KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Pengacara Michael Lindell Melakukan Eksodus, Mengatakan Dia Berutang Jutaan Dolar – Rolling Stone
World

Pengacara Michael Lindell Melakukan Eksodus, Mengatakan Dia Berutang Jutaan Dolar – Rolling Stone

Mike Lindell, pendiri dan CEO MyPillow, mungkin akan segera bepergian sendirian.

Pada hari Kamis, pengacara yang mewakili Lindell dan perusahaannya dalam gugatan pencemaran nama baik yang diajukan oleh Dominion Voting Systems meminta untuk menarik diri dari kasus tersebut, dengan mengklaim bahwa dia berhutang jutaan dolar dalam biaya hukum yang belum dibayar.

Dalam MenyetorkanBaik Lindell dan MyPillow telah berhenti membayar biaya dan tidak akan mampu lagi membayarnya di masa depan, kata Parker Daniels Keyport, sebuah firma hukum yang berbasis di Minnesota.

“Pada tanggal 2 Oktober 2023, Tergugat memberitahukan kepada PDK bahwa mereka tidak dapat mengejar atau melakukan pembayaran apa pun atas tunggakan dalam jumlah besar atau membayar mendekati perkiraan biaya untuk terus melakukan pembelaan terhadap tuntutan hukum yang sedang berlangsung. .Litigasi.

kata Lindel POLITIK Kamis bahwa dia tidak bersalah dalam keputusan pengacaranya. “Orang-orang ini adalah pengacara yang berani. Mereka menangani kasus ini ketika tidak ada orang lain yang mau… Selama dua bulan terakhir, kami belum mampu membayar para pengacara ini sama sekali,” kata Lindell. kita tidak bisa melanjutkan jika kita tidak bisa mendapatkan gaji kita. Saya berkata: Tidak ada uang.

Umum

Lindell telah terlibat dalam serangkaian tuntutan hukum yang diajukan oleh produsen mesin pemungutan suara yang mengklaim Lindell mencemarkan nama baik mereka dengan menyebarkan konspirasi terkait peran mereka dalam pemilu 2020. Pada bulan Maret, dia mengklaim MyPillow harus meminjam hampir $10 juta agar lampu tetap menyala.

Pada bulan Januari, Lindell mengklaim bahwa perusahaan tidur yang terdiversifikasi telah melakukan hal tersebut Kehilangan lebih dari $100 juta di bidang ritel setelah pemilu tahun 2020. Klaim tersebut dibantah oleh Dominion Voting Systems, salah satu perusahaan yang menggugat Lindell, yang mengklaim bahwa CEO tersebut menggunakan klaim penipuan pemilu untuk meningkatkan penjualan.

READ  CEO Time's Up Tina Tchen mengundurkan diri setelah skandal Andrew Cuomo

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."