KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

AS bergantung pada risiko gagal bayar dari keputusan suku bunga di Korea dan Indonesia
entertainment

AS bergantung pada risiko gagal bayar dari keputusan suku bunga di Korea dan Indonesia

Ditulis oleh Jimmy MacGyver

(Reuters) – Pandangan ke depan di pasar Asia dari Jamie MacGyver.

Bank sentral Korea Selatan dan Indonesia mengumumkan keputusan suku bunga pada hari Kamis, dengan latar belakang meningkatnya ketegangan di pasar global bahwa Amerika Serikat dapat berjalan tanpa tidur menuju gagal bayar yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menimbulkan bencana.

Baik Bank of Korea dan Bank Indonesia diperkirakan akan mempertahankan suku bunga acuan masing-masing sebesar 3,50% dan 5,75%, dan mempertahankannya hingga kuartal ketiga sebelum menyimpang.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan Bank of Korea akan memangkas suku bunga pada kuartal keempat, dan bank investasi akan melonggarkan kebijakan awal tahun depan. Dampak terhadap pasar, terutama mata uang asing, kemungkinan akan datang dari pernyataan kebijakan.

Won telah naik sedikit minggu ini, mencapai level tertinggi satu bulan pada hari Selasa di dekat 1.300 per dolar. Rupee telah menuju ke arah lain akhir-akhir ini, mundur dari level tertinggi satu tahun di awal bulan untuk diperdagangkan kembali menuju 15.000 per dolar.

Sementara itu, dolar Selandia Baru ingin pulih dari kemerosotannya pada hari Rabu. Pada satu titik, itu turun 2,5%, dan berada di jalur untuk hari terburuknya dalam lebih dari tiga tahun, setelah Reserve Bank of New Zealand menaikkan suku bunga ke level tertinggi 14 tahun, tetapi mengindikasikan bahwa pengetatan telah selesai.

Yuan China terus terdepresiasi, turun lebih jauh di bawah 7,00 per dolar ke level terendah sejak November di tengah memburuknya hubungan China-AS, terutama pada perdagangan dan keamanan siber.

Apa pun pendorong harga dan sentimen pasar regional pada hari Kamis, gambaran yang lebih besar akan didominasi oleh hari lain tanpa kesepakatan di Washington untuk menaikkan batas utang federal sebesar $31,4 triliun.

READ  Indonesia mengatakan tidak akan mengecualikan Rusia dari G20

Wall Street ditutup di zona merah, MSCI World Index turun hampir 1% untuk hari kedua berturut-turut, dan Nikkei 225 Jepang akhirnya mencapai level tertinggi baru dalam 33 tahun dan membukukan penurunan terbesar dalam tujuh minggu.

Pembicaraan antara Partai Republik dan Demokrat terus berlanjut, tetapi semakin lama tanpa kesepakatan, semakin banyak investor yang gugup. Dengan kemungkinan pemerintah AS tinggal beberapa hari lagi dari gagal bayar, imbal hasil beberapa surat utang negara yang jatuh tempo pada awal Juni naik di atas 7%.

Sementara ketakutan plafon utang mendorong imbal hasil jangka pendek, pasar suku bunga terus meningkatkan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve bulan depan. Ini tarian yang aneh – Fed pasti tidak akan menaikkan suku bunga jika AS gagal bayar.

Berikut adalah tiga perkembangan utama yang dapat memberikan lebih banyak arah ke pasar pada hari Kamis:

– Keputusan suku bunga Korea Selatan

– Keputusan suku bunga di Indonesia

PDB Singapura (kuartal pertama)

(Ditulis oleh Jimmy MacGyver)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."