Asosiasi mengatakan bahwa banyak pekerja di panti jompo belum menyetujui vaksin COVID-19

Hampir satu dari dua karyawan di beberapa panti jompo belum melengkapi formulir persetujuan untuk vaksinasi, menurut data terbaru yang dirilis oleh asosiasi yang mewakili panti jompo di wilayah tersebut.

The New Brunswick Society of Nursing Homes mengadvokasi semua 70 panti jompo berlisensi di New Brunswick.

Dalam email ke Radio Kanada, asosiasi tersebut mengkonfirmasi bahwa 90 persen populasi telah menerima vaksin COVID-19, tetapi melihat keengganan yang jauh lebih besar di antara staf.

Hanya 55 persen dari mereka yang menerima vaksin selama putaran pertama vaksinasi.

Menurut direktur eksekutif asosiasi, Judy Hall, data ini berasal dari rata-rata panti jompo berdasarkan jumlah formulir persetujuan yang diterima.

“Kami berencana untuk melanjutkan pelatihan dengan karyawan untuk menjawab pertanyaan atau kekhawatiran yang mungkin mereka miliki,” kata Hall, seraya menambahkan bahwa dia berharap seiring dengan percepatan kampanye vaksinasi, jumlah karyawan yang menyetujui vaksin meningkat.

Untuk Asosiasi Rumah Perawatan Swasta berbahasa Prancis di New Brunswick, yang sebagian besar mewakili perusahaan kecil dan menengah, persentase karyawan yang tidak setuju untuk vaksinasi lebih rendah.

Menurut Presiden Kevin Fino, sekitar 20 persen karyawan menolak vaksinasi.

“Tentu saja kami ingin semua orang memilikinya,” kata Venue. “Tapi itu bukan kewajiban. Selama tidak wajib, kita tidak bisa berbuat apa-apa.”

Sutradara mengatakan banyak alasan penolakan tersebut

Di McGraw Residence di Bathurst, 12 dari 25 karyawan sejauh ini telah menyetujui vaksinasi.

Menurut kepala sekolah David Dugway, sebagian besar staf siswa yang menolak vaksin.

Dougway mengatakan karyawan didorong untuk mendapatkan vaksin, tetapi ini bisa menjadi sulit ketika seseorang memiliki “gagasan yang terbentuk sebelumnya” tentangnya.

Dia mengatakan alasan penolakan beragam, tetapi dia yakin kurangnya informasi tentang vaksin adalah akar masalahnya. Dia ingin Kesehatan Masyarakat memperkuat strategi komunikasinya tentang vaksin.

READ  China menarik aplikasi Quran dan Alkitab dalam tindakan keras di Apple Store

“Banyak misinformasi yang beredar dimana-mana,” ujarnya.

Kepala panti jompo di panti jompo, Sharon Ter, mengatakan perbedaan dalam komunikasi dan informasi telah menyebabkan beberapa kebingungan di antara pekerja panti jompo. (Foto file Radio Kanada)

Sharon Terry, presiden New Brunswick Council of Home Nursing Syndicates, yang mewakili pekerja di 51 panti jompo di county, menyuarakan keprihatinan Dougway tentang penjangkauan.

Jelas, kami ingin melakukan segala yang kami bisa untuk menjaga senior kami tetap aman, kata Terry. “Mereka adalah keluarga besar kami dan alasan kami pergi bekerja setiap hari.”

Namun, katanya, kurangnya informasi, apakah tentang vaksin itu sendiri atau bagaimana cara memperolehnya, merupakan faktor utama yang membuat staf tidak setuju.

Terry mengatakan dia mendengar dari para pekerja yang mengira mereka telah mendaftar untuk vaksin tetapi kemudian mengetahui bahwa mereka tidak melakukannya.

Pada akhirnya, ini semua tentang terhubung.– Sharon Ter, presiden Sindikat Keperawatan NB

“Anda harus melihat proses pendaftarannya,” katanya, “Apakah di setiap panti jompo sama? Saya bisa jamin tidak.” “Kamu akan pergi ke siapa [to sign up]Atau, apakah Anda hanya merekam di selembar kertas di sebuah ruangan di mana Anda mungkin tidak ragu-ragu? “

Seperti yang dikatakan Terry, pesannya tidak konsisten.

“Awalnya, pemahamannya adalah warga akan mendapatkan vaksin sebelum staf. Dan beberapa karyawan kami berkata, ‘Kami ingin warga kami mendapatkannya dulu karena mereka lebih rentan.”

Dalam kasus lain, kata Terry, staf ragu-ragu karena mereka merasa tidak memiliki cukup informasi tentang vaksin itu sendiri dan bagaimana pengaruhnya terhadap mereka.

Terre menekankan bahwa dia tidak ingin dikritik, karena epidemi itu membuat stres di banyak tingkatan.

“Tapi pada akhirnya, ini semua tentang komunikasi,” katanya. “Anda membutuhkan pesan yang konsisten, metode pencatatan yang konsisten, dan cara yang konsisten untuk menyampaikan pesan dari pemberi kerja ke pekerja di lapangan.”

Kementerian Kesehatan mengatakan itu adalah “proses persetujuan yang komprehensif”.

Dalam sebuah email pada hari Senin, juru bicara Departemen Kesehatan Sean Berry membahas keengganan untuk menyetujui vaksin di antara beberapa pekerja panti jompo dan kekhawatiran tentang vaksin.

“Kampanye imunisasi publik yang paling efektif melibatkan semua orang yang bisa mendapatkan vaksin yang mendapatkannya,” kata Berry.

“Kami memahami bahwa beberapa orang mungkin memiliki kekhawatiran, tetapi kami yakin bahwa sebagian besar karyawan akan menyadari pentingnya menerima vaksin untuk keselamatan penghuni, keluarga, dan karyawan.”

Berry mencatat bahwa “Kementerian Kesehatan Kanada memiliki proses persetujuan yang komprehensif” untuk vaksin.

“Vaksin disetujui hanya setelah tinjauan ilmiah independen dan komprehensif tentang keamanan, kemanjuran, dan kualitas,” katanya.

Berry mengatakan bahwa jika seseorang tidak yakin apakah vaksin COVID-19 cocok untuk mereka, mereka “harus berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan utama mereka”.

“Kami telah [speaking] Dan kami akan terus berbicara tentang manfaat vaksinasi untuk melindungi masyarakat New Brunswick. ”

“Tidak sakit dan kami tidak sakit.”

Juanita Chamberland, penduduk Villa de Jardin, tidak memahami keengganan untuk memvaksinasi.

Dia mendapat dosis pertama dari dua dosis vaksin COVID-19 yang diperlukan dan sedang menunggu yang kedua.

“Tidak sakit, dan kami tidak sakit karenanya,” katanya.

Chamberland mengatakan seorang teman dekatnya – penduduk panti jompo Edmundston lain, Manoir Belle Vue – telah meninggal karena COVID-19.

Dia ingin melihat pemerintah mewajibkan vaksin karena potensi konsekuensi penolakan sangat besar.

Namun, Asosiasi Medis New Brunswick tidak percaya bahwa membuat vaksin wajib adalah cara yang benar, dan tidak berencana untuk berkampanye untuk mencapainya.

“Kami percaya strategi pendidikan dan penjangkauan yang kuat harus digunakan untuk mendidik semua penduduk New Brunswicker tentang keamanan, kemanjuran, dan nilai vaksin,” kata kepala badan tersebut Dr. Geoff Steves.

“Kami mendorong semua warga, termasuk dokter dan penyedia layanan kesehatan lainnya, untuk mendapatkan vaksinasi secepat mungkin.”


Bisakah Anda dikeluarkan karena menolak vaksin?

Bisakah majikan memecat karyawan yang tidak kebal? Menurut pensiunan profesor hukum Michael Caron, jawaban singkatnya adalah ya.

Caron mengatakan majikan umumnya setuju dan pengadilan menerima bahwa vaksinasi mungkin diperlukan.

Namun dia mencatat bahwa ada banyak nuansa yang harus diperhitungkan dalam kasus panti jompo.

Misalnya, kata dia, pengusaha harus membuktikan bahwa vaksinasi memang perlu karena risikonya sangat tinggi.

Dia mengatakan bahwa di tempat kerja non-serikat, pemberi kerja dapat memecat karyawan yang menolak vaksinasi karena alasan kesehatan atau agama lain.

“Tampaknya kami tidak terlalu menular ketika kami divaksinasi dan oleh karena itu pemberi kerja dapat dibenarkan,” kata Caron.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.