Bank Belanda ING mengajukan keluhan atas pembiayaan pembangkit batubara Indonesia yang kontroversial | Berita | Bisnis lingkungan

Bank multinasional Belanda ING menghadapi pengawasan atas pembiayaannya untuk pembangkit listrik tenaga batu bara baru di Indonesia.

Sekelompok kelompok kampanye lingkungan Indonesia mengajukan keluhan tentang pinjaman ING yang mendanai pembangkit listrik tenaga batubara Cirebon 1 dan 2 di Barat. Jawa yang dikatakan bertanggung jawab atas kerusakan ekosistem pesisir, hilangnya mata pencaharian masyarakat, dan pelanggaran hak asasi manusiaDan Dan korupsi.

Grup yang bernama ResponsiBank Indonesia Coalition ini merupakan grup yang beranggotakan 13 orang Fair Finance AsiaWaktu pengaduan dengan rapat pemegang saham ING pada hari Senin (26 April), dan pertukarannya dengan Menteri Keuangan, Perdagangan Luar Negeri dan Kerjasama Pembangunan Belanda, Dan Parlemen Belanda.

Pembangkit listrik tenaga batu bara pertama dibangun di kota pesisir Cirebon pada tahun 2012. Cirebon 2 memiliki fasilitas senilai $ 2,2 miliar dan 1.000 megawatt yang dijadwalkan mulai bekerja tahun depan. Proyek itu terperosok Skandal suap dan korupsi Yang melibatkan Korporasi Pembangun Pabrik Korea dan mantan Bupati Cirebon.

Menurut data dari ResponsiBank, ING memberikan $ 592 juta dalam bentuk pembiayaan untuk Cirebon 2, dan Marubeni, perusahaan komersial Jepang di belakang pembangunan Cirebon 2, memberikan pinjaman sebesar $ 182 juta. ING juga telah memberikan dana untuk Cirebon 1.

Keluhan RespiBank, yang diajukan di situs ING, menunjukkan dampak sosial dan lingkungan dari stasiun tersebut. Sejak Cirebon 1 online, para petani garam telah melaporkan kerugian produksi, dan para nelayan mengatakan polusi dari tanaman tersebut telah merusak mata pencaharian mereka. Tahun 2017, Pengadilan Jawa Barat Pembatalan pesanan Izin Lingkungan Cirebon 2, tapi izinnya nanti Itu dirilis ulang.

Tanda protes RespiBank Indonesia terhadap ING

Kelompok tersebut meminta ING untuk memberikan perincian publik tentang langkah-langkah yang telah diambil untuk mencegah kerusakan lingkungan dan pelanggaran hak asasi manusia yang mungkin diakibatkan dari pembangkit batubara. Ia juga meminta kepada ING untuk menjelaskan cara mencegah korupsi, dan apa yang dilakukan bank tersebut setelah tuduhan korupsi mengemuka.

READ  Ketua SEC Gensler Menyerukan Kongres untuk Membantu Mengekang Cryptocurrency 'Wild West'

“Jika ING tidak mau atau tidak dapat memberikan jawaban spesifik atas pertanyaan-pertanyaan ini, hentikan pendanaan lebih lanjut untuk Cirebon Coal 2,” kata kelompok itu.

ING mengatakan kepada Eco-Business dalam sebuah pernyataan bahwa tidak mudah untuk menarik diri dari proyek tersebut. “Pembiayaan tidak berarti mengirimkan uang setiap hari, tetapi biasanya berarti meminjamkan sejumlah besar uang di muka dan kemudian melunasinya seiring waktu. Oleh karena itu, “mengakhiri pembiayaan” proyek biasanya hampir tidak mungkin dilakukan.

ING menambahkan, pada saat mendanai proyek Cirebon, “Kami telah melakukan uji tuntas yang sesuai dan menggunakan pengaruh kami jika diperlukan dan memungkinkan.” Oleh karena itu, kami mematuhi pedoman Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi [on coal financing] Mereka tidak berkontribusi pada bahaya apa pun. “

Ia menambahkan, Cirebon merupakan proyek batu bara terakhir yang didanai Penerapan kebijakan batubara tanpa penggunaan pada tahun 2015, Dan total pinjamannya Untuk pembangkit listrik individu, hanya 1,6 persen yang sekarang digunakan untuk pembangkit listrik tenaga batu bara. “Kami akan mengurangi itu menjadi hampir nol pada tahun 2025,” kata bank tersebut.

Pendanaan untuk setiap pembangkit listrik tenaga batu bara dianggap tidak sejalan dengan Perjanjian Paris tentang perubahan iklim, menurut LSM BankTrack, dan wilayah maju seperti Uni Eropa. Kita perlu menghentikan batu bara – pendorong emisi karbon terbesar di dunia – selambat-lambatnya 2030, Dengan seluruh dunia akan menyusul pada 2040.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.