KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Bagaimana Ultra Micro Holding menghubungkan pembiayaan ke jutaan orang di Indonesia
Economy

Bagaimana Ultra Micro Holding menghubungkan pembiayaan ke jutaan orang di Indonesia

Keuangan mikro memberikan bantuan yang sangat diperlukan bagi para pengusaha di seluruh dunia. Model kredit mikro berbunga rendah memberikan layanan keuangan dan bantuan yang sangat dibutuhkan bagi individu, keluarga, dan usaha kecil yang ingin mendapatkan pijakan di negara-negara berkembang.

Sayangnya, rumah tangga dan dunia usaha di negara-negara seperti Peru, Bolivia, India, dan Indonesia mungkin masih kekurangan akses luas terhadap layanan keuangan formal yang mereka perlukan untuk mengelola keuangan dan mencapai kesejahteraan.

Ada banyak hambatan dalam mencapai inklusi keuangan. Beberapa di antaranya bersifat literal: calon nasabah perbankan di daerah pedesaan, terpencil, atau kurang terlayani mungkin jauh dari lembaga keuangan terdekat. Yang lainnya bersifat sosial dan budaya, termasuk proses kompleks yang memerlukan dokumentasi ekstensif, suku bunga pinjaman yang tidak adil, dan pasar yang tidak diatur.

Akibatnya, calon nasabah yang tidak memiliki rekening bank mungkin bergantung pada jaringan pinjaman pribadi – teman, keluarga, tabungan pribadi – atau mungkin beralih ke sumber informal yang kurang teliti atau curang, seperti rentenir yang mengenakan biaya dan suku bunga selangit.

Di Indonesia, Infrastruktur Digital Publik (PDI), sistem keuangan digital yang didukung pemerintah untuk memfasilitasi keuangan mikro, mendorong inklusi keuangan melalui pendidikan dan memperluas akses.

Tantangan keuangan mikro

Dengan lebih dari 17.000 pulau, Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia. Tantangan terbesarnya adalah bagaimana memberikan pelayanan yang setara kepada semua warga negaranya.

Usaha kecil, menengah, dan mikro telah lama menjadi tulang punggung perekonomian nasional Indonesia. Pada tahun 2022, Kementerian Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah mengumumkan adanya 64,2 juta usaha mikro, kecil dan menengah, yang mencakup 62% perekonomian. 64% dari wirausahawan ini adalah perempuan: segmen yang berharga dan terus berkembang yang menghadapi banyak tantangan.

Meskipun berperan penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi, UMKM menghadapi hambatan dalam pertumbuhannya, termasuk terbatasnya akses terhadap modal – terutama di lokasi geografis yang sulit, pengalaman negatif dengan layanan keuangan, dan rencana produk yang tidak sesuai dengan kebutuhan mereka.

Kendala terhadap akses terhadap layanan keuangan terlihat jelas di kalangan perempuan dan mereka yang tinggal di daerah pedesaan dan daerah yang secara ekonomi kurang beruntung. Selain hambatan fisik dalam mengakses cabang bank, para pengusaha ini sering kali menghadapi intimidasi, rasa tidak percaya terhadap lembaga keuangan formal, atau tidak memiliki cukup dana untuk mengakses layanan perbankan. Dampaknya adalah meningkatnya ketergantungan pada lembaga keuangan informal, yang sering kali disertai dengan tingkat suku bunga yang selangit.

READ  TikTok akan memulai kembali e-commerce di Indonesia dengan investasi Tokopedia sebesar US$1,5 miliar

Mengatasi tantangan-tantangan ini sangat penting untuk memaksimalkan potensi UMKM dan mendorong pertumbuhan ekonomi inklusif.

Pada tahun 2022, indeks inklusi keuangan Indonesia mencapai 85,1%, melonjak besar dari 76,2% pada tahun 2019, namun masih jauh di bawah indeks inklusi keuangan sebesar 95,58% di Thailand, negara tetangganya di Asia Tenggara yang memiliki kondisi geografis dan budaya serupa.

Kesenjangan ini menyoroti peluang bagi Indonesia untuk memperkuat inisiatif inklusi keuangan dan menutup kesenjangan dengan negara-negara lain di kawasan.

Sebagian besar sektor UMKM dimiliki oleh masyarakat ekonomi lemah atau marginal. Sektor mikro terdiri dari individu atau kelompok yang modalnya lebih kecil dibandingkan sektor mikro karena beberapa faktor antara lain:

  • Ketimpangan cakupan layanan dari lembaga keuangan formal;
  • Peran agen keuangan belum optimal dalam melayani mereka; Dan
  • Ketergantungan pada uang tunai membuat mereka rentan terhadap kesenjangan.

Indonesia mendirikan Ultra Micro (UMi) Holding pada tahun 2021 untuk meningkatkan akses terhadap pembiayaan terjangkau dan pemberdayaan sosial, menghubungkan lebih banyak nasabah dan bisnis dengan solusi yang mereka butuhkan, dan bermitra dalam mobile banking dan personal banking. UMi berada pada posisi yang baik untuk memberikan akses terhadap pembiayaan terjangkau dan pemberdayaan sosial kepada lebih banyak individu, keluarga, dan institusi yang tidak mempunyai rekening bank dan tidak mempunyai rekening bank.

Mendorong inklusi keuangan

PT Bank Rakyat Indonesia (BRI), salah satu bank milik negara terbesar di negara ini, adalah penyedia layanan keuangan mikro terbesar dan tertua di dunia. Dalam empat dekade sejak peluncuran cabang perbankan kecilnya, BRI telah memperluas sektor pinjamannya, menggandakan jumlah kantor perbankan kecilnya dalam 30 tahun terakhir.

Saat ini BRI melayani usaha mikro, kecil, dan menengah melalui jaringan lebih dari 7.000 cabang dan lebih dari 100.000 karyawan. Hampir 85% pinjamannya disalurkan ke portofolio UMKM, dengan nilai luar biasa sebesar US$67 miliar (Rp 1,038 triliun), mendukung strategi bank hibrida BRI, yang menggabungkan kehadiran fisik dengan kemampuan digital untuk melayani nasabah mikro.

READ  Dow berjangka naik karena Rusia menarik beberapa pasukan dari perbatasan Ukraina

Didukung oleh Kementerian Badan Usaha Milik Negara, inisiatif ultra-mikro BRI yang baru mendorong inklusi keuangan melalui proses tata kelola yang kompleks yang mencakup komitmen dari beragam pemangku kepentingan dan restrukturisasi ekuitas yang komprehensif antara ketiga perusahaan.

Dalam inisiatif ini, BRI berkolaborasi secara strategis dengan anak perusahaan hipotek dan pinjaman kelompok, Pegadaian dan Permodalan Nasional Madani (PNM) dan menggunakan wawasan dari kumpulan data nasabah agregat agar lebih mampu melayani lebih banyak individu dan institusi.

Perjalanan pelanggan terintegrasi UMi Holding

Kunci menuju inklusi keuangan dimulai dengan pemahaman mendalam tentang kebutuhan nasabah saat ini dan calon nasabah – serta hambatan yang mereka hadapi dalam memenuhi kebutuhan tersebut.

Memberikan perjalanan pelanggan yang lebih komprehensif ke sektor keuangan mikro memerlukan proses tiga langkah:

  • Pemberdayaan pelanggan Menjadi wirausaha mandiri;
  • Gabungkan mereka Di masyarakat luas dan ragam produk; Dan
  • Meningkatkannya Ke tingkat layanan keuangan mikro yang lebih tinggi.

Selama fase pemberdayaan, PNM dan BRI berkolaborasi untuk membantu membimbing calon nasabah unbanked menuju kemandirian finansial – terutama wirausahawan dalam program pemberdayaan keuangan PNM Mekaar yang berfokus pada perempuan.

Pada fase integrasi, Pegadaian dan BRI menangani kebutuhan pinjaman individu nasabah yang beralih ke bank. Dengan mengaktifkan dan meningkatkannya, BRI kemudian dapat mempromosikan klien ultra-mikro ini ke sektor mikro.

Merek keuangan terkemuka di Indonesia yang memberdayakan, mengintegrasikan dan meningkatkan pelanggan dan mempromosikan inklusi keuangan melalui Ultra Microfinance termasuk solusi mobile banking yang dirancang oleh UMI (Senyum Mobile), Pusat Layanan Ultra Mikro (Outlet SenyuM), dan Rekening Tabungan UMI (Simpedes UMI), Tabungan Emas, Gadai Emas, Pinjaman BRI, PNM Mekaar.

Pengaruh Ultramikro terhadap Sosial Ekonomi

Kampanye UMi untuk mengedukasi masyarakat yang belum memiliki rekening bank dan pengusaha perempuan tentang lembaga keuangan formal menghasilkan tonggak sejarah inklusi keuangan pada bulan September 2023, ketika lebih dari 10 juta nasabah membuka rekening – sebuah tolok ukur yang menyertai penurunan angka kemiskinan nasional sebesar 9,36% dan penurunan angka kemiskinan nasional sebesar 5,32%. dalam angka kemiskinan nasional. . Rendahnya tingkat pengangguran di Indonesia Selain mendukung pertumbuhan ekonomi negara, fokus UMi pada sektor mikro mendorong tercapainya tujuan inklusi keuangan nasional sebesar 90% pada tahun 2024.

READ  Ford malu dengan masalah sulit Ford Bronco, Anda akan menggantinya

Sebagai bagian dari inisiatif UMi, Pusat Layanan Keuangan Ultra Mikro (SenyuM) membuka lebih dari 1.000 outlet penagihan dan mendatangkan 1 juta nasabah. Dengan lebih dari 700.000 staf pemasaran yang menggunakan aplikasi seluler SenyuM, nasabah bahkan di pelosok Indonesia kini dapat bertransaksi perbankan dan meningkatkan pendapatannya melalui agen perbankan BRILink.

Mengintegrasikan data lebih dari 37 juta peminjam dan 165 juta rekening tabungan kecil antara tiga institusi, BRI, Pegadaian dan PNM, memungkinkan UMi menerapkan personalisasi dan intelijen bisnis yang unggul untuk menciptakan rekomendasi produk yang disesuaikan dengan profil detail setiap nasabah.

Pendekatan ini meningkatkan kepuasan pelanggan dengan menciptakan pengalaman finansial yang bermakna dan personal – dan telah membantu 1 juta pelanggan Ultramicro meningkatkan ke segmen mikro, sehingga mengurangi segmen yang kurang terlayani di Indonesia dari 18 juta orang pada tahun 2018 menjadi sekitar 9 juta pada tahun 2022.

Model keuangan mikro yang sangat dapat ditiru

Pendekatan keuangan mikro UMi terhadap inovasi kelembagaan dan adopsi cepat teknologi keuangan canggih dapat menjadi model yang berguna dan dapat ditiru oleh lembaga keuangan lain untuk mendukung UMKM.

UMi secara signifikan memperkuat perekonomian Indonesia sekaligus memperluas inklusi keuangan dan pemberdayaan nasabah melampaui batasan tradisional – berpotensi memberikan manfaat bagi lembaga keuangan dan memberikan wawasan berharga kepada nasabah di pasar negara berkembang lainnya.


Temukan potensi penuh dari Kepemilikan Ultra Mikro (UMi)..

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."