KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Berdebat atau tidak berdebat, Trump masih memimpin pemilu Partai Republik tahun 2024 |  berita Donald Trump
World

Berdebat atau tidak berdebat, Trump masih memimpin pemilu Partai Republik tahun 2024 | berita Donald Trump

Debat ketiga Partai Republik untuk pemilihan presiden Amerika Serikat tahun 2024 terjadi dan berakhir dengan lancar minggu ini.

The New York Times menyebut peristiwa tersebut sebagai “hal yang mengecewakan”. The Washington Post menggambarkannya sebagai “kompetisi tingkat rendah.” The New Yorker juga menggambarkannya sebagai “buang-buang waktu bagi siapa pun kecuali penonton Partai Republik yang paling masokis.”

Apa yang memicu kritik keras adalah tidak pentingnya perdebatan ini tanpa tokoh terbesar Partai Republik, mantan Presiden Donald Trump.

Sekarang, setahun setelah kampanye pemilihannya kembali pada tahun 2024, Trump tetap menjadi kandidat terdepan dari partai tersebut, mengalahkan saingannya dari Partai Republik dalam setiap jajak pendapat. Yakin dengan kemajuannya, dia telah melewatkan setiap debat Partai Republik sejauh musim pemilu ini.

Para ahli mengatakan hal ini menciptakan dinamika baru: Trump bertindak lebih seperti presiden yang sedang menjabat dibandingkan seorang kandidat yang mencoba menggulingkan presiden yang sedang menjabat.

“Yang tidak biasa dalam hal ini adalah mantan presiden, bukan presiden yang sedang menjabat, yang mendominasi diskusi dan melewatkan perdebatan,” kata Elaine Kamark, peneliti senior dalam studi pemerintahan di Brookings Institution dan penulis Primary Politics.

Kandidat Partai Republik Nikki Haley, Ron DeSantis dan Vivek Ramaswamy hadir pada debat utama Partai Republik pada 8 November di Miami, Florida. [Mike Segar/Reuters]

Di atas konflik

Secara tradisional, di Amerika Serikat, partai presiden petahana tidak pernah mengadakan debat pendahuluan, meskipun kandidat lain dari partai yang sama ikut serta.

Hal serupa terjadi pada Presiden saat ini Joe Biden. Meskipun ia menghadapi tantangan Partai Demokrat dari kandidat potensial lama seperti Marianne Williamson dan Dean Phillips, ia tidak harus menghadapinya di panggung debat.

Keputusan ini sebagian besar bersifat praktis. Petahana mempunyai reputasi yang mapan dan rekam jejak keberhasilan di kotak suara – dan pertengkaran publik di dalam partai dapat mengurangi kemungkinan kemenangan berulang.

Namun, manfaat dari debat primer adalah untuk menentukan siapa yang akan menjadi kandidat terdepan di antara para pesaing dari partai lawan. Namun Trump, dengan kekuasaannya yang menguasai basis Partai Republik, menghindari berbaur dengan anggota Partai Republik lainnya.

READ  Sebagian besar wilayah Florida berada dalam keadaan darurat karena badai tropis kemungkinan besar akan terjadi di Teluk Meksiko

Lynn Vavrek, seorang profesor politik Amerika di Universitas California, Los Angeles, mencatat bahwa pilihan tersebut bersifat strategis.

“Jika dia ikut berdebat, itu akan memperkuat gagasan bahwa orang-orang ini, dalam beberapa hal, adalah seperti dia,” katanya kepada Al Jazeera.

Mantan Presiden Donald Trump memiliki sejarah menggunakan kampanye dan siaran radio sebagai program tandingan untuk menyaingi acara kandidat. [Phelan M Ebenhack/AP Photo]

Taktik tanda tangan

Vavrek mencatat bahwa Trump mengandalkan beberapa taktik yang sama yang dia gunakan ketika dia sendiri menjadi presiden pada tahun 2020.

Trump memiliki sejarah panjang dalam melemahkan lawan-lawannya melalui program tandingan (counterprogramming), yang merupakan sebuah taktik umum di industri televisi. Ini melibatkan mengalihkan pemirsa dari acara tertentu dengan menawarkan atraksi yang bersaing.

Trump, mantan bintang televisi, menggunakan program tandingan secara ekstensif ketika ia berusaha untuk terpilih kembali saat masih menjabat.

Pada saat itu, ada banyak anggota Partai Demokrat yang bersaing untuk menggulingkannya, dan Trump banyak berinvestasi dalam iklan di YouTube, yang dijadwalkan bertepatan dengan debat utama pertama mereka. Seorang pakar pada saat itu mengatakan kepada Vox bahwa ia memperkirakan iklan Trump akan menghasilkan penayangan dua kali lebih banyak.

“Itu mereknya sendiri. Dia suka menjadi bintang pertunjukan. Salah satu cara untuk memastikan Anda mendapatkan perhatian adalah dengan melakukan sesuatu yang benar-benar berbeda,” kata Vavrek tentang pedoman kontra-program Trump.

Trump terus menggunakan platform tandingan terhadap jadwal debat partainya. Pada hari Rabu, ketika debat ketiga Partai Republik berlangsung di Miami, Florida, Trump hanya berjarak 20 menit dari Hialeah, kubu warga Kuba-Amerika, untuk mengadakan rapat umum.

Trump mengatakan dalam pidatonya: “Debat terakhir adalah debat dengan rating terendah dalam sejarah politik.” “Jadi, menurut Anda apakah kami melakukan hal yang benar dengan tidak berpartisipasi?” Penonton merespons dengan sorak-sorai.

READ  Pengeluaran militer global mencapai rekor tertinggi sepanjang masa sebesar $2,24 triliun | berita militer

Menanam keraguan tentang kekalahan tahun 2020

Vavrek menambahkan bahwa status Trump sebagai mantan presiden memberinya status dan pengaruh yang hampir sama dengan presiden yang sedang menjabat – dan hal ini menempatkan para pesaingnya dalam “posisi yang sulit.”

“Mereka berusaha mengatasi situasi yang tidak biasa ini,” katanya.

Kepemimpinan Trump di Partai Republik tidak banyak melemah, meski mengalami kekalahan telak pada tahun 2020, kekalahan yang menjadikannya presiden satu masa jabatan ke-10 yang tidak memenangkan pemilihan kembali.

Trump telah menegaskan – secara keliru – bahwa pemilu tersebut “dicuri” darinya melalui penipuan pemilih. Meskipun ia menghadapi 91 dakwaan kejahatan dalam empat kasus pidana yang berbeda, ia telah mengubah permasalahan hukumnya sebagai bukti konspirasi Partai Demokrat, sebuah argumen yang telah memperkuat pendukungnya.

“Di dalam partainya sendiri, Trump tetap kuat, dan saat ini tidak ada orang lain yang dekat dengannya,” kata Tim Malloy, analis jajak pendapat dari Universitas Quinnipiac. “Trump sejauh ini kebal terhadap dakwaan yang dia hadapi.”

Jajak pendapat Malloy yang dilakukan pada bulan September menunjukkan bahwa 62% pemilih Partai Republik dan pendukung Partai Republik mendukung Trump, naik dari 57% pada bulan Agustus.

Malloy mengatakan saat ini tidak ada penantang dari Partai Republik yang bisa mengalahkan Trump. Bahkan nama-nama terkenal seperti mantan Duta Besar PBB Nikki Haley dan Gubernur Florida Ron DeSantis masih sulit dipahami, kurang lebih berada di posisi kedua.

“Kami telah melihat DeSantis runtuh secara dramatis, dan Nikki Haley semakin dekat dengan DeSantis,” jelas Malloy. Namun dia menambahkan bahwa semua ini tidak mengubah fakta bahwa “Trump adalah favorit saat ini.”

Mantan Duta Besar PBB Nikki Haley (kiri) dan Gubernur Florida Ron DeSantis (kanan) berada di posisi kedua dalam perebutan nominasi Partai Republik tahun 2024. [Wilfredo Lee/AP Photo]

Kemungkinan perubahan awal?

Namun, dalam debat hari Rabu, lima pesaing utama Trump dari Partai Republik memberikan kritik sederhana terhadap mantan presiden tersebut, dengan harapan dapat mengurangi keunggulannya.

READ  Inggris memberlakukan lebih banyak sanksi pada pemain "strategis" Rusia

“Saya pikir dia adalah presiden yang tepat pada saat yang tepat,” kata Haley, mantan anggota pemerintahan Trump, tentang masa kejayaannya. “Saya rasa dia bukan presiden yang tepat saat ini.”

Sementara itu, DeSantis mengatakan Trump harus hadir dalam debat tersebut: “Dia berhutang kepada Anda untuk berada di panggung ini dan menjelaskan mengapa dia harus mendapat kesempatan lagi.”

Perdebatan pendahuluan telah menjadi tradisi Amerika sejak tahun 1948. Namun meski Trump memboikot perdebatan tersebut, para ahli yang dihubungi Al Jazeera mengatakan bahwa pemilihan pendahuluan itu sendiri dapat memberikan hasil yang tidak terduga. Mereka memutuskan siapa yang akhirnya mendapat nominasi dari partai tersebut.

“Jika seseorang berada di posisi kedua, kemungkinan besar orang yang berada di posisi kedua adalah orang yang menantang mereka sepanjang perjalanan,” kata Kamarck, penulis Primary Politics.

Dia mencatat bahwa kandidat paling populer di pemilihan pendahuluan Partai Demokrat tahun 2008, Hillary Clinton, akhirnya ditinggalkan oleh kuda hitam Barack Obama.

Vavrek, seorang profesor politik, mengatakan pemilihan pendahuluan mendatang – yang dimulai pada bulan Januari dengan kaukus Iowa – dapat membuka peluang bagi salah satu penantang Trump dari Partai Republik.

“Jika salah satu dari kandidat-kandidat ini memberikan hasil yang jauh lebih baik dari yang diharapkan, sejarah memberi tahu kita – data dari masa lalu memberi tahu kita – bahwa mereka akan mendapatkan momentum dan ini bisa berubah menjadi sebuah kontes,” kata Vavrek.

Namun dia mengakui bahwa cengkeraman Trump terhadap nominasi partai tersebut, untuk saat ini, tampak ketat. “Tampaknya sangat kecil kemungkinannya bahwa Trump tidak akan memberikan pernyataannya pada akhirnya.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."