Badai Ian menuju ke Carolina

Charleston, Carolina Selatan –

Badai Ian yang diperbarui mengancam pesisir Carolina Selatan dan kota bersejarah Charleston dengan banjir parah pada hari Jumat setelah badai mematikan itu menyebabkan kerusakan besar di Florida dan membuat ribuan orang terperangkap di rumah mereka.

Hujan mengguyur pohon dan kabel listrik dan meninggalkan banyak area di pusat kota semenanjung Charleston di bawah air pada tengah hari. Sebuah dermaga populer di komunitas pantai Pulau Pawleys runtuh dan hanyut. Kejatuhan Ian diperkirakan bertepatan dengan air pasang, yang akan memperburuk banjir.

Ian meninggalkan petak kehancuran yang luas setelah mendarat di Pantai Teluk Florida sebagai salah satu badai paling kuat yang pernah melanda Amerika Serikat. Badai itu menggenangi daerah pantai Florida, menghancurkan rumah-rumah dari sirap, menghancurkan bisnis tepi pantai dan menyebabkan lebih dari 2 juta orang tanpa listrik. Setidaknya sembilan kematian telah dikonfirmasi di AS – jumlah yang hampir pasti akan meningkat ketika para pejabat mengkonfirmasi lebih banyak kematian dan pencarian orang.

Dengan kecepatan angin 85 mph (140 km/jam), pembaruan Pusat Badai Nasional pada pukul 11.00 Jumat menempatkan Ian 60 mil (95 km) tenggara Charleston.

Peringatan badai di pusat itu meluas dari Sungai Savannah ke Cape Fear. Prakiraan memperkirakan badai hingga 7 kaki (2,1 m) di beberapa daerah pesisir Carolina, dan curah hujan hingga 8 inci (20 cm).

Di Florida, tim penyelamat memimpin perahu dan mengarungi jalan sungai pada Kamis untuk menyelamatkan ribuan orang yang terperangkap di tengah banjir dan bangunan yang hancur akibat Badai Ian.

Gubernur Florida Ron DeSantis mengatakan pada hari Jumat bahwa kru penyelamat telah pindah dari rumah ke rumah di lebih dari 3.000 rumah di daerah yang paling parah dilanda.

READ  Shanghai TV menunda acara COVID-19 setelah serangan balasan | Cina

“Benar-benar ada upaya yang fenomenal,” katanya saat konferensi pers di Tallahassee.

Rekan penulis studi Michael Weiner, seorang ilmuwan iklim di Lawrence Berkeley National Laboratory, mengatakan perubahan iklim menambahkan setidaknya 10 persen hujan ke Badai Ian.

Di antara yang tewas adalah seorang wanita berusia 80 tahun dan seorang pria berusia 94 tahun yang telah mengandalkan mesin oksigen yang berhenti bekerja di tengah pemadaman listrik, serta seorang pria berusia 67 tahun yang telah menunggu. menyelamatkan. Dalam air yang naik di dalam rumahnya, kata pihak berwenang.

Para pejabat khawatir jumlah korban tewas bisa meningkat secara dramatis, mengingat wilayah yang luas tersapu oleh badai.

Direktur Manajemen Darurat Departemen Florida Kevin Guthrie mengatakan para responden sejauh ini berfokus pada pencarian “terburu-buru” yang ditujukan untuk penyelamatan darurat dan penilaian awal, yang akan diikuti oleh dua gelombang pencarian tambahan. Dia mengatakan pada hari Jumat bahwa responden pertama yang telah menemukan kemungkinan sisa-sisa meninggalkan mereka belum dikonfirmasi, menggambarkan sebagai contoh kasus rumah terendam.

“Airnya tepat di atas permukaan, kan, tetapi kami memiliki seorang perenang Penjaga Pantai yang berenang ke dalamnya dan dia dapat menentukan bahwa itu tampak seperti sisa-sisa manusia. Kami tidak tahu persis berapa jumlahnya,” kata Guthrie.

Setidaknya tiga orang tewas di Kuba setelah badai melanda di sana pada hari Selasa.

Di Florida, bisnis di dekat Pantai Fort Myers hancur total, meninggalkan reruntuhan yang bengkok. Dermaga yang rusak mengambang di sudut yang aneh di samping kapal yang rusak. Banyak rumah yang dibakar.

“Saya tidak tahu bagaimana orang bisa tinggal di sana,” kata William Goodison di tengah reruntuhan taman rumah mobil tempat dia tinggal selama 11 tahun. Goodison mengendarai badai di rumah putranya di dalam ruangan.

READ  Republik Ceko dalam masalah setelah pemungutan suara setelah presiden jatuh sakit | berita politik

Tornado menghantam sebuah taman dengan sekitar 60 rumah, meninggalkan banyak yang hancur atau rusak tidak dapat diperbaiki, termasuk rumah Goodison. Mengarungi air yang dalam, Goodison dan putranya mengeluarkan dua tong sampah berisi sedikit yang bisa dia selamatkan—AC portabel, beberapa peralatan, dan tongkat baseball.

Jalan menuju Pantai Fort Myers dipenuhi dengan pohon-pohon yang patah, trailer perahu, dan puing-puing lainnya. Mobil-mobil ditinggalkan di jalan, berhenti ketika badai membanjiri mesin mereka.

Kru darurat menebang pohon yang rusak untuk menjangkau orang-orang yang terdampar. Banyak di daerah yang terkena dampak terburuk tidak dapat mencari bantuan karena listrik dan pemadaman seluler.

Bagian dari Jembatan Sanibel jatuh ke laut, memotong akses ke pulau penghalang di mana 6.300 orang tinggal.

Beberapa jam setelah melemah menjadi badai tropis saat melintasi semenanjung Florida, Ian mendapatkan kembali kekuatannya Kamis malam di atas Atlantik. Pusat Badai Nasional memperkirakan badai itu akan menghantam Carolina Selatan sebagai badai Kategori 1 pada hari Jumat, masih jauh lebih lemah daripada badai Kategori 4 pada hari Rabu.

Pasukan Garda Nasional ditempatkan di Carolina Selatan untuk membantu mengatasi dampak tersebut, termasuk penyelamatan di air. Dan di Washington, Presiden Joe Biden menyetujui deklarasi darurat negara bagian itu, sebuah langkah yang diperlukan untuk mempercepat bantuan federal untuk pemulihan setelah Ian meninggal.

Di Carolina Utara, Gubernur Roy Cooper mendesak warga untuk bersiap menghadapi hujan lebat, angin kencang, dan kemungkinan pemadaman listrik.

——


Gomez dilaporkan berasal dari Punta Gorda, Florida. Kontributor Associated Press termasuk Terry Spencer dan Tim Reynolds di Fort Myers, Florida; Cody Jackson di Tampa, Florida; Frieda Frisaro di Miami; Mike Schneider di Orlando, Florida; Seth Bornstein di Washington; dan Bobby Kayna Calvan di New York.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.