Berbicara Indonesia: Terpilih – Indonesia di Melbourne

Foto oleh Indriando Echo Suvarzo untuk Andara.

Pemilihan walikota dan gubernur pada bulan Desember 2020 menandai dimulainya pemilihan kepala daerah langsung keempat di Indonesia. Para walikota dan gubernur telah dipilih secara langsung melalui pemilihan umum sejak 2005, menggantikan sistem pemilihan tidak langsung sebelumnya oleh legislatif lokal. Meski pengaturan calon perseorangan sudah ada sejak 2008, sebagian besar calon masih dicalonkan oleh koalisi partai politik.

Apa kunci untuk memenangkan pilkada ini? Apakah aliansi partai yang dibentuk para kandidat menciptakan peluang untuk sukses, atau apakah mereka kemudian menciptakan sistem yang mereka kelola? Apakah cara para pemimpin lokal untuk memenangkan jabatan membentuk tanggapan mereka terhadap epidemi Pemerintah-19? Apakah kita memerlukan perubahan dalam sistem pemilihan sekarang untuk meningkatkan fungsi pemilihan dan pemerintahan lokal ini?

Di Indonesia minggu ini, Dr. Dave McGray membahas masalah tersebut Adrianus Hendraven, Adalah lulusan PhD baru-baru ini dari Australian National University yang mempelajari representasi perempuan di badan legislatif lokal. Selain dia Penelitian PhD, Adrianus telah menulis beberapa artikel tentang pemilihan kepala daerah dan pemerintah daerah dengan beberapa rekan: ‘Pihak sebagai pembayar’; Ann ‘Manfaat di kantor dan kinerja walikota periode kedua’; Dan ‘Dampak Koalisi Mayoritas’.

Pada 2021, Talking Indonesia menjadi co-host podcast Dr Dave McGray Dari University of Melbourne Asia Institute, Dr Gemma Bourde Dari Monash University, Dr. Annisa Beta Dari Sekolah Kebudayaan dan Komunikasi Universitas Melbourne, dan Dr. Charlotte Cedijati Dari University of Singapore Management.

Lihat podcast berbahasa Indonesia baru setiap dua minggu. Bab sebelumnya dapat ditemukan di sini, berlangganan melalui Apple Podcasts Atau tanyakan melalui aplikasi podcasting favorit Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *