KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Koordinator Kemanusiaan PBB mengeluarkan peringatan “mengerikan” tentang bantuan ke Gaza  Gaza
World

Koordinator Kemanusiaan PBB mengeluarkan peringatan “mengerikan” tentang bantuan ke Gaza Gaza

Koordinator Kemanusiaan PBB telah memperingatkan konsekuensi “mengerikan” akibat kekurangan bantuan di Gaza, di mana serangan militer Israel di kota Rafah di selatan telah menghalangi pasokan makanan yang sangat dibutuhkan.

“Jika bahan bakar habis, bantuan tidak akan menjangkau orang-orang yang membutuhkannya. Kelaparan yang telah lama kita bicarakan, yang akan segera terjadi, tidak akan lagi terjadi Martin Griffiths mengatakan kepada AFP di sela-sela pertemuannya dengan pejabat Qatar di Doha: “Dia akan hadir.”

“Dan menurut saya apa yang membuat kita khawatir, sebagai warga masyarakat internasional, adalah konsekuensinya akan sangat sulit. Sulit, sulit dan mengerikan.”

Griffiths mengatakan bahwa 50 truk bantuan dapat menjangkau orang-orang yang paling terkena dampak setiap hari di Gaza utara melalui penyeberangan Erez yang dibuka kembali di perbatasan utara. Namun dia menambahkan bahwa pertempuran yang terjadi di dekat penyeberangan Rafah dan Kerem Shalom di Gaza selatan menyebabkan jalan-jalan penting ditutup.

Griffiths menambahkan: “Oleh karena itu, bantuan yang datang melalui jalur darat ke selatan dan ke Rafah, serta kepada orang-orang yang mengungsi dari Rafah, hampir tidak ada.” “Dan kami semua telah mengatakannya dengan sangat jelas, bahwa operasi Rafah adalah bencana dari sudut pandang kemanusiaan, bencana bagi orang-orang yang telah mengungsi ke Rafah. Ini adalah pengungsian mereka yang keempat atau kelima.”

Dengan ditutupnya penyeberangan darat, sejumlah pasokan bantuan mulai mengalir pada minggu ini melalui dermaga apung sementara yang dibangun oleh Amerika Serikat. Griffiths mengatakan operasi laut telah mulai mendatangkan bantuan dalam jumlah truk, namun memperingatkan: “Ini bukan alternatif selain jalur darat.”

Kugat, Sebuah badan yang berafiliasi dengan Kementerian Pertahanan Israel mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka memfasilitasi pengiriman makanan, air dan bantuan ke Gaza, termasuk “ratusan tenda” untuk para pengungsi. Namun, lembaga-lembaga bantuan berulang kali mengatakan bahwa operasi mereka sering dihalangi oleh otoritas Israel.

READ  Memerangi Sudan: Di bus ke Mesir bersama Mario si anjing

Tank dan pesawat tempur Israel terus mengebom sebagian wilayah Rafah selama akhir pekan, sementara sayap bersenjata Hamas dan Jihad Islam mengatakan mereka menembakkan rudal anti-tank dan mortir ke arah pasukan Israel yang berkumpul di timur, tenggara, dan di dalam perbatasan Rafah. Dengan Mesir.

Serangan udara Israel pada hari Minggu menewaskan 20 orang di Gaza tengah, sebagian besar dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut catatan dari Rumah Sakit Martir Al-Aqsa di kota terdekat Deir al-Balah, tempat jenazah tersebut diambil. Serangan udara terpisah di Nuseirat menewaskan lima orang lainnya, menurut Layanan Darurat Bulan Sabit Merah Palestina.

Peta: Kamp pengungsi Nuseirat di Gaza

Di Deir al-Balah, penggerebekan lain merenggut nyawa Zahid al-Houli, seorang perwira tinggi di kepolisian yang dikuasai Hamas, dan satu orang lagi, Rumah Sakit Martir Al-Aqsa melaporkan. The Guardian tidak dapat memverifikasi tuduhan ini secara independen.

Laporan mengindikasikan peningkatan serangan udara dan pertempuran di Gaza utara, sebuah wilayah yang telah ditutup oleh pasukan Israel selama beberapa bulan.

Rekaman yang diterbitkan oleh tim penyelamat di daerah Beit Lahiya menunjukkan upaya untuk mengeluarkan jenazah seorang wanita dari bawah reruntuhan di tengah ledakan dan asap yang mengepul, sementara penduduk di kamp pengungsi Jabalia di dekatnya menceritakan serangan tembakan artileri dan serangan udara yang terus menerus.

Sumber-sumber medis mengatakan kepada Badan Wafa Palestina bahwa pasukan pendudukan mengepung Rumah Sakit Al-Awda di Jabalia, dan tidak mungkin memberikan perawatan kepada yang sakit dan terluka.

Abdul Karim Radwan (48 tahun) dari Jabalia mengatakan: “Situasinya sangat sulit.” Dia mengatakan seluruh sisi timur kota itu telah menjadi medan perang dengan pesawat tempur Israel menyerang “apa pun yang bergerak.”

READ  11 orang ditahan setelah bentrokan bersenjata selama berjam-jam di Massachusetts Highway

Juru bicara Pertahanan Sipil Mahmoud Basal mengatakan tim penyelamat telah menemukan sedikitnya 150 jenazah, lebih dari setengahnya adalah perempuan dan anak-anak, sejak Israel melancarkan operasi di Jabalia pekan lalu. Dia menambahkan, sekitar 300 rumah hancur total.

Di Israel, demonstran anti-pemerintah berbaris di Tel Aviv pada Sabtu malam, menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Ada rasa frustrasi atas kegagalan upaya pembebasan sandera yang ditahan di Gaza.

Netanyahu juga menghadapi perpecahan internal di pemerintahannya. Pada hari Sabtu, Menteri Pertahanan Benny Gantz mengancam akan mengundurkan diri jika Netanyahu gagal mengadopsi rencana yang disepakati untuk Gaza, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang masa depan pemerintah Israel.

Associated Press dan Agence France-Presse berkontribusi pada laporan ini.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."