tetapi setiap data penting untuk membawa kita lebih dekat ke jawaban itu,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, Jumat.

Dia mengkritik China karena tidak membagikan informasi genetik sebelumnya, mengatakan pada konferensi pers bahwa “data ini dapat dan seharusnya dibagikan tiga tahun lalu.”

Sampel dikumpulkan dari permukaan di Pasar Makanan Laut Huanan pada awal 2020 di Wuhan, tempat kasus manusia pertama COVID-19 ditemukan pada akhir 2019.

Tedros mengatakan urutan genetik baru-baru ini diunggah ke basis data virus publik terbesar di dunia oleh para ilmuwan di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China.

Mereka kemudian dihapus, tetapi tidak sebelum seorang ahli biologi Prancis secara tidak sengaja menemukan informasi tersebut dan membagikannya dengan sekelompok ilmuwan yang berbasis di luar China yang sedang meneliti asal-usul virus corona.

Data menunjukkan bahwa beberapa sampel positif COVID yang dikumpulkan dari sebuah kios yang diketahui terlibat dalam perdagangan satwa liar juga mengandung gen anjing rakun, yang menunjukkan bahwa hewan tersebut mungkin telah tertular virus tersebut, menurut para ilmuwan. Analisis mereka pertama kali dilaporkan di The Atlantic.

READ  Sedikitnya empat tewas dalam longsoran salju di Himalaya India | India

“Ada peluang bagus bahwa hewan yang menyimpan DNA ini juga menyimpan virus,” kata Stephen Goldstein, ahli virologi Universitas Utah yang terlibat dalam analisis data. “Jika Anda pergi dan melakukan pengambilan sampel lingkungan setelah peristiwa zoonosis, itulah yang Anda harapkan.”

Anjing-anjing itu, dinamai berdasarkan wajahnya yang mirip rakun, sering dibiakkan untuk diambil bulunya dan dijual dagingnya di pasar hewan di seluruh China.

Temuan itu penting, meskipun tidak pasti, kata Ray Yip, seorang ahli epidemiologi dan anggota pendiri kantor Pusat Pengendalian Penyakit AS di China.

“Data pengambilan sampel lingkungan pasar yang diterbitkan oleh CDC China sejauh ini merupakan bukti terkuat yang mendukung asal usul hewan,” kata Yip kepada AP melalui email. Itu tidak relevan dengan analisis baru.

Maria Van Kerkhove, kepala teknis Organisasi Kesehatan Dunia untuk COVID-19, memperingatkan bahwa analisis tersebut tidak menemukan virus di dalam hewan mana pun, juga tidak menemukan bukti konklusif bahwa hewan mana pun telah menginfeksi manusia.

“Apa yang diberikan ini adalah petunjuk untuk membantu kita memahami apa yang mungkin terjadi,” katanya. Kelompok internasional WHO menambahkan bahwa mereka telah menemukan DNA dari hewan lain serta anjing rakun dalam sampel dari pasar makanan laut.

“Ada bukti molekul hewan yang dijual di pasar Huanan dan ini adalah informasi baru,” kata Van Kerkhove.

Upaya untuk menentukan asal muasal pandemi COVID-19 telah diperumit oleh faktor-faktor yang mencakup peningkatan eksplosif infeksi pada manusia dalam dua tahun pertama pandemi dan perselisihan politik yang semakin sengit.

Butuh lebih dari belasan tahun bagi ahli virologi untuk menentukan asal hewan dari SARS, virus terkait.

Goldstein dan rekan-rekannya mengatakan analisis mereka adalah indikasi kuat pertama kemungkinan infeksi satwa liar dengan virus corona di pasar. Tetapi mungkin juga manusia membawa virus ke pasar dan menginfeksi anjing rakun, atau manusia yang terinfeksi meninggalkan jejak virus di dekat hewan.

READ  Senator AS John Fetterman pulih dari depresi, kata seorang ajudan

Setelah para ilmuwan dalam kelompok tersebut menghubungi CDC di China, kata mereka, sekuens tersebut telah dihapus dari basis data virus global. Para peneliti bingung mengapa data sampel yang dikumpulkan lebih dari tiga tahun lalu belum dipublikasikan. Tedros telah memohon kepada China untuk membagikan lebih banyak data penelitian COVID-19-nya.

Gao Fu, mantan kepala Pusat Pengendalian Penyakit China dan penulis utama makalah China, tidak segera menanggapi email dari Associated Press yang meminta komentar. Tapi dia mengatakan kepada majalah Science bahwa urutannya “bukan hal baru. Diketahui bahwa ada perdagangan hewan ilegal yang terjadi dan itulah mengapa pasar segera ditutup.”

Goldstein mengatakan kelompoknya mempresentasikan temuannya minggu ini ke panel penasehat yang ditugaskan oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk menyelidiki asal-usul COVID-19.

Sangat penting untuk melihat bagaimana urutan genetik anjing rakun selaras dengan apa yang diketahui tentang evolusi historis virus COVID-19, kata Mark Woolhouse, pakar penyakit menular di University of Edinburgh. Jika anjing terbukti terinfeksi COVID dan virus ini terbukti memiliki asal lebih awal daripada yang menginfeksi manusia, “itu mungkin bukti yang baik karena kita dapat mengharapkan ini menjadi spin-off di pasar.”

Setelah kunjungan selama seminggu ke China untuk mempelajari asal-usul pandemi, Organisasi Kesehatan Dunia merilis laporan pada tahun 2021 yang menyimpulkan bahwa COVID-19 kemungkinan besar menular ke manusia dari hewan, menolak kemungkinan asal lab sebagai “sangat tidak mungkin. “

Tetapi badan kesehatan PBB mundur pada tahun berikutnya, dengan mengatakan “data penting” masih hilang. Tedros mengatakan bahwa semua hipotesis tetap ada.

Ilmuwan CDC di China, yang sebelumnya menganalisis sampel pasar Huanan, menerbitkan makalah pracetak pada bulan Februari yang menunjukkan bahwa manusia membawa virus ke pasar, bukan hewan, yang menunjukkan bahwa virus tersebut berasal dari tempat lain. Makalah mereka tidak menyebutkan menemukan gen hewan dalam sampel yang dites positif.

READ  Taliban memerintahkan LSM untuk mencegah karyawan perempuan masuk kerja

Wuhan, kota China tempat COVID-19 pertama kali terdeteksi, adalah rumah bagi beberapa laboratorium yang terlibat dalam mengumpulkan dan mempelajari virus corona, memicu teori bahwa virus mungkin telah bocor dari salah satunya.

Pada bulan Februari, The Wall Street Journal melaporkan bahwa Departemen Energi AS menilai dengan “keyakinan rendah” bahwa virus tersebut telah lolos dari laboratorium. Tetapi yang lain di komunitas intelijen Amerika tidak setuju, dan berpikir kemungkinan besar itu berasal dari hewan. Para ahli mengatakan asal muasal sebenarnya dari pandemi mungkin tidak diketahui selama bertahun-tahun – jika memang pernah ada.

——


Cheng melaporkan dari London.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."