KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Assassins’ Creed: Seorang sejarawan menghidupkan Bagdad abad ke-9 dalam video game baru
Tech

Assassins’ Creed: Seorang sejarawan menghidupkan Bagdad abad ke-9 dalam video game baru

Setelah Mesir Kuno, Italia Renaisans, dan Zaman Viking, Ubisoft telah meluncurkan waralaba Assassin’s Creed lainnya dengan pengaturan historis yang akurat. Kali ini, ia menampilkan gambar-gambar menakjubkan dari Bagdad abad kesembilan.

Masalah bagi para animator Ubisoft adalah Bagdad abad ke-9 sudah tidak ada lagi, dan mereka harus membuatnya kembali untuk kreasi terbaru mereka, Assassin’s Creed Mirage.

Raphael Wieland adalah sejarawan berbasis di Montreal yang menjadi konsultan proyek ini selama tiga tahun.

“Kota ini dihancurkan seiring waktu oleh invasi Mongol pada abad ke-13, sehingga sebagian besar yang kita miliki saat ini di Bagdad berasal dari abad ke-13 dan seterusnya. Namun kami ingin memilikinya pada abad ke-9, jadi kami harus bekerja dengan teks, Kata Welland dalam sebuah wawancara. Barang antik dan museum di seluruh dunia.

Sesuai dengan tradisi penelitian ekstensif Ubisoft terhadap franchise Assassin’s Creed, Mirage mengunjungi kembali hub di Jalur Sutra ini. Penelitian Welland menunjukkan bahwa Bagdad adalah kota budaya, seni dan ilmu pengetahuan, dan hal itu terlihat di layar.

“Kami mencoba menjadikannya seotentik mungkin, sedalam mungkin, dan terasa senyaman mungkin,” katanya.

Gameplaynya juga masuk ke dalam pencarian sampingan astronomi dan sastra. Sebelum mempelajari daerah tersebut, Welland tinggal di sana.

“Di kehidupan lain, saya adalah seorang pemandu wisata dan berkeliling Timur Tengah bersama kelompok, wilayah yang saya kenal melalui sentuhan dan perasaan,” ujarnya.

Fatamorgana Pengakuan Iman Assassin. (Sumber: Ubisoft)

Kemudian dia mengkhususkan diri pada sejarah Timur Tengah. Nugget informasi dari tesisnya terkubur di dalam game. “Ada ensiklopedia di dalam game untuk membantu pemain yang ingin mendalami sejarah sedalam mungkin,” ujarnya.

READ  HomePod naik nilainya setelah dihentikan

Menyeimbangkan antara orisinalitas dan kemudahan bermain, game ini memiliki beberapa fakta menarik. Misalnya, pengembangan plot di Inglorious Bastards juga relevan dengan Mirage. Weiland mengatakan animator Ubisoft menanyakan pertanyaan yang tidak biasa kepadanya, dan jawabannya dimasukkan ke dalam permainan.

Mereka bertanya kepadaku: Bagaimana orang menghitung dengan jari? “Awalnya seperti ini dan berakhir dengan ibu jari,” katanya, dimulai dengan jari telunjuk dan meluas ke jari kelingkingnya sebelum memperlihatkan ibu jarinya.

Fatamorgana Pengakuan Iman Assassin. (Sumber: Ubisoft)

Pemain Mirage menjelajahi permainan dan menemukan fakta mengejutkan di sepanjang jalan. Wieland mengatakan para pemain mengamati detail di layar: “Orang-orang berkata, ‘Oh, taruh es di sana, tidak ada es di Timur Tengah.'” “Iya ada! Mereka punya jalan padahal itu 1.200 tahun yang lalu,” ujarnya.

Dalam Mirage, ia mengatakan bahwa sejarah menyediakan taman bermain yang paling menarik, salah satu tempat lahirnya peradaban.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."