KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Trump dan Biden merayu para pekerja yang mogok pada pratinjau tahun 2024
World

Trump dan Biden merayu para pekerja yang mogok pada pratinjau tahun 2024

  • Ditulis oleh Natalie Sherman di Wayne dan Sarah Smith di Detroit, Michigan
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Pemogokan pekerja otomotif di AS merupakan tanda ketidakpuasan ekonomi yang akan menjadi isu besar pada tahun 2024

Donald Trump berangkat ke Michigan untuk merayu para pekerja otomotif yang melakukan aksi mogok, sehari setelah Presiden Joe Biden muncul dalam barisan demonstrasi di negara bagian Midwestern – sebuah pertarungan awal dalam perebutan suara para pekerja menjelang pemilu Gedung Putih tahun depan.

Mantan presiden tersebut akan melewatkan debat Partai Republik yang disiarkan televisi malam ini di California untuk menyampaikan pidato pada jam tayang utama di pemasok suku cadang mobil non-serikat buruh di luar Detroit.

Pada hari Selasa, penyambutan Biden oleh anggota United Auto Workers (UAW), juga di dekat Motor City, adalah yang pertama bagi seorang presiden AS selama pemogokan di era modern.

Namun kelompok pekerja otomotif berbaju merah di barisan piket di Wayne, pinggiran Detroit pada hari Rabu, tidak mempunyai ilusi tentang motivasi di balik kunjungan berturut-turut oleh kedua pria tersebut yang kemungkinan besar akan berlangsung pada tahun 2024.

Salah satu pekerja otomotif Ford yang mogok, Tony Branner, 38, mengatakan dia tidak memilih salah satu kandidat pada tahun 2020.

Dia mengatakan kepada BBC bahwa dia belum terlalu memperhatikan kampanye pemilu.

Namun dengan adanya pesaing di depan pintunya, dia siap mendengarkan.

“Siapa pun yang berjuang untuk meningkatkan pekerjaan saya, saya akan mendukungnya,” katanya. “Saya tertarik dengan apa yang mereka berdua katakan.”

Komentari foto tersebut,

Tony Branner

Kunjungan Trump memberikan contoh yang sangat baik tentang betapa dramatisnya perubahan politik Amerika. Label tradisional kiri dan kanan sudah tidak sesuai lagi.

Ia berhasil memenangkan hati banyak pemilih, sebagian besar berkulit putih, dari kelas pekerja yang merasa tertinggal secara ekonomi dan diabaikan oleh politisi arus utama.

Setelah pemilu tahun 2020, jajak pendapat menunjukkan Trump memenangkan lebih dari empat dari 10 anggota serikat pekerja, lebih banyak dibandingkan Partai Republik lainnya selama beberapa generasi.

Dia akan berargumentasi dalam sambutannya pada Rabu malam bahwa pekerja manufaktur akan lebih baik keadaannya di bawah kepresidenan Trump lagi.

Dia akan menyerang upaya Biden untuk mengarahkan industri menuju kendaraan listrik. Pembuatan mobil bertenaga baterai membutuhkan pekerja yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan mesin yang menggunakan mesin pembakaran.

Kekhawatiran mengenai desakan presiden dari Partai Demokrat untuk menghentikan penggunaan mobil berbahan bakar bensin telah memberikan Trump lebih banyak dukungan di kalangan pekerja yang tergabung dalam serikat pekerja.

“itu itu [Biden is] “Industri otomotif mengancam industri otomotif dengan kendaraan listrik,” kata pekerja otomotif Kevin Puckett, yang memilih Trump pada tahun 2016 dan 2020, dan ia memperkirakan hal yang sama akan terjadi lagi.

“Bagi mereka yang memberikan mandat dan terus maju berarti menempatkan perusahaan otomotif dalam posisi yang buruk.”

Komentari foto tersebut,

Kevin Puckett

Meskipun Biden dengan hati-hati mendukung tuntutan pekerja otomotif untuk kenaikan gaji sebesar 40%, Trump menulis di platform media sosialnya dalam sebuah postingan yang ditulis dengan huruf kapital kepada serikat pekerja: “Saya akan mempertahankan pekerjaan Anda dan saya akan membuat Anda kaya.”

Meskipun tingkat pengangguran masih rendah dan upah meningkat, tingkat ketidakpuasan pemilih Amerika terhadap perekonomian masih tinggi.

Pemogokan ini menyoroti masalah ini, yang disebabkan oleh inflasi harga yang tinggi.

Biden telah menggambarkan dirinya sebagai presiden paling pro-serikat pekerja dalam sejarah.

Dia menunjuk pejabat pro-buruh ke badan pengatur utama, seperti Dewan Hubungan Perburuhan Nasional.

Biden juga mendukung ketentuan dalam undang-undang pengeluaran yang dia tandatangani yang mendorong penggunaan bahan-bahan buatan Amerika dan mewajibkan perusahaan yang menerima uang federal untuk menawarkan tingkat upah tertentu.

Namun di jalur piket, masih ada yang menganggapnya sebagai tersangka.

Dia menggunakan kekuasaannya tahun lalu untuk mencegah potensi pemogokan oleh pekerja angkutan kereta api. Saluran pipa minyak Keystone XL dibatalkan, sehingga menuai kritik dari serikat pekerja yang khawatir akan hilangnya pekerjaan.

Banyak tindakan Biden yang bersifat simbolis: pesan dukungan, seperti penampilannya di Michigan minggu ini.

Namun bagi pendukung Biden, Lillian Dunson, salah satu dari ratusan pekerja yang ditempatkan sementara di Ford setelah pemogokan dimulai pada tanggal 15 September, tindakan seperti ini penting.

“Saya pikir begitu [Mr Biden] “Dia merasakan apa yang kita rasakan, apa yang orang rasakan, dia bukan sekedar miliarder,” ujarnya.

Komentari foto tersebut,

Lilian Dunson

“Dia penipu,” tambahnya tentang Trump, seraya menyebutkan bahwa Trump tetap berada di luar lapangan pada tahun 2019, terakhir kali para pekerja otomotif melakukan pemogokan.

Selama masa kepresidenan Trump, Dewan Hubungan Perburuhan Nasional membatalkan beberapa peraturan era Obama yang mempermudah serikat pekerja kecil untuk berorganisasi.

Partai Republik menyebut dirinya pro-buruh, mencerminkan keyakinan konservatif bahwa serikat pekerja membuat perusahaan menjadi kurang kompetitif, dan pada akhirnya merugikan karyawan.

Trump – yang mengunjungi Michigan tanpa undangan serikat pekerja, tidak seperti Biden – mengkritik kepemimpinan UAW dalam pemogokan tersebut.

Meskipun presiden serikat pekerja, Sean Fine, tidak memuji Trump, dia juga menahan diri untuk tidak mendukung upaya terpilihnya kembali Biden.

Beberapa pekerja otomotif mengatakan sulit untuk tidak tertarik pada seruan Trump untuk menjadikan Amerika hebat lagi.

Pada tahun 1990-an, rata-rata pekerja di industri ini memperoleh upah tertinggi di negara ini.

Komentari foto tersebut,

Curtis Cranford

Namun jaminan akan kehidupan kelas menengah yang nyaman terus terkikis.

“Saya pikir kita harus menjaga diri kita sendiri terlebih dahulu,” kata Curtis Cranford, yang telah bekerja di industri ini sejak tahun 1985 dan mendukung Trump pada tahun 2016 dan 2020.

Dia menyatakan kesedihan atas keputusannya, mengutip apa yang dia gambarkan sebagai kekurangan “pribadi” Trump, yang telah dinyatakan bersalah oleh pengadilan atas penipuan komersial, pencemaran nama baik, dan pelecehan seksual.

Mr Cranford termasuk di antara segelintir pekerja yang bertukar pukulan dengan Biden minggu ini. Dia mengatakan presiden dari Partai Demokrat itu tampak “tulus.”

Namun dia menyatakan kekecewaannya terhadap penanganan Gedung Putih terhadap isu-isu seperti imigrasi dan inflasi.

Ia juga khawatir mengenai pengeluaran uang untuk mendukung Ukraina, dan merasa berbeda pendapat dengan Partai Demokrat mengenai isu-isu seperti aborsi.

“Saya sebenarnya tidak ingin memilih [Mr Trump]“Tetapi jika dia satu-satunya kandidat dari Partai Republik, saya mungkin akan melakukannya.”

Trump memenangkan Michigan dengan kemenangan telak pada tahun 2016. Biden memenangkan kembali negara bagian Great Lakes empat tahun kemudian.

Partai Demokrat mengkonsolidasikan perolehan mereka dalam pemilu sela tahun lalu.

Namun pandangan politik yang bertentangan mengenai garis piket menunjukkan bahwa negara bagian Rust Belt ini, yang mungkin memegang kunci Gedung Putih tahun depan, masih merupakan wilayah yang diperebutkan.

READ  Mengikuti klaim Trump, berikut hal-hal yang perlu diketahui tentang belanja pertahanan anggota NATO

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."